Home News MotoGP BMW Kembali ke Puncak Kemenangan: Target MotoGP 2027

BMW Kembali ke Puncak Kemenangan: Target MotoGP 2027

by Dita
1711608566 toprak razgatlioglu bmw motorr

BMW Memenangi Balapan Utama World Superbike di Barcelona

Pada Sabtu (23/3/2024), BMW berhasil memenangi balapan utama World Superbike di Barcelona untuk pertama kalinya sejak kembalinya mereka ke kejuaraan pada 2019. Sejak 2013, BMW belum pernah meraih kemenangan, kecuali saat Chaz Davies berhasil memenangkan balapan kedua di Nürburgring.

CEO divisi sepeda motor merek Jerman, Markus Flasch, turut hadir langsung untuk menyaksikan kemenangan Toprak Razgatlioglu. Setelah kemenangan tersebut, bos baru BMW Motorrad ini berbicara tentang masa depan BMW Motorrad di dunia balap.

“Saya sudah mengatakan kepada Shaun Muir (bos tim) bahwa ia harus belajar untuk menang bahkan ketika saya tidak ada di sini,” ujar Flasch dengan candaan. Sebagai seorang pendukung berat balapan, Flasch menggambarkan kunjungannya ke balapan sebagai “lapisan gula pada kue” dari pekerjaannya sebagai CEO. Namun, apakah ia menyangka BMW akan menang secepat itu pada 2024?

“Salah jika saya mengatakan bahwa saya mengharapkan hal ini terjadi begitu cepat. Tetapi ketika BMW membalap, itu untuk menang,” jelas Flasch. Ia sangat senang dengan cara kerja tim dan sangat terkesan dengan kolaborasi antara Razgatlioglu dan Michael van der Mark.

“Saya menyukai apa yang saya lihat dalam hal sikap dan profesionalisme dari tim. Saya juga sangat senang dengan kinerja para rider. Apa yang saya lihat, kerja sama antara Michael dan Toprak di babak kualifikasi, saya sangat menyukainya. Itulah yang ingin saya lihat. Itu mewujudkan nilai-nilai dari brand kami. Saya sangat bangga,” tambahnya.

Setelah meraih kemenangan di trek yang sulit di masa lalu, jelaslah bahwa target utama BMW sisa musim ini adalah memenangkan kejuaraan. “Saya sudah berbicara dengan Shaun dan dia mengatakan sangat senang dengan dukungan dari BMW. Tujuannya adalah memenangkan kejuaraan,” imbuh Flasch.

Mengapa BMW Tertarik pada MotoGP

Dalam beberapa pekan terakhir, Flasch telah menyatakan minatnya untuk masuk ke MotoGP. Selama bertahun-tahun, MotoGP bukanlah topik yang menarik bagi BMW. Sebaliknya, pabrikan asal Bavaria ini fokus pada balap produksi terbatas untuk mempromosikan model-model yang sudah ada.

“Bukan rahasia lagi bahwa saya memiliki hasrat yang besar untuk MotoGP,” katanya. Dia pernah berkecimpung di MotoGP sebagai kepala BMW M dan dapat melihat di balik layar kelas premier.

“Tapi, kami tidak akan mengambil keputusan hanya karena CEO memiliki hasrat tertentu. Tugas kami adalah meraih kesuksesan di World Superbike. Di saat yang sama, kami juga melihat ke mana arah WSBK dan apakah masuk akal bagi kami untuk mengambil langkah maju,” jelas Flasch.

Flasch menekankan bahwa BMW ingin mencapai tujuannya di Superbike terlebih dahulu sebelum melompat ke MotoGP. Masih harus dilihat apakah proyek WSBK akan berlanjut jika BMW pindah ke MotoGP. “Masih terlalu dini untuk mengatakan apapun tentang hal itu,” ia menandaskan.

BMW Tak Terburu-buru

Tahun 2027 bisa menjadi waktu yang tepat untuk terlibat dalam MotoGP. Pasalnya pada saat itu, regulasi baru akan diperkenalkan. Motorsport.com telah melaporkan bahwa mesin 850 cc akan digunakan dan aerodinamika akan dibatasi. Selain itu, larangan penggunaan perangkat ketinggian juga sedang dibahas di belakang layar. Kartu-kartu akan dirombak dan semua pabrikan harus memulai dari awal.

“Kami berhubungan dengan Dorna dan kami sedang membicarakan tentang regulasi. Ini adalah bagian dari evaluasi kami. Musim 2027 akan menjadi waktu yang tepat untuk memulai. Tapi, itu tidak memberikan tekanan pada kami untuk membuat keputusan,” Flasch menegaskan.

Tapi mengapa BMW tiba-tiba tertarik dengan proyek MotoGP? Apakah CEO baru menjadi pendorongnya?

“Kunci dari sebuah keputusan adalah meyakinkan orang-orang tentang ide tersebut. Anda membutuhkan analisis strategis. Pendanaan hanyalah salah satu aspek. Pencitraan merek adalah aspek lainnya. Jika analisisnya meyakinkan dan mendapat dukungan internal, keputusannya tidak bergantung pada siapa CEO BMW Motorrad,” tegas sang CEO.

Bagi Flasch, transfer teknologi bukanlah alasan utama untuk masuk ke MotoGP, namun lebih mengarah ke pemasaran.

“Aspek yang paling penting adalah merek. MotoGP adalah tentang branding dan jangkauan global. Itulah mengapa perusahaan-perusahaan terlibat. Transfer teknologi adalah aspek lain, tapi itu hanya poin terpenting kedua,” pungkasnya.

Related Articles

Leave a Comment

three × 5 =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.