Home News MotoGP Negosiasi Kontrak Luca Marini dengan Honda Semakin Intensif

Negosiasi Kontrak Luca Marini dengan Honda Semakin Intensif

by Dita

Pada pekan lalu, selama MotoGP Malaysia, negosiasi antara Luca Marini dan Honda semakin intensif. Kontrak antara pabrikan Italia dan Jepang itu mungkin akan ditandatangani dalam beberapa jam ke depan. Pembalap Mooney VR46 menjadikannya sebagai syarat penting untuk bergabung dengan proyek HRC bahwa durasi perjanjian lebih dari satu musim. Awalnya, merek sayap emas hanya mempertimbangkan untuk memasukkan pengganti Marquez untuk 2024. Namun, semuanya tampaknya sudah siap bagi adik Valentino Rossi itu untuk berakhir di garasi tim yang dihiasi warna-warna Repsol, setidaknya hingga akhir 2025.

Menurut “The Baby Alien”, langkah yang wajar adalah mengontrak pembalap tanpa kontrak, selama satu tahun, dan pada tahun 2025, kedua motornya gratis. Kemudian, Anda dapat menganalisis bagaimana proyek itu. Jika Anda siap untuk menang, maka Anda memilih Francesco Bagnaia, Jorge Martin, Pedro Acosta, Marquez atau pebalap yang Anda inginkan. Hal ini menunjukkan bahwa Marini akan dikontrak selama dua tahun. Jadi itu sedikit mengejutkan saya, tapi Honda pasti punya alasan.

Sementara itu, Marquez sendiri mengakui bahwa sirkuit yang sulit bagi dirinya adalah sirkuit Malaysia, karena gaya mengemudinya. Ia merasa harus lebih banyak bekerja pada dirinya sendiri daripada pada motornya. Hal ini menunjukkan bahwa Marquez memiliki kesadaran diri yang tinggi dan siap untuk terus belajar dan berkembang sebagai seorang pembalap.

Pekan lalu, Motorsport.com melaporkan strategi yang diharapkan akan diperkenalkan tahun depan dalam bentuk konsesi, untuk membantu Yamaha dan Honda, pabrikan yang paling menderita dalam ekosistem saat ini. Rencana tersebut akan terdiri dari pengenalan serangkaian pembatasan pada pesaing paling sukses, yang akan memengaruhi mesin, jumlah ban per pembalap, dan wild card yang tersedia. Meskipun Marquez akan membalap pada 2024 dengan Ducati dari tim Gresini, menurutnya konsesi itu perlu dan positif untuk kejuaraan. Marquez mengakui bahwa penting untuk menyamakan kedudukan pabrikan. Yang terpenting, karena itu lebih baik untuk para pembalap. Jika ada motor yang jelas lebih unggul dari yang lain, semua pembalap menginginkan motor itu. Sekarang motor yang bagus lebih dicari daripada pembalap yang bagus.

Honda dan Yamaha dapat menikmati situasi yang menguntungkan, dan satu hal lagi bahwa mereka tahu bagaimana memanfaatkan konsesi. Hal ini menunjukkan bahwa kedua pabrikan tersebut memiliki kesadaran akan situasi yang ada dan siap untuk memanfaatkannya sebaik mungkin demi keuntungan mereka.

Related Articles

Leave a Comment

19 − eight =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.