Home News MotoGP Honda Harus Terus Berkembang Agar Bersaing di MotoGP

Honda Harus Terus Berkembang Agar Bersaing di MotoGP

by Dita
joan mir repsol honda team

Honda, Yamaha, dan Tantangan Performa di MotoGP

Honda diharapkan dapat membuat lompatan dalam performa setelah melakukan pembenahan dalam menghadapi MotoGP selama musim dingin, saat mereka memulai musim tanpa bintangnya, Marc Marquez, di tim pabrikan Repsol. Tetapi, MotoGP Qatar yang sulit menyoroti besarnya tantangan yang dihadapi untuk menutup jarak ke depan, dengan juara 2020 Joan Mir harus bertarung dengan Fabio Quartararo untuk memperebutkan posisi ke-11 saat Honda dan Yamaha secara efektif bersaing di divisi sekunder di belakang rival Eropa.

Mir mampu melewati Yamaha YZR-M1 milik Quartararo yang lebih baik pada tahap akhir balapan, tetapi bannya terlalu panas, dan akhirnya menyelesaikan balapan di posisi ke-13 di belakang motor RC213V milik pembalap LCR, Johann Zarco. Mir menjelaskan balapan dari sudut pandangnya “Saya menyalip cukup banyak pembalap. Saya start dari posisi ke-18 dan kemudian saya sangat dekat dengan para pembalap terdepan, saya bisa melihat grup terdepan. Saya berada di belakang Fabio sepanjang balapan. Kemudian di lima lap terakhir, saya memutuskan untuk menyalipnya karena saya pikir saya punya sesuatu yang lebih. Kemudian saya mulai mendorong, saya membuka jarak satu detik dan saya mematikan ban. Saya melakukan semua yang saya lakukan sepanjang balapan di dua lap terakhir. Saya bisa sedikit menikmati, bertarung untuk ‘Piala Jepang’, bahkan memimpin ‘Piala Jepang’. Tapi kemudian saya terlalu optimis di lima lap terakhir. Saya tidak menyangka akan mengalami penurunan ban yang begitu besar.”

Honda telah membuat perubahan signifikan dalam cara kerjanya di MotoGP, dan jauh lebih responsif dalam menerima umpan balik dari pembalap dan menghadirkan suku cadang baru pada motornya. Namun, Ducati, KTM, dan Aprilia tampaknya telah membuat langkah jauh lebih besar selama musim dingin, yang mengarah ke jurang yang lebih lebar dalam kinerja antara tim-tim Eropa dan motor-motor Jepang pada putaran pembuka musim ini. Honda dan Yamaha akan dapat mengambil keuntungan dari sistem konsesi baru sepanjang musim, memberikan mereka kesempatan untuk melakukan uji coba dengan lebih leluasa dengan para pembalap dan juga memperkenalkan pembaruan pada mesin mereka.

Mir merasa Honda harus mempertahankan tingkat pengembangan sama seperti yang ditunjukkannya sejak pertama kali meluncurkan prototipe 2024 di Misano tahun lalu jika ingin mengejar para pesaingnya dari Eropa tahun ini. “Motor kami meningkat dari yang terakhir kali, (tetapi) yang lain meningkat pesat,” katanya. “Saya tidak tahu di posisi berapa kami akan berada tahun lalu dengan catatan waktu kami hari ini, saya pikir tidak terlalu jauh dari posisi teratas. Yang lain membuat langkah. Kami juga (melakukannya) tetapi itu tidak cukup. Di dalam tim, kami tahu apa yang sedang terjadi dan kami bekerja keras. Apa yang saya minta adalah bahwa mereka harus melanjutkannya, meningkatkan intensitas untuk mengembangkan lebih banyak hal dan lebih banyak lagi karena tidak cukup dengan apa yang kami miliki. Tahun lalu, kami memiliki paket yang sama sepanjang tahun dan sejujurnya, hal ini secara mental sangat sulit untuk dikelola. Tahun ini, saya berharap banyak. Sekarang saya melihat perubahan ini. Jadi saya harap mereka bisa melanjutkan suasana hati seperti ini.”

Zarco finis 18 detik dari posisi terdepan di akhir GP Qatar, yang dimenangi juara bertahan Francesco Bagnaia untuk Ducati. Pada kunjungan MotoGP sebelumnya ke sirkuit Losail pada November, motor Honda Marc Marquez yang berada di posisi teratas berakhir 15 detik di belakang pemenang balapan Fabio Di Giannantonio. Hal ini menunjukkan bahwa RC213V lebih lambat tiga detik dari jarak balapan, meskipun perubahan kondisi membuat sulit untuk membuat perbandingan akurat.

Rekrutan baru pabrikan Honda, Luca Marini, mengatakan bahwa akan salah jika menarik terlalu banyak kesimpulan dari putaran pembuka musim ini, dengan mengatakan bahwa semua orang harus tetap realistis tentang apa yang bisa dicapai pabrikan Jepang dalam waktu singkat. “Ini baru balapan pertama,” ucapnya. “Kami harus realistis dan tenang. Saya rasa Johann telah melakukan balapan yang bagus. Kami harus tahu bahwa posisi start kami benar-benar di belakang dan semua orang berusaha keras di depan untuk mengembangkan motor mereka setiap tahun. Ini bukan berarti kami hanya perlu mencapai satu poin karena batas ini (bergerak) sedikit ke depan. Kami harus kembali ke puncak, tapi ini tidak mudah. Ini adalah proses yang membutuhkan waktu, jadi kami hanya perlu tenang dan mencoba membuat langkah setiap saat.

Related Articles

Leave a Comment

20 − 19 =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.