Home News MotoGP Pecco Bagnaia, Sang Penguasa MotoGP 2023

Pecco Bagnaia, Sang Penguasa MotoGP 2023

by VR46 Fans
17010292040215

Pecco Bagnaia, Pembuat Dinasti Baru di MotoGP

Di dunia olahraga, ketika sebuah tim atau atlet mampu meraih gelar lebih dari satu kali secara berturut-turut, hal ini dianggap sebagai penciptaan dinasti. Hal ini serupa dengan apa yang dialami oleh Celtics, Lakers, Bulls, dan tim-tim lain di NBA. Di MotoGP, hal ini juga terjadi dengan munculnya era juara seperti era Doohan, era Valentino Rossi, dan era Marc Marquez. Dan sekarang, Pecco Bagnaia telah menciptakan dinasti baru untuk dirinya sendiri. Tidak ada yang mampu menyamai prestasinya sejak Valentino Rossi atau Marc Marquez dalam 20 tahun terakhir, dan kini Bagnaia telah menjadi legenda. Ia berhasil meraih kemenangan pada tahun 2022, mengalahkan Fabio Quartararo, dan sekarang, pada tahun 2023, ia mengalahkan Jorge Martin. Ini merupakan tambahan dari gelarnya di Moto2 pada tahun 2018. Karena itu, Bagnaia terlihat mengenakan tiga cincin di jarinya, seperti para pemain basket di Amerika Serikat ketika meraih gelar. Semuanya ini terjadi setelah ia memenangkan kontes dunk sendiri. Sebenarnya, semuanya merupakan sebuah catur mati bagi Martinator, yang semuanya berjalan tidak sesuai rencana baginya. Keadaan menjadi semakin buruk ketika Bagnaia mengambil alih posisi terdepan dari Vinales karena hukuman, dan semakin sulit ketika Bagnaia bertahan di posisi terdepan saat balapan dimulai. Kemudian, semuanya hampir diputuskan ketika Martin melakukan kesalahan setelah garis finish karena terhisap oleh angin dari GP23. Puncaknya adalah ketika Jorge terjatuh setelah menabrak Marc saat mencoba untuk melakukan perlawanan. Pesta kemenangan sudah dimulai bagi tim resmi Ducati tanpa menunggu bunyi plintir. Semuanya berakhir dengan kemenangan yang gemilang. Dunia menjadi merah, dengan kaos berwarna merah tersebar di mana-mana. Ada beberapa teriakan yang kurang sopan: ‘Tidak bisa’, menanggapi teriakan ‘Bisa’ dari para penggemar Spanyol pada hari Sabtu dan sebagian hari Minggu, tetapi pada umumnya, hampir semua teriakan adalah: ‘Pecco, Pecco, Pecco’. Mereka harus mengeluarkan wig dari tahun 2022, tetapi kali ini dengan warna yang lebih bervariasi: merah, tentu saja, dan merah muda. Kontrasnya sangat jelas, karena kedua box berada di dekat satu sama lain. Kegembiraan di Prima Pramac, dengan Martin menangis, didekap oleh Carmelo Ezpeleta atau Gigi Dall’Igna, dan keriuhan di Ducati Lenovo, dengan Prosecco yang membasahi semuanya, teriakan, ‘Seven Nation Army’, dari The White Stripes – yang merupakan lagu dari Piala Dunia sepak bola yang dimenangkan Italia pada tahun 2006 – dan semua orang berteriak. Revans di 2024 Jorge Martín akhirnya bisa melupakan semua kekecewaannya berkat dukungan dari timnya dan bersiap untuk musim 2024. “Saya pikir ini hanya awal. Potensi yang saya tunjukkan tahun ini luar biasa. Saya sudah berjuang untuk gelar juara dunia, saya pikir ini akan membentuk saya ke depannya, dan saya harap tahun depan bisa membawanya ke Spanyol,” ujarnya. Tidak ada lagi rayuan untuk bergabung dengan tim utama. “Saya ingin tetap di Prima Pramac. Saya pikir jika saya menang, dengan alasan yang lebih kuat, ini adalah tim pemenang, dan saya pikir jika saya belum menunjukkan cukup untuk menjadi bagian dari tim merah, saya tidak akan pernah menunjukkannya. Alasannya jelas, saya sangat senang di tempat saya berada, dan untuk tahun 2025, kita akan lihat,” peringatannya sebelum memuji lawannya. “Dia adalah seorang juara besar, mengulang kembali kejuaraan dunia adalah sesuatu yang sangat sulit dan dia telah menunjukkan kematangan dan kecepatan yang diperlukan untuk mencapainya,” katanya. Bagnaia terlihat lebih tenang dalam perayaan ini. Bahkan, ketenangan ini menjadi salah satu kunci dari kemenangannya. Ini adalah salah satu warisannya. “Ya, saya adalah pembalap yang lebih baik, karena saya merasa lebih kompetitif dan lebih sadar. Saya telah mengelola tekanan dengan lebih baik,” katanya. Era ini sudah memiliki namanya dalam sejarah, dan dia sendiri menyadari hal itu. “Hanya Vale dan Marc yang melakukannya, dan mereka juga harus mempertahankannya dengan susah payah. Itulah sebabnya saya pikir, jika saya finis kedua dengan nomor 1, itu tidak akan membuat saya terlalu bahagia. Jika Anda mengenakan nomor ini, Anda harus membuktikan bahwa Anda adalah nomor 1, dan saya pikir tahun ini kita sudah melakukannya, bahkan ketika kami tidak begitu kompetitif, tetapi di balapan Minggu, yang merupakan yang utama, kami mendominasi,” katanya. Pesta menunggunya, bersama dengan tunangannya Domizia, saudara perempuannya Carola, dan para bos Ducati, yang memuji keberhasilannya. “Dia pantas mendapatkannya,” kata mereka semua. Tentu saja, ini adalah dinastinya. Dinasti Jorge Martín harus menunggu.

Related Articles

Leave a Comment

20 − 15 =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.