Home News MotoGP Kemenangan Ganda: Pecco Bagnaia Juara MotoGP 2022 dan 2023

Kemenangan Ganda: Pecco Bagnaia Juara MotoGP 2022 dan 2023

by VR46 Fans
17010239888768

Pecco Bagnaia telah mencapai puncak kebahagiaan dalam hidupnya setelah meraih gelar juara MotoGP untuk kedua kalinya. Meskipun terlihat tenang, Bagnaia mengaku bahwa meraih gelar kedua kali ini memberinya kebahagiaan yang lebih besar daripada gelar pertamanya. Prestasi ini tentu saja menjadi pencapaian yang membanggakan bagi Bagnaia dalam kariernya di MotoGP.

Bagnaia menyatakan perasaannya dengan mengatakan, “Saya merasa luar biasa. Ini adalah tingkat kebahagiaan tertinggi dalam hidup saya. Saya sangat senang juga karena saya memenangkan balapan, dan dalam situasi hari ini, itu mungkin tidak perlu, tetapi itu adalah impian saya, memenangkan gelar sambil memenangkan balapan. Dan dalam lima putaran terakhir, saya mulai merasakan dingin di motor dan takut dengan ban depan. Tapi akhirnya saya bisa bernapas lega. Ini bukan hari yang mudah karena saya merasa sangat tertekan.”

Selain itu, Bagnaia juga berbicara tentang perjuangannya dalam mempertahankan gelar juara. Ia mengungkapkan, “Memang sulit, tetapi tahun lalu saya datang ke Valencia dengan merasa jauh lebih tertekan. Akhir pekan ini, saya sangat fokus pada lintasan, saya sadar bahwa kemarin saya membuat pilihan ban yang buruk, tetapi saya juga memilih ban sedang untuk memahami bagaimana ban jatuh hari ini. Jatuh di Catalunya menjadi pukulan berat bagi musim saya dan setelah itu saya mengalami banyak masalah untuk menemukan kecepatan di motor. Saya merasa sangat bangga dengan tim saya, lingkungan saya, dan pacar saya, yang selalu mengerti saya dalam segala kondisi.”

Bagnaia juga membandingkan gelar juara tahun 2022 dan 2023, dengan mengatakan, “Tahun lalu Fabio memulai dengan sangat baik, tetapi begitu saya mulai menang, dia mengalami kesulitan dan motor tidak memungkinkannya untuk bersaing dengan saya. Tahun ini dengan Jorge, mulai dari Catalunya, dia mendapatkan banyak kepercayaan diri dan berhasil mendapatkan kembali poin. Sangat sulit untuk menghentikannya pada saat itu dan itulah sebabnya saya pikir tahun ini lebih sulit.”

Pengalaman Bagnaia juga didukung oleh saran dari Valentino Rossi, “Kemarin dia banyak bertanya mengapa saya memilih ban belakang sedang. Saya juga tidak mengerti mengapa, tetapi jika melihat balapan hari ini, itu sangat berguna bagi saya di paruh kedua balapan. Di grid, dia mengatakan, pada dasarnya, agar saya tetap tenang karena saya memiliki ritme yang cukup untuk berada di antara lima besar.”

Bagnaia juga memiliki harapan untuk menjadi pembalap yang lebih baik daripada tahun sebelumnya. Ia menyatakan, “Saya rasa iya karena saya merasa lebih kompetitif dan memiliki lebih banyak kesadaran. Saya telah mengelola tekanan jauh lebih baik, meskipun memiliki keunggulan yang lebih sedikit, dan dalam hal ini saya telah mengambil langkah besar ke depan. Saya pikir saya akan terus belajar dari kesalahan saya karena ini adalah proses perbaikan yang terus-menerus setiap tahun dan kita harus terus berada di jalur ini.”

Bagnaia juga mengungkapkan perasaannya terkait kejadian di Barcelona dan kesulitan yang dialaminya. Ia mengatakan, “Kejadian di Catalunya sangat sulit, sangat sulit. Jatuhnya sangat keras dan saat Brad melintas di atas saya sangat berbahaya. Tapi saya beruntung bahwa Enea membawa beberapa pembalap di tikungan pertama. Dan saya juga beruntung bahwa saya memiliki balapan di Misano seminggu setelahnya, dan dua podium itu membantu saya untuk fokus sepenuhnya pada kejuaraan.”

Terakhir, Bagnaia merasa bangga dapat mengulangi prestasi Valentino Rossi dan Marc Márquez. Ia menyatakan, “Ini fantastis dan saya telah banyak memikirkan hal ini musim ini. Hanya Vale dan Marc yang melakukannya dan juga mempertahankannya dengan menderita. Oleh karena itu, saya pikir finis kedua dengan nomor 1 tidak akan membuat saya terlalu bahagia. Jika Anda membawa nomor ini, Anda harus membuktikan bahwa Anda adalah nomor 1 dan saya pikir tahun ini kami melakukannya, bahkan ketika kami tidak begitu kompetitif, tetapi dalam balapan Minggu, yang merupakan yang utama, kami mendominasi. Ini adalah musim di mana saya bisa merasa sangat bangga.”

Related Articles

Leave a Comment

9 + three =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.