Home News MotoGP Binder Kagum Bagnaia Jago dalam Konservasi Ban

Binder Kagum Bagnaia Jago dalam Konservasi Ban

by VR46 Fans
brad binder red bull ktm facto

Pembalap KTM ini merayakan dua kali runner-up di kandang, Red Bull Ring, akhir pekan lalu, setelah menguntit Francesco Bagnaia dalam Sprint Race dan Grand Prix.

Binder sempat menempel ketat Bagnaia saat putaran awal balapan Minggu, namun dengan cepat ditinggal dengan jarak lebih dari lima detik sehingga rider Ducati naik podium tertinggi.

Pembalap Afrika Selatan kesulitan mendapatkan grip motornya saat keluar dari tikungan dibandingkan dengan Ducati sehingga harus bekerja keras di bagian depan untuk mengejar ketertinggalannya.

Namun, Binder kemudian mengakui bahwa mencapai finis dengan ban belakang medium tampak seperti hal yang sulit sebelum balapan hari Minggu.

“Hari ini adalah salinan dari Sprint Race,” katanya. “Di lap yang sama, di tikungan yang sama, saya menyadari bahwa saya tidak akan maju dan saya hanya bisa melihat sedikit awal yang merayap (dari Bagnaia).

“Ketika saya kehilangan segalanya saat melaju di tikungan, saya mencoba mengerem, dan saya hanya mendapati terkunci sangat besar. Saya sampai pada titik di mana saya kehilangan posisi terdepan tiga kali dalam satu lap dan saya berkata ‘Hei, pintar-pintarlah di sini karena Anda tidak akan finis’.

“Saya harus sedikit menenangkan diri, kecuali saat kami kehilangan waktu dan tidak mengejar ketertinggalan di tempat-tempat yang tidak memungkinkan. Jadi, saya harus berusaha cerdik, mencoba mempertahankan ban belakang sampai akhir karena kami tahu memasuki balapan utama ini, itulah tantangannya.

“Terima kasih kepada tim saya, mereka melakukan pekerjaan yang luar biasa untuk membawa saya sampai akhir karena tidak terlihat bagus tadi malam. Dan mereka berhasil mewujudkannya untuk saya.”

Binder mengungkapkan bahwa ia dan tim bekerja sampai malam untuk menyiapkan setiap detail. Alhasil, ia lebih baik dalam pengereman.

Brad Binder, Red Bull KTM Factory Racing

Photo by: Gold and Goose / Motorsport Images

“Tim saya melakukan pekerjaan yang bagus untuk memberikan saya performa pengereman yang lebih baik dari (Sabtu) hingga (Minggu), dan kami bekerja hingga larut malam (Sabtu) untuk menyatukan semua detail kecil,” tuturnya.

Satu kelemahan diatasi, pembalap 28 tahun itu menemui masalah lain yang lebih merugikannya. Ia kurang piawai dalam pengelolaan ban.

“Saya mencoba yang terbaik untuk memberikan semua yang saya miliki di Pecco di awal, tetapi pada lap kelima, keenam, saya mulai menyadari bahwa, ya ampun, dia benar-benar menjaga ban belakangnya dan saya mungkin akan mengalami sedikit masalah di akhir balapan,” Binder menerangkan.

“Ketika keadaan mulai menurun, saya berhasil mempertahankannya hingga akhir, jadi saya cukup senang dengan hal itu.”

Related Articles

Leave a Comment

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.