Home News MotoGP Perubahan di Honda: Langkah Terbaru dalam Restrukturisasi

Perubahan di Honda: Langkah Terbaru dalam Restrukturisasi

by Dita

Honda Racing Corporation (HRC) baru-baru ini mengumumkan langkah terbaru dalam proses restrukturisasi perusahaan mereka. Tetsuhiro Kuwata, yang telah lama terlibat dalam proyek MotoGP, akan meninggalkan posisinya dan bergabung dengan divisi mobil HRC. Hal ini merupakan bagian dari rencana restrukturisasi yang telah dimulai lebih dari setahun yang lalu dan menandai perubahan besar dalam manajemen perusahaan. Meskipun demikian, perusahaan menegaskan bahwa langkah ini bukanlah respons terhadap hasil buruk tim MotoGP dalam beberapa tahun terakhir. Namun, sulit untuk tidak melihat hubungan antara kemerosotan olahraga dan kepergian Marc Marquez dengan keputusan ini.

Kuwata akan tetap menduduki jabatannya hingga tanggal 1 April, ketika kalender perusahaan Jepang kembali ke nol. Dia akan digantikan oleh Taichi Honda, yang berasal dari departemen off-road dan baru-baru ini mengambil alih tim Reli Dakar. Ini menandai perubahan signifikan dalam kepemimpinan perusahaan dan menunjukkan komitmen HRC untuk melakukan perubahan yang diperlukan untuk memperbaiki kinerja mereka di MotoGP.

Sebelumnya, Honda telah memutuskan untuk memindahkan Takeo Yokoyama, pendahulu Ken Kawauchi di posisi tersebut, yang sekarang berbasis di kantor pusat perusahaan di Tokyo. Langkah ini menunjukkan bahwa Honda berada di tengah-tengah angin puyuh perubahan yang bertujuan untuk mengembalikan merek ini ke posisi yang seharusnya, dalam hal sejarah, kekuatan, dan rekam jejak.

Dalam hal ini, perlu dicatat bahwa kemenangan terakhir Honda diraih oleh Alex Rins, di MotoGP Amerika Serikat tahun lalu, dan bahwa pabrikan tersebut berada di urutan terakhir dalam klasemen konstruktor, 11 poin di belakang Yamaha, meskipun memiliki dua kali lebih banyak motor. Marquez, di Motegi, mencetak podium kedua dari dua podium yang diraih oleh pembalap HRC pada 2023.

Kuwata telah terlibat dalam proyek MotoGP sejak 2010, ketika ia bergabung sebagai insinyur strategi pengembangan, sebelum pindah ke posisi manajer umum untuk semua divisi balap enam tahun kemudian (2016). Kepergian Kuwata menyusul kepergian Shinichi Kokubu, manajer teknis Honda di MotoGP hingga Grand Prix Jepang musim lalu, ketika ia digantikan oleh Shin Sato.

Dengan 20 hari tersisa sebelum Kejuaraan Dunia MotoGP dimulai, Joan Mir dan Luca Marini, pengganti Marquez, terus mencari kekurangan traksi yang tampaknya dialami RC213V. Pada hari pertama tes, dari dua tes terakhir pramusim, pembalap asal Mallorca ini finis ke-13 di Losail, terpaut tujuh persepuluh dari yang tercepat (Pecco Bagnaia), sementara pembalap Italia itu berada di urutan ke-18, terpaut 1,3 detik dari sang juara dunia.

Meskipun pabrikan asal Jepang mengklaim bahwa langkah ini bukanlah respons terhadap hasil buruk tim MotoGP dalam beberapa tahun terakhir, sulit untuk percaya bahwa kemerosotan olahraga, ditambah dengan kepergian Marc Marquez, tidak berpengaruh pada keputusan tersebut. Dalam hal ini, perlu dicatat bahwa kemenangan terakhir Honda diraih oleh Alex Rins, di MotoGP Amerika Serikat tahun lalu, dan bahwa pabrikan tersebut berada di urutan terakhir dalam klasemen konstruktor, 11 poin di belakang Yamaha, meskipun memiliki dua kali lebih banyak motor. Marquez, di Motegi, mencetak podium kedua dari dua podium yang diraih oleh pembalap HRC pada 2023.

Sebelumnya pada musim dingin, Honda memutuskan untuk memindahkan Takeo Yokoyama, pendahulu Ken Kawauchi di posisi tersebut, yang sekarang berbasis di kantor pusat perusahaan di Tokyo. Honda berada di tengah-tengah angin puyuh perubahan yang bertujuan untuk mengembalikan merek ini ke posisi yang seharusnya, dalam hal sejarah, kekuatan, dan rekam jejak.

Dengan 20 hari tersisa sebelum Kejuaraan Dunia MotoGP dimulai, Joan Mir dan Luca Marini, pengganti Marquez, terus mencari kekurangan traksi yang tampaknya dialami RC213V. Pada hari pertama tes, dari dua tes terakhir pramusim, pembalap asal Mallorca ini finis ke-13 di Losail, terpaut tujuh persepuluh dari yang tercepat (Pecco Bagnaia), sementara pembalap Italia itu berada di urutan ke-18, terpaut 1,3 detik dari sang juara dunia.

Dari data yang ada, terlihat bahwa Honda sedang berada dalam proses restrukturisasi yang bertujuan untuk memperbaiki kinerja mereka di MotoGP. Meskipun ada klaim bahwa langkah ini bukanlah respons terhadap hasil buruk tim MotoGP dalam beberapa tahun terakhir, sulit untuk tidak melihat hubungan antara kemerosotan olahraga dan kepergian Marc Marquez dengan keputusan ini. Dengan bergantinya posisi penting dalam manajemen perusahaan, diharapkan Honda dapat kembali ke jalur kemenangan dan memperbaiki posisi mereka dalam klasemen konstruktor. Semua mata akan tertuju pada Joan Mir dan Luca Marini untuk melihat apakah mereka dapat mengatasi kekurangan traksi yang tampaknya dialami RC213V dan membawa Honda kembali ke puncak klasemen.

Related Articles

Leave a Comment

14 − five =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.