NontonMotoGP.com
Berita Terkini MotoGP 2019 dan Video Full Race MotoGP 2019

Aturan aero makin ketat pada MotoGP 2019

159

Diharapkan Spesifikasi yang lebih jelas untuk aturan aerodinamis MotoGP 2019.

Direktur Teknik MotoGP Danny Aldridge saat ini sedang menyusun peraturan fairing yang ketat untuk musim 2019. Jika disahkan oleh Komisi Grand Prix, peraturan tersebut akan memberikan panduan yang lebih tepat mengenai yang boleh dan tidak boleh, untuk generasi baru ‘integrated winglets’. Karena masalah keamanan, sayap eksternal normal dilarang pada akhir 2016, diganti dengan aturan yang telah ditentukan:

“Perangkat atau bentuk yang menonjol dari fairing atau bodywork dan tidak terintegrasi dalam body motor (misalnya sayap, sirip, tonjolan, dll.) Yang dapat memberikan efek aerodinamis (misalnya menyediakan downforce, mengganggu aerodinamis, dll.) Tidak diizinkan. “Direktur Teknik akan menjadi hakim tunggal apakah desain perangkat atau fairing sesuai dengan definisi di atas.”

Sejak saat itu, Aldridge bersusah payah menunjukkan bahwa MotoGP tidak ingin ‘melarang downforce’, hanya untuk membuat perangkat sayap seperti itu lebih aman (dengan menjadi ‘terintegrasi’) dan mengendalikan biaya (dengan membatasi jumlah modifikasi fairing melalui prosedur homologasi). Satu masalah adalah tim telah mengeksploitasi peraturan lain yang menyatakan: “Materi dapat dihapus (misalnya pemangkasan, pengeboran lubang, dll) … tanpa mempengaruhi homologi, namun materi mungkin tidak ditambahkan.”

Aturan yang sama ini, yang memungkinkan pengeboran lubang untuk menghadapi crosswinds atau pendinginan tambahan, membuka pintu bagi tim untuk membangun fairing mereka dalam mode ‘modular’. Dengan kata lain, fairing dapat digunakan dalam beberapa konfigurasi: Dengan atau tanpa sistem sayap dipasang dan, dalam kasus Ducati, sebagai sistem setengah atau penuh. Itu berarti ‘satu’ desain secara efektif menjadi tiga fairings yang berbeda, mengurangi pekerjaan untuk mengendalikan biaya aerodinamis.

Perubahan yang dicari untuk 2019 akan menekan desain ‘modular’ dan juga memberikan beberapa pengukuran spesifik mengenai keseluruhan dimensi sistem sayap.

Sementara sebagian besar tim telah mengikuti desain ala Ducati bergaya persegi panjang ‘di kedua sisi fairing, Yamaha telah melangkah lebih jauh untuk menciptakan sesuatu yang lebih mirip dengan sayap sebelumnya, dengan mengubah konsep duktus menjadi semacam bentuk bumerang. Yang dilarang untuk saat ini menurut Aldridge adalah jika sistem sayap terintegrasi meluas ke arah depan, atau jika permukaan horizonal dan melengkung ke atas (gaya sayap). Hanya bentuk fairing eksternal yang ditentukan oleh peraturan.

Pada Uji fairing Valencia 2017 dari Yamaha tampak melanggar pedoman tersebut, namun dimodifikasi hanya untuk Sepang 2018. Sampai ada peraturan yang lebih jelas, tampaknya desain Yamaha harus dilegalkan karena pabrikan tersebut telah memadukan unsur-unsur yang sudah disetujui lainnya. Untuk mengatasi taktik seperti itu, peraturan 2019 cenderung menentukan dimensi area ‘kotak’ di kedua sisi fairings, di mana sistem sayap terpadu harus dibangun, ditambah beberapa jari-jari.

Diperkirakan sebagian besar rancangan yang dilalui sejak awal tahun lalu akan memenuhi peraturan 2019 yang lebih ketat, walaupun tanpa digunakan dalam konstruksi ‘modular’ yang sama. fairing Yamaha 2018,  mungkin tidak sesuai dengan peraturan pasca 2018.

Comments
Misano - Italia -2 Days 4 Hours 58 Minutes 22 Seconds
Race Start!