Home News MotoGP Jaume Masi Juara Moto3 Qatar, Campur Agresif dan Emosional

Jaume Masi Juara Moto3 Qatar, Campur Agresif dan Emosional

by VR46 Fans

Jaume Masi memenangkan balapan Moto3 Qatar untuk menjadi juara dunia kategori tersebut. Balapan ini sangat menegangkan, agresif, brutal, dan berakhir dengan hasil terbaik bagi pembalap Leopard tersebut.

Vicente Perez menggantikan Ana Carrasco untuk terakhir kalinya, karena BO memastikan bahwa Carrasco akan berada di Valencia. Aji dan Farioli start dari posisi terakhir dan harus melewati ‘Long Lap’ karena mendapat sanksi karena melambat dan mencari posisi.

Kondisi malam itu bagus, dengan suhu udara 26 derajat dan suhu aspal 32 derajat. Namun, angin lebih kencang dari hari-hari sebelumnya dan lintasan kotor di luar jalur balapan.

Di awal balapan, nc tampaknya berhasil unggul dari semua pembalap lainnya. Secara logis, dia berada di posisi pertama. Masi tumbuh dengan adanya sedikit insiden dengan Veijer, rekan setim Sasaki. Whatley terjatuh di putaran pertama.

Moreira dan nc bersaing mempimpin balapan, dengan Sasaki di belakang mereka. Deniz tidak lama kemudian mendapat sanksi: harus melewati ‘Long Lap’ dua kali karena mengambil posisi lebih awal di awal balapan. Pada awalnya, kesempatan Deniz tampak sirna, tetapi kemudian dia mulai mendaki peringkat.

Pembalap Turki itu harus menjalani sanksinya dan meninggalkan posisi terdepan kepada Sasaki. Masi melihatnya dan mencoba untuk tetap dekat dengannya untuk menghindari pelarian. Namun, Jaume terlihat hati-hati dalam menghindari benturan. Pada saat itu, dia berada di posisi keempat.

Namun, di lintasan lurus terjadi perubahan: Moreira menggunakan slipstream dan bahkan Masi melewati, tetapi Ayumu membalasnya tidak lama kemudian kepada keduanya.

Jaume tidak ragu-ragu: dia menerjang masuk ke tikungan 6 terlalu agresif, sedikit terlalu masuk dan harus bergantung pada Husqvarna milik Sasaki. Hampir saja keduanya terjatuh. Mereka kehilangan beberapa posisi.

Farioli terjatuh di tikungan 3. Pencapaiannya yang mengesankan tidak berakhir dengan baik. Rueda terlibat dalam insiden tersebut dan dia dihukum oleh petugas lintasan dengan melewati ‘Long Lap’ dua kali.

Terdapat serangan-serangan konstan di depan, sehingga ritme balapan tidak terlalu tinggi, menciptakan kelompok pembalap yang sangat besar dan memberi kesempatan bagi David Muñoz dan yang lainnya untuk bergabung.

Sisa sepuluh putaran, Sasaki melewati Masi dengan bantuan slipstream untuk kembali memimpin. Namun, Jaume mengulangi aksi tersebut di tikungan 6 dengan keduanya harus keluar jalur dan kehilangan posisi. Sebuah ‘block pass’, seperti yang dikatakan oleh kepala IntactGP.

Diogo Moreira terjatuh di tikungan 15 dan harus mengakhiri pertarungan untuk kemenangan. Dia bertabrakan dengan Ortol, yang kemudian dihukum dengan ‘Long Lap’ ganda.

Masi diingatkan akan sanksi atas dua insiden dengan Sasaki. Itu hanya peringatan.

Pembalap Jepang itu bangkit kembali dan melewati Masi setelah sedikit keluar jalur.

Sisa delapan putaran, Sasaki melewati Holgado untuk kembali memimpin. Masi berada di posisi ketiga, tetapi di lintasan lurus, Dani dan Jaume menggunakan slipstream untuk melewatinya.

Holgado mencoba untuk menjauh dan melarikan diri untuk mempertahankan peluangnya hingga Cheste, tetapi lintasan lurus menjadi kutukan bagi siapa pun yang berada di posisi terdepan, meskipun yang keluar dari tikungan terakhir tidak terlewati.

Sasaki melewati Masi dengan agresif, yang mengangkat tangannya meminta agar pihak yang berwenang memberikan peringatan lain kepada pembalap Jepang itu.

Tegangnya situasi semakin meningkat dengan banyak aksi di batas antara para pesaing dan yang lainnya.

Sisa empat putaran, Masi berada di posisi pertama untuk pertama kalinya. Sasaki melihatnya dan mengalahkan Holgado untuk mendekatinya. Ayumu melewati Jaume di tikungan 13, tetapi pembalap asal Valencia itu membalasnya di tikungan berikutnya.

Di akhir lintasan lurus, tiga pembalap menggunakan slipstream untuk melewati Sasaki. Tak lama kemudian, Adrin Fernndez, melakukan ‘block pass’ lain kepada Ayumu di tikungan 16, yang membuatnya turun ke posisi kedelapan. Sebuah celah terbentuk dengan kelompok kecil di depan dengan lima pembalap dan Sasaki di belakangnya, agak terputus.

Pembalap Jepang itu dalam keadaan kacau dan berusaha untuk keluar dari situasi itu. Dia memiliki sedikit waktu untuk mengejar kelompok tersebut.

Masi memasuki putaran terakhir di posisi terdepan. Dia bertahan dengan bantuan slipstream dan ada pertarungan di belakangnya. Sasaki berada di posisi keenam setelah melewati Vicente Perez.

Jaume menutup segalanya. Sasaki mengalami insiden dan bertahan, tetapi Vicente Perez berhasil mengalahinya di lintasan lurus. Masi bertahan dan memenangkan balapan. Dia menjadi juara. Luar biasa.

Pembalap asal Valencia itu tidak percaya. Dia berhenti kemudian dan memeluk Adrin Fernndez di tikungan 1. Menakjubkan. Dan dengan Honda menghadapi legiun KTM.

Related Articles

Leave a Comment

14 + 8 =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.