Home News MotoGP Marc Mrquez: Gresini, Expectativas, y Cambio de Equipo

Marc Mrquez: Gresini, Expectativas, y Cambio de Equipo

by VR46 Fans

Marc Mrquez, Pembalap MotoGP yang Berani Ambil Risiko

Marc Mrquez terlihat begitu bersemangat dengan seragam balap biru langitnya. Setelah presentasi, dia memberikan wawancara kepada pers dalam bahasa Inggris, Italia, dan Spanyol. Meskipun begitu, dia tetap rendah hati dalam pernyataannya. Bagaimana perasaannya? “Tentu saja, setelah sebelas tahun bersama tim saya dan lebih lama lagi dengan orang-orang saya, ini terasa aneh. Ketika saya mengambil keputusan, saya benar-benar yakin. Pindah ke Gresini, bersama dengan saudara saya, akan membuat proses perubahan menjadi lebih mudah. Saya tahu akan seperti ini. Saya merasa sangat nyaman saat uji coba di Valencia. Semua orang gugup dengan ekspektasi. Tapi itu tidak akan menjadi masalah untuk performa di lintasan.”

Ekspektasi. “Ekspektasi tinggi, tapi saya harus fokus pada pekerjaan di dalam box. Saya perlu tetap tenang di awal. Tentu saja itu tidak berarti saya akan langsung cepat. Saya tidak bisa mengharapkan untuk langsung menang. Dua tahun terakhir saya adalah mimpi buruk. Bagnaia dan Martn akan memiliki motor yang sama. Saya tidak bisa mengharapkan untuk berada di level yang sama dengan mereka.”

Tim. “Membuat suasana yang sama seperti sebelumnya tidak mungkin, sudah terlalu banyak tahun. Tapi kita bisa menciptakan suasana yang baik, profesional. Tidak ada gunanya membanding-bandingkan satu sama lain. Kita tidak ada di sini untuk itu, tapi untuk meraih hasil terbaik. Dengan uji coba, balapan… kita akan memiliki hubungan yang lebih baik, saling mengenal lebih baik. Itu adalah sesuatu yang alami.”

Uji coba dan Ducati. “Di Valencia saya merasa nyaman. Waktu datang karena saya merasa nyaman dengan motor itu. Ketika saya memacu gas, waktu datang. Saya lebih penasaran untuk mencobanya di Malaysia atau Qatar, lintasan di mana saya lebih menderita daripada di Valencia. Di sana saya hanya memiliki satu motor, bukan empat seperti biasanya. Mereka bilang jika saya merusaknya, uji coba akan berakhir.”

Kejutan dari Ducati. “Ini adalah cara yang berbeda dalam menghadapi upaya untuk mencatat waktu cepat dengan motor itu. Saya mengerti banyak hal. Honda memiliki kelebihan yang sangat bagus, seperti di tengah tikungan. Dengan Ducati, keluar dari tikungan sangat baik, tapi saya harus belajar untuk menggunakannya dengan lebih baik.”

Dengan saudara. “Saya berharap tahun ini lebih baik daripada sebelumnya. Kami berharap bisa bersenang-senang sepanjang tahun. Tapi di lintasan, dia akan bersama timnya dan saya dengan tim saya. Yang penting adalah tidak membuatnya memiliki ekspektasi yang terlalu tinggi karena saya di sana. Dia sudah bertahun-tahun menjadi pembalap MotoGP.

Kepala teknis baru (Frankie Carchedi). “Hanya satu hari, tapi kemarin kami sudah menghabiskan lebih banyak waktu untuk memahami bagaimana kami bekerja dan menyesuaikan gaya. Mereka adalah orang-orang yang berbeda, tapi dua teknisi yang sangat baik. Keduanya sudah banyak meraih kemenangan. Saya tidak suka perbandingan. Setiap orang memiliki gayanya sendiri. Yang penting adalah performa dan bagaimana mencapai hasil.”

Gaya balapan. “Di Valencia, saya mengendarai dengan sangat lembut, tapi saya tidak tahu apakah itu akan menjadi gaya saya dengan Ducati. Saya menggunakan konfigurasi yang lain, saya harus menyesuaikan diri lebih banyak. Saya mengendarai seperti itu karena saya merasa tidak mampu untuk menjadi agresif. Saya penasaran untuk melihat di Malaysia atau Qatar dan melihat levelnya.”

Keputusannya dan uang. “Sulit sekali mengambil keputusan itu dan itulah mengapa saya butuh waktu. Tapi ambisinya sama seperti pada tahun 2013. Saya sudah mengatakannya berkali-kali. Jika saya di sini adalah karena saya merasa mampu untuk bertarung di posisi ‘top 5’. Saya tidak merasa untuk merebut gelar karena Anda harus memiliki sesuatu yang ekstra. Lebih mudah untuk tetap di Honda: lebih sedikit tekanan dan lebih banyak uang, tapi itu bukan tujuan saya. Mungkin di masa depan, takdir kita akan bertemu lagi. Jika Anda cepat di lintasan, pintu untuk masa depan akan terbuka lebih lebar.”

Musim dingin. “Akhirnya, saya memiliki musim dingin yang normal. Ini adalah sesuatu yang penting, karena saya sudah beberapa tahun dalam proses pemulihan. Saya berusaha untuk melarikan diri dari cedera-cedera ini, yang merupakan mimpi buruk selama beberapa tahun terakhir. Penyebab dari hasil-hasil saya bukan hanya karena Honda, tapi juga karena kondisi fisik saya. Saya harus menciptakan masa depan saya, lagi.”

Gresini yakin dengan gelarnya. “Normal saja jika Gresini mengatakan itu. Ketika mereka merekrut seorang pembalap, itu karena mereka percaya bahwa dia bisa melakukannya dengan baik. Mereka mengambil risiko, itu wajar. Saya juga ingin melakukannya dengan baik, tapi dengan tenang, perlahan-lahan.”

Honda. “Saya mengganti pemimpin proyek mereka. Mereka akan datang, tapi tidak tahu apakah dalam satu bulan, satu tahun, atau lebih. Itu adalah saat yang berisiko untuk karier saya. Saya percaya bahwa itu adalah keputusan yang paling tepat untuk saya. Mereka pasti akan datang.”

Kondisi fisik dan mental dari skala 0 hingga 10. “Mental, saya mencapai 10, saya bahagia, tenang. Kemudian akan turun dengan balapan. Ada semangat, harapan. Secara fisik, saya jauh lebih baik daripada empat tahun terakhir ini.”

Agresivitas. “Saya harap tidak terjatuh sebanyak itu, tapi itu adalah gaya saya. Jika saya tidak bermain sekeras yang lain, saya harus mengambil risiko lebih banyak. Saat pertama kali jatuh, saya lebih suka di uji coba daripada di balapan.”

Siapa yang akan menang lebih dulu dengan Gresini. “Di Qatar, Alex memiliki lebih banyak peluang. Tidak perlu terburu-buru, itu akan datang. Kita harus realistis.”

Apa yang kurang dari Alex. “Jangan berpikir bahwa kamu akan langsung menang. Kamu harus berpikir perlahan-lahan. Tidak ada olahragawan di dunia yang berubah begitu banyak dari satu tahun ke tahun lainnya.”

Hidup dekat dengan Misano dan sekitarnya. “Saya berpikir untuk menghubungi Dovizioso dan berlatih di lintasannya, tapi tidak ada waktu, saya ingin pergi.”

Kunjungan ke Ducati. “Itu lebih seperti kunjungan protokoler. Juga untuk parameter-parameter. Motor itu adalah motor tahun 2023, sangat mirip dengan yang digunakan Pecco dan Martin. Saya merasa dicintai oleh Ducati. Jika tidak, saya tidak akan mengambil langkah ini. Saya dari Gresini, tapi kita akan mengendarai Ducati dan Gigi Dall’Igna selalu memperlakukan saya dengan sangat baik.”

Dari wawancara Marc Mrquez ini, terlihat bahwa dia adalah seorang pembalap yang sangat berani untuk mengambil risiko. Keputusannya untuk pindah ke Gresini menunjukkan bahwa dia tidak terlalu terpaku pada uang dan kenyamanan, tapi lebih fokus pada ambisi dan tantangan baru. Semoga dia bisa meraih kesuksesan dengan tim barunya dan kembali bersaing di puncak klasemen MotoGP.

Related Articles

Leave a Comment

2 × 2 =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.