Home News MotoGP Debut Marc Marquez di Ducati Gresini: Sensasi dan Harapan

Debut Marc Marquez di Ducati Gresini: Sensasi dan Harapan

by VR46 Fans
17011876534201

MotoGP 2024 telah dimulai dengan debut paling dinantikan, yaitu Marc Marquez dengan Ducati di tim Gresini. Dan dia melakukannya dengan gemilang, seperti hampir semua hal yang terkait dengan Cervera. Dia bersinar dan terbang. Dia bahkan berhasil menjadi yang pertama dan bahkan terkesan dengan apa yang dia lakukan. Meskipun dia hanya finis keempat, namun dia merasakan sensasi yang besar dan tersenyum dari telinga ke telinga yang menandakan akan menjadi musim yang besar.

Antusiasme para penggemar sangat besar. Pada hari kerja, dengan udara dingin dan hanya 14 derajat, 3.600 penonton telah membeli tiket yang terjual habis. Para penggemar berkumpul di tribun utama untuk menyaksikan debut Marc Marquez dengan Ducati di tim Gresini.

Kondisi cuaca membuat para pembalap lebih baik menunggu, meskipun beberapa dari mereka lebih terburu-buru. Pada pukul 10:25, pembalap pertama yang keluar ke lintasan adalah pengganti Marc Marquez di Repsol Honda, yaitu Luca Marini. Seperti biasanya, sekelompok insinyur Jepang berkumpul di sekitarnya ketika berhenti. RC123V baru ini memiliki banyak perubahan aerodinamika dan penurunan berat yang signifikan.

Kemudian datanglah debut lainnya, yaitu Franco Morbidelli, dengan Ducati dari tim Prima Pramac. Berbagai kejutan terus berlanjut, seperti Johann Zarco dengan LCR Honda atau Alex Rins dengan Yamaha, yang mengalami perubahan besar pada mesinnya.

Salah satu momen paling dinantikan adalah melihat Pedro Acosta dengan motor MotoGP. Mengenakan seragam merah GasGas dengan nomor ’31’ di fairing – karena nomor ’37’ digunakan oleh rekan setimnya, Augusto Fernandez – pembalap muda ini sangat antusias dan senang saat berhenti untuk pertama kalinya.

Marc Marquez memang membuat orang penasaran, namun akhirnya dia tiba di garasinya dengan seragam hitam dengan sentuhan merah-oranye dan berdiskusi tentang detail terakhir dengan Frankie Carcheddi, kepala mekanik barunya. Dia hanya memiliki satu Desmosedici yang tersedia untuknya, bukan dua seperti yang dimiliki pembalap lain, sehingga satu kecelakaan bisa membuatnya frustasi. Pada pukul 11.14 pagi, pintu garasinya terbuka dan dia keluar dari garasinya, menghindari kerumunan fotografer.

Di sesi latihan pertamanya, dengan hanya tujuh putaran, dia langsung berada di posisi ketiga, membuat sektor terbaik pertama dan finis hanya tiga persepuluh detik di belakang. Senyum lebarnya ketika melepaskan helmnya mengungkapkan segalanya yang tidak bisa dia ungkapkan dengan kata-kata – karena kontraknya dengan HRC berakhir pada 31 Desember. Beberapa orang di box lainnya sudah merasa cemas, termasuk Davide Tardozzi, dari Ducati resmi, yang sudah membayangkan Marc berada di antara tiga besar pada akhir musim.

Papan tulis tim Gresini menuliskan: ‘Welcome to the family’ (Selamat datang di keluarga kami). Di kursinya, terdapat iklan Estrella Galicia dengan slogan ‘Levántate y disfruta’ (Bangun dan nikmati). Lebih dari sekadar firasat.

Tim resmi Ducati telah membawa evolusi mesin untuk tahun 2024. Jorge Martin adalah pembalap pertama yang mengalami kecelakaan, di tikungan ke-10.

Setelah sesi latihan dengan ban yang lebih keras, sang octo-campion melakukan sesi latihan lain yang sangat singkat dan memaksa. Dia berhasil berada di posisi kedua, hanya terpaut dua persepuluh detik dari yang terbaik pada saat itu, yaitu Vinales, dengan Aprilia, yang hanya mengalami evolusi kecil.

Aleix Espargaro tidak dapat berputar banyak, hanya 17 putaran. Dia merasakan nyeri akibat patah tulang kering kirinya dan langsung pergi ke klinik Dexeus di Barcelona untuk menjalani pemeriksaan. Dia berharap bisa pergi ke terowongan angin di Jerman minggu depan.

Ral Fernandez bersinar dalam kesempatan pertamanya dengan Aprilia 2023 dan rangka yang berbeda. Dia melupakan masalah timnya dan bahkan berhasil berada di posisi pertama. Pembalap uji coba Savadori membawa RS-GP dengan rangka serat karbon.

Marc semakin membaik setelah berada di belakang Mir dan Honda-nya. Mereka bahkan terlibat dalam sedikit perdebatan karena Marc Marquez keluar jalur dan ketika kembali ke lintasan, Joan merasa terganggu.

Lebih menakjubkan lagi adalah sesi latihan berikutnya: Dia berhasil berada di posisi pertama dengan selisih beberapa persepuluh detik. Bahkan dia terkejut karena tidak menyangka bisa begitu cepat. Dia hanya terpaut 185 milidetik dari waktu terbaiknya dengan Honda, di Q2, namun saat itu cuaca lebih panas dan angin lebih sedikit. Kemudian, dia bahkan berhasil memperbaiki catatan waktunya. Sementara itu, Zarco, dengan Honda, terjatuh di tikungan ke-4.

“Ini adalah berita buruk bagi kami, namun sangat baik bagi dunia balap motor,” ringkas Gino Borsoi, dari Prima Pramac Ducati.

Maverick Vinales berhasil menggeser Marc Marquez dari posisi pertama dengan Aprilia. Ini adalah sesi latihan akhir selama satu setengah jam dan banyak pembalap memperketat persaingan. Dengan demikian, Bezzecchi dan Binder juga berhasil mengalahkan Marc, yang akhirnya finis di posisi keempat.

Sementara itu, beberapa pembalap lain memutuskan untuk pulang sebelum sesi latihan berakhir. Seperti Jorge Martin atau Pecco Bagnaia. Acosta tetap bertahan, namun dia terjatuh di tikungan ke-2.

Related Articles

Leave a Comment

2 × four =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.