Home Otomotif Kendaraan Listrik Berisiko Tinggi bagi Budaya Berkendara Indonesia

Kendaraan Listrik Berisiko Tinggi bagi Budaya Berkendara Indonesia

by Rohmat Ali
truk tambang listrik ramaikan indonesia mining exhibition 5 169 jpeg

Truk Listrik: Tantangan Budaya Berkendara di Indonesia

Tren truk listrik semakin populer belakangan ini, namun apakah kendaraan niaga ini sudah sesuai dengan budaya berkendara sopir di Indonesia? Menurut Investigator Senior Komite Nasional Keselamatan Kecelakaan (KNKT) Ahmad Wildan, terdapat perbedaan krusial antara kendaraan listrik dan kendaraan konvensional dengan mesin pembakaran dalam. Meskipun kendaraan listrik memiliki efisiensi yang lebih baik, aspek keamanan menjadi sorotan utama dalam penggunaannya di Indonesia.

Dalam acara GIICOMVEC 2024 di Jakarta, Wildan mengungkapkan kekhawatirannya terhadap adaptasi masyarakat terhadap teknologi baru ini. Budaya berkendara di Indonesia cenderung kurang memperhatikan aspek keamanan teknologi listrik, terutama dalam hal instalasi dan pemeliharaan kendaraan. Banyak kendaraan yang mengalami masalah karena kabel-kabel yang terpasang tidak rapi atau terlalu ekspose, meningkatkan risiko bahaya jika tidak ditangani dengan benar.

Dalam konteks kecelakaan, Wildan menyoroti potensi bahaya yang ditimbulkan apabila terjadi kerusakan pada truk listrik. Kerusakan pada kendaraan listrik bisa menimbulkan hazard yang lebih kompleks dan merata ke berbagai lini sistem, meningkatkan risiko kecelakaan yang fatal. Hal ini menuntut pengemudi dan mekanik untuk lebih cermat dan siap dalam menghadapi potensi risiko yang ditimbulkan oleh teknologi listrik ini.

Dari sudut pandang teknis, Wildan juga menekankan pentingnya pemahaman yang mendalam terhadap teknologi kendaraan listrik. Setiap produsen kendaraan memiliki sistem yang berbeda-beda, terutama dalam hal mobil listrik yang menggunakan teknologi generatif brake. Pengemudi dan mekanik perlu dibekali dengan pengetahuan yang memadai untuk meminimalisir potensi risiko dan masalah yang mungkin terjadi dalam penggunaan kendaraan listrik.

Pertanyaan yang muncul adalah sejauh mana kesiapan masyarakat Indonesia dalam menyikapi tren truk listrik ini. Apakah para pengemudi dan mekanik sudah siap dengan perubahan budaya berkendara dan pemeliharaan kendaraan yang lebih kompleks? Wildan menegaskan pentingnya kesadaran dan persiapan dari semua pihak terkait, agar implementasi teknologi listrik dalam kendaraan niaga bisa berjalan dengan lancar dan aman.

Dalam mengakhiri pernyataannya, Wildan menekankan bahwa penggunaan kendaraan listrik bukan sekedar soal efisiensi atau performa, namun juga berkaitan dengan aspek keamanan yang harus diperhatikan secara serius. Hazard dan risiko yang terkait dengan teknologi listrik membutuhkan pemahaman yang mendalam dan kewaspadaan ekstra dari pengguna kendaraan, terutama di tengah tantangan budaya berkendara di Indonesia yang masih perlu disadari dan diperhatikan secara bersama-sama.

Related Articles

Leave a Comment

eighteen − five =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.