Home News MotoGP Pedro Acosta: Pengalaman Pertama di MotoGP, Sangat Membanggakan

Pedro Acosta: Pengalaman Pertama di MotoGP, Sangat Membanggakan

by VR46 Fans
17011994202496

Pedro Acosta, pembalap muda berusia 18 tahun, mengalami hari pertamanya di MotoGP dengan perasaan yang luar biasa. Meskipun memiliki banyak pekerjaan dan hal-hal baru yang harus dipelajari dalam satu hari, Pedro tampil dengan sangat baik dan pergi dengan perasaan puas. Dia menjelaskan pengalamannya dengan cara yang unik. Pedro mengungkapkan bahwa dia sangat senang dengan hari itu. Mulai dari foto pertama pada pukul sembilan pagi hingga kejadian jatuh pada pukul lima sore. Pedro merasa senang dengan semua yang terjadi selama hari itu. Mereka mulai tanpa menyentuh tombol, perangkat, atau apa pun, hanya untuk merasakan apa itu MotoGP dan sensasi yang diberikannya. Meskipun mereka membuat kesalahan di sepanjang perjalanan, Pedro merasa bahwa langkah-langkah yang diambil sangat kokoh. Hal ini penting bagi mereka untuk memahami bagaimana elektronik bekerja untuk jarak jauh, bagaimana ban bekerja, rem, dan untuk mendapatkan pemahaman umum yang akan membantu mereka belajar cara untuk menjadi lebih cepat di masa depan.

Salah satu hal yang paling mengejutkan Pedro adalah jumlah orang di sekitarnya. Meskipun dia datang dari tim besar Moto2, di sana seorang pembalap hanya memiliki lima orang di sekitarnya. Namun, di MotoGP, setiap kali dia turun dari motornya, dia memiliki 20-30 orang di sekitarnya yang mendengarkan apa yang dia katakan. Ada sepuluh dari 20 orang itu memberikan saran untuk membuat hidupnya lebih mudah. Pedro merasa bahwa motor ini sangat cepat, dan pada suatu titik, jika perangkat (untuk menurunkan motor) harus dilepas, dia harus menunggu sampai dia mulai mengerem.

Pedro mengaku bahwa timnya sangat terbuka sepanjang hari. Setiap kali mereka akan keluar, jika mereka ingin mengubah sesuatu dari rencana, dia hanya perlu mengatakannya. Namun, pada akhirnya, mereka yang tahu apa yang harus dilakukan. Teknisi Pedro, Paul (Trevathan), telah terlibat dalam proyek KTM sejak motor pertama kali dibuat. Dia tahu bagaimana cara bekerja dengan pembalap yang naik ke MotoGP untuk pertama kalinya. Pedro juga mengakui bahwa dia membuat kesalahan karena ingin masuk ke dalam. Ada banyak tikungan yang tidak lurus, dan dia ingin mencobanya juga untuk mengetahui apa yang tidak boleh dilakukan. Pedro percaya bahwa pengalaman ini akan membantunya memiliki pemahaman yang lebih jelas tentang apa itu MotoGP.

Pedro merasa bahwa hari pertama yang baik, konsisten, dan langkah-langkah yang kokoh akan membantunya memiliki pemahaman yang positif tentang MotoGP. Dia merasa bahwa saat ini yang paling penting adalah untuk memperbaiki kondisinya fisik dan memahami apa yang dapat membantunya menjadi lebih cepat dan nyaman. Dia juga merasa bahwa musim dingin akan membantunya untuk membuat kemajuan di bagian atas.

Pedro menjelaskan bahwa mereka menggunakan motor yang sama sepanjang hari. Untuk Malaysia, mereka akan membuka sedikit lebih lebar stangnya. Mereka juga tahu bahwa Valencia bukanlah sirkuit paling fisik sepanjang tahun. Pedro merasa bahwa dia cukup baik. Dia merasa bahwa motor ini membantunya untuk mengendarai dengan kaki daripada dengan tangan, karena bagian atas tubuhnya berjalan dengan baik. Dia merasa bahwa musim dingin akan membantunya untuk membuat kemajuan di bagian atas.

Pedro mengakui bahwa mereka memiliki banyak hal untuk dipelajari. Mereka tidak ingin membuang waktu pada hal-hal yang akan datang sebelum atau kemudian. Hari ini lebih penting untuk membangun dasar, memahami bagaimana elektronik bekerja, bagaimana cara mengelola, bagaimana ban bekerja, suhu, layar yang memiliki 25.000 lampu, dan lainnya.

Pedro tidak merasa bahwa debut Marc Márquez di Ducati adalah suatu kejutan. Bagi Pedro, tidak ada kejutan. Mereka tahu siapa Marc Márquez, apa yang telah dia lakukan selama 10-12 tahun terakhir. Pedro merasa senang melihatnya kembali di atas, karena menurutnya, Marc tidak pantas mendapatkan semua hal buruk yang terjadi padanya.

Pedro juga mendapatkan beberapa saran dari pembalap veteran seperti Kallio dan Pedrosa. Mereka memberinya saran tentang bagaimana menghilangkan perangkat, bagaimana cara memperlambatnya, dan bagaimana cara mengelola waktu. Pedro merasa bahwa saran mereka telah membantunya untuk tidak membuat kesalahan di awal dan memulai dengan baik di sore hari.

Pedro merasa bahwa semua hal berbeda dengan motor lainnya. Semuanya lebih berfokus pada persiapan sebelum keluar ke lintasan. Mereka harus memanaskan cakram rem sebelum keluar dari pit lane karena pada putaran pertama, motor tidak akan berhenti. Mereka juga harus mempersiapkan ban dengan lebih hati-hati. Pedro merasa bahwa semuanya lebih berfokus pada persiapan dan pengelolaan daripada apa yang dia lakukan di atas motor.

Related Articles

Leave a Comment

eighteen + eight =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.