Home News MotoGP Kisah Perjuangan Jorge Martín: Dari Kecelakaan Hingga Kepemimpinan

Kisah Perjuangan Jorge Martín: Dari Kecelakaan Hingga Kepemimpinan

by VR46 Fans
17113080608278

Pada tahun 2021 di Portimao, di tikungan 7, Jorge Martín mengalami kecelakaan terburuk dalam karirnya. Dia patah sembilan tulang dan harus absen selama beberapa minggu. Dan yang terburuk, dia mulai meragukan dirinya sendiri: bahkan dia sempat mempertimbangkan untuk pensiun. Dalam dokumenter pribadinya ‘Martinator, keinginan baja’, orangtuanya mengungkapkan kecemasan dan air mata yang mereka lepaskan. Menyisihkan semuanya adalah pemikiran yang lebih serius dari yang terlihat, meskipun dia telah menjadi juara Moto3 pada tahun 2018 dan menjadi pendatang baru di kelas utama, dengan masa depan yang cerah, setelah sebelumnya meraih pole dan podium di balapan sebelumnya, di Lusail.

Untungnya, pembalap asal Madrid itu tidak menyerah, dia memperkuat dirinya. Bahkan pada musim itu dia sudah memenangkan balapan di Austria. Itu adalah suntikan moral yang dia cari untuk tumbuh. Segalanya sedikit terhenti pada tahun 2022, karena dia tidak pernah nyaman dengan Desmosedici, tetapi pada tahun 2023 dia membuat loncatan kualitas yang memungkinkannya menjadi runner-up dan bertarung hingga balapan terakhir di Valencia.

Pada tahun 2024, pembalap Prima Pramac ini telah menetapkan beberapa tugas untuk dirinya sendiri: menjadi lebih solid, meningkatkan performa di hari Minggu… dan mengurangi stres, lebih menikmati setiap hasil yang baik.

Dan benar saja, Martinator kini menjadi pembalap paling konsisten di kelasnya. Bahkan, dia adalah satu-satunya pembalap yang telah naik podium di keempat balapan yang telah dilangsungkan, dengan kemenangan di Sprint di Qatar dan posisi ketiga pada hari Minggu serta posisi ketiga lagi di Sprint Portugal dan kemenangan pada hari Minggu. Hal ini membuatnya menjadi pemimpin untuk pertama kalinya setelah balapan pada hari Minggu. Sebelumnya, dia hanya pernah menjadi pemimpin setelah dua hari Sabtu, satu pada tahun 2023 dan yang lainnya setelah balapan pembukaan di Lusail.

### Menikmati Posisi Pimpinan

Sekarang dia akan datang ke Texas sebagai pemimpin dengan selisih 18 poin dari Binder. “Kita akan menikmati momen ini, memimpin adalah hal penting, tapi harus menikmati,” katanya, menunjukkan salah satu perubahan mentalnya selama musim dingin ini.

Yang menarik adalah sekarang dia sendiri mengakui bahwa dia lebih baik pada hari Minggu daripada hari Sabtu, hal yang berbeda dengan tahun 2023. Salah’nya adalah pada Ducati 2024-nya dan ‘hubungannya’ dengan ban. “Kami mengalami getaran saat saya mulai memacu gas dengan ban soft, saat saya lebih santai, getaran tersebut tidak muncul,” katanya.

### Balas Dendam

Yang membuat Jorge paling bahagia adalah balas dendam dengan sirkuit Portugal. “Ini adalah kemenangan kematangan. Kecelakaan tahun 2021 memberi saya lebih banyak kedewasaan untuk masa depan,” katanya.

Dan di Portimao, dia tidak memberi kesempatan: dia belajar dari Qatar untuk menjadi lebih agresif di awal dan langsung memimpin di tikungan pertama. Dia tidak pernah melepaskan posisinya. “Itu sangat penting sekarang. Saya tahu semuanya bergantung pada diri saya sendiri,” katanya. Dan dia mengelola dengan sangat baik, tanpa membiarkan Viñales mendekat lebih dari tiga persepuluh detik.

“Saya melakukan balapan yang bagus, tetapi Jorge lebih baik dari saya. Menyusul Jorge adalah hal yang tidak mungkin, dia sempurna,” komentar Bastianini, yang finis kedua karena Viñales mengalami masalah dengan transmisi, yang akhirnya terkunci dan menyebabkan dia terjatuh.

Karena itu, yang benar-benar luar biasa adalah Martín, yang juga mendapat manfaat dari nolnya dua pesaing besarnya: Bagnaia dan Marc Márquez. Bagi nomor 89 itu adalah hari yang sempurna.

Related Articles

Leave a Comment

four + 9 =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.