Home News MotoGP Kesalahan Pilihan Ban Medium Bagnaia di Sprint Race

Kesalahan Pilihan Ban Medium Bagnaia di Sprint Race

by Dita
1700976177 francesco bagnaia ducati team

Francesco Bagnaia Optimis Bisa Tampil Baik di Balapan Penentuan MotoGP

Francesco Bagnaia dan Jorge Martin akan bersaing ketat dalam balapan penentuan MotoGP di Valencia. Keduanya mengakhiri balapan pendek dengan selisih 14 poin. Meski mengakui kesalahannya memilih ban berkompon medium untuk Sprint Race, Bagnaia yakin bisa tampil baik pada Minggu. Sang juara bertahan juga merasa Martin akan menghadapi tugas yang lebih berat di balapan penentuan, karena ia tahu harus menang dan Bagnaia harus finis di dalam posisi lima besar untuk mempertahankan titel.

Ditanya mengenai tekanan yang ia rasakan, Bagnaia mengatakan, “Tekanan ada pada keduanya, saya pikir. Saya pikir (Jorge) juga akan lebih kesulitan dibandingkan hari ini, karena dengan 21 poin berbeda dengan 14 poin dan mengetahui bahwa ia harus menang dan tidak boleh melakukan kesalahan. Saya pun demikian. Jadi saya akan pergi malam ini untuk makan malam bersama tim saya, saya berharap bisa menikmati makan malam, tetapi saya cukup yakin bahwa langkah kami hari ini sangat cepat. Sayangnya, kami melakukan kekacauan dengan pemilihan ban, tetapi kecepatan kami sangat baik secara normal dan saya yakin hari Minggu kami sangat kuat, jadi kami bisa memiliki performa yang bagus.”

Menguraikan masalah bannya, Bagnaia mengatakan bahwa ban medium terasa “bagus” selama sesi kualifikasi Sabtu pagi, tetapi itu “bukan pilihan yang baik” untuk balapan. Ia mengatakan untuk balapan Minggu, ia akan “melakukan apa yang akan dilakukan Jorge,” sambil bercanda bahwa akan lebih mudah untuk meniru rivalnya di Pramac itu. “Saya pikir mengingat apa yang terjadi hari ini, ban medium tidak bagus. Saya kehilangan banyak waktu di bagian pertama akselerasi dan saat saya disalip Jorge, saya melewati batas, dan saat keluar, di bagian depan saya kehilangan posisi,” ungkapnya. “Jadi saya kehilangan banyak waktu. Saya mencoba untuk melakukan entri yang lebih baik, pengereman yang lebih baik, tetapi ketika bagian belakang tidak memberikan cengkeraman maksimal, Anda mulai mendorong terlalu banyak di bagian depan dan kemudian semuanya menjadi lebih buruk. Jadi begitulah adanya dan untuk besok kami harus lebih tenang. Dengan hasil yang sama seperti hari ini, saya akan menjadi juara, jadi Jorge harus menang dan kami tahu persis seberapa kuat kami di balapan Minggu dan ini membuat saya yakin bahwa kami bisa kompetitif dan bertarung untuk podium.”

Ketika ditanya bagaimana ia bisa mempertahankan sikap tenang, Bagnaia bersikeras bahwa itu hanyalah “penampilan”. Ia merasa justru lebih ada dalam masalah selama penentuan gelar tahun lalu. Dalam pertarungan tersebut, ia memasuki penentuan gelar dengan keunggulan 23 poin atas rider Yamaha Fabio Quartararo, tetapi ia mengatakan bahwa ia merasa lebih terancam dibandingkan dengan balapan Sabtu. Ia mengatakan, “Saya harus mengatakan bahwa tahun lalu, bahkan jika saya memiliki sembilan poin lebih banyak, saya lebih dalam masalah daripada hari ini, dan hanya dengan satu balapan. Jadi mungkin saya belajar dari tahun lalu dan ini sangat penting. Tapi ketika Anda berada 10 menit sebelum start, situasinya akan sama dan rasa gugup di sana akan sangat intens.”

Dengan persiapan yang matang dan keyakinan yang kuat, Francesco Bagnaia siap untuk menunjukkan performa terbaiknya dalam balapan penentuan MotoGP di Valencia. Meski mengalami kesalahan dalam memilih ban, Bagnaia yakin bahwa timnya mampu bersaing dan bertarung untuk podium. Semua mata pun tertuju pada balapan penentuan yang akan menentukan siapa yang akan keluar sebagai juara MotoGP musim ini.

Related Articles

Leave a Comment

20 − two =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.