Home News MotoGP Pilotos MotoGP Berselancar di Dunia Sosial

Pilotos MotoGP Berselancar di Dunia Sosial

by VR46 Fans
17102393225270

Los pilotos MotoGP saat ini, baik di kelas utama, Moto2, atau Moto3, hidup berdampingan dengan media sosial, berinteraksi dengan para penggemar mereka, namun juga menerima komentar kritis atau hinaan hampir secara permanen. ‘Dosa’ mereka biasanya adalah hasil buruk atau komentar sederhana yang tidak disukai oleh semua orang. Hal ini dapat memengaruhi mereka, tetapi juga memperkuat mereka. Setelah Qatar, dua pembalap Spanyol yang finis di podium, Alonso López dan Sergio García, tidak ragu-ragu dalam menyelesaikan masalah.

Alonso López memenangkan balapan berkat perubahan taktiknya dengan ban Pirelli baru. “Berbeda dengan tahun lalu, saya keluar untuk menjaga ban. Strategi tersebut berhasil dan kami sudah mempersiapkan jalan untuk balapan lain. Ban masih memiliki banyak ruang untuk perbaikan dan jika kita ingin tetap bersaing, kita harus berada di jalur dengan mereka,” jelasnya.

Pembalap asal Madrid tidak menyembunyikan bahwa secara moral ini merupakan suntikan besar. “Setelah satu tahun tanpa kemenangan, kemenangan ini hampir sama membuat saya senang seperti kemenangan pertama saya. Setelah melewati itu, memperkuat posisi saya di puncak, dan menjadi pemimpin Kejuaraan, dan tahu bahwa saya bisa berjuang untuk itu, secara emosional membuat saya semangat,” akui dia.

### Recados

Pembalap SpeedUp tidak ragu-ragu setelah memenangkan balapan dengan memberikan pesan kepada para kritikus. “Tidak marah, masalahnya adalah ada banyak pembalap sofa. Masalahnya adalah bahwa dari rumah sangat mudah untuk menghakimi dan mereka tidak tahu apa yang terjadi di dalam. Saya pikir tahun lalu sangat sulit bagiku dan jika saya memiliki apa yang saya miliki pada tahun 2022, saya bisa bersaing untuk memenangkan Kejuaraan, tapi itu tidak terjadi,” tegasnya.

### Estimulado con Aldeguer

Alonso adalah rekan setim dari Fermín Aldeguer, favorit untuk gelar dan akan melompat ke MotoGP dengan Ducati pada tahun 2025. Mengetahui hal ini juga telah mendorong López. “Pada akhirnya, selalu merangsang saya untuk mengalahkan rekan setim saya dan dia adalah orang pertama yang ingin saya kalahkan. Pada akhirnya, meskipun kami sangat akrab, dia adalah saingan terbesar saya, jika boleh saya katakan. Saya pikir Fermin, tahun lalu dia berakhir galaktik, tapi saya pikir dalam kondisi yang baik saya bisa mengalahkannya.”

### Sergio García dan pertumbuhannya

Sergio García Dols tiba dan langsung sukses dengan rangka Boscoscuro dalam tim baru MT MSi. “Saya sudah sangat frustrasi dengan posisi keempat, dengan bagaimana segalanya berjalan di Kejuaraan, saya tidak berhasil memiliki keberuntungan yang mungkin pantas saya dapatkan. Jadi tahun lalu saya memutuskan untuk melakukan perubahan besar, saya memutuskan untuk melepas ’11’, yang telah menemani saya sepanjang hidup. Saya telah membuat pilihan yang baik. Balapan pertama, sesi kualifikasi yang buruk, tapi bisa memperbaikinya dalam balapan. Ini adalah prestasi saya, tetapi juga tim karena setelah bencana hari Sabtu, mereka bisa menemukan kesalahan. Mereka mengumpulkan seluruh tim dan memberikan peringatan kepada kami, saya pikir saya sangat gagal hari Sabtu. Tapi saya bisa memberikan podium pertama tim dalam Moto2 dalam balapan pertama mereka, dengan hasil bagus dari rekan setim saya. Saya sudah mulai memahami motor ini dengan baik, tinggal menemukan putaran cepat, seperti biasa. Saya harus fokus pada itu karena jika saya bisa start di depan, saya bisa memenangkan balapan,” paparnya.

### Los bajitos, al poder

Pembalap asal Castellon ingin membela pesaing dengan postur tubuh yang lebih pendek. “Saya pikir itu tidak bisa dilakukan di Moto2. Di Moto3, saya sudah memenangkan balapan keluar dari posisi ke-19 dan di Qatar saya mulai dari posisi ke-18. Akhirnya, saya mengalami masalah dengan ban depan, jika tidak saya bisa memenangkan balapan. Hasilnya sangat positif, setelah langkah ke Moto2 yang sangat sulit. Ada banyak orang yang tidak percaya pada saya, pada tinggi badan saya, dan akhirnya saya telah membuktikan bahwa dengan kerja keras semua bisa dilakukan. Sekarang tampaknya pembalap tinggi sedang trend, tetapi juga yang pendek bisa memberikan perlawanan. Saya harus berterima kasih kepada tim, karena mereka percaya pada saya, saya pikir kita akan melakukan hal-hal besar.”

Pembalap asal Burriana mengaku telah mengalami masa-masa sulit, tetapi dia melihat dirinya sedang meningkat. “Saya telah memiliki tahun-tahun di mana saya sangat menderita di Kejuaraan, saya membutuhkan sedikit perubahan suasana. Tahun lalu, saya sangat nyaman dengan Sito (Pons); kemudian dia menutup tim dan semuanya sedikit sulit, tapi sekarang saya telah menemukan tempat ini dan saya sangat nyaman dengan seluruh tim.”

Related Articles

Leave a Comment

six + 17 =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.