Home News MotoGP Ducati Gelisah: Pecco dan Marc Terjatuh, Jorge Martín Pimpin MotoGP

Ducati Gelisah: Pecco dan Marc Terjatuh, Jorge Martín Pimpin MotoGP

by VR46 Fans
17115427403069

Pecco Bagnaia mengalami akhir pekan yang kurang memuaskan di Portugal. Pada Sprint, dia melakukan kesalahan besar (di tikungan 1) ketika memimpin dengan cukup jauh dan hal itu menghalangi dia untuk naik ke podium (dia finis keempat). Dan dalam balapan panjang, dia adalah yang memiliki peluang terbesar untuk menghindari tabrakan dengan Marc Márquez, ketika tinggal tiga putaran lagi sebelum akhir perlombaan. Dia tidak mengalah dan sebagai akibatnya, keduanya harus merasakan aspal.

Jadi Jorge Martín, yang berhasil menghindari masalah dengan cerdas (kemarin, dia bahkan tidak terganggu ketika ’93’ melewati dia), pergi dari Portugal sebagai pemimpin tak terbantahkan di MotoGP. Pembalap asal San Sebastián de los Reyes ini kini memiliki 60 poin. Dan jika dibandingkan dengan juara bertahan, dia berada dalam posisi yang sangat baik, karena Pecco berada di posisi keempat dengan selisih 23 poin dari pesaingnya di Pramac.

Sementara itu, Marc lebih dalam performanya daripada bintang resmi Ducati. Dia konstan cepat dalam latihan. Pada sesi pendek, dia finis kedua dan kecelakaan yang menghancurkan peluangnya untuk meraih poin berharga. Karena itu, pembalap asal Lleida ini berada di posisi keenam dengan selisih 33 poin dari runner-up dunia tahun 2023.

Dalam rangkaian kejadian kontroversial yang terjadi di tikungan 5 Portimao, yang paling dirugikan adalah Ducati. Dan karena alasan ini, semua pimpinan mereka tidak ragu-ragu menyebut tabrakan antara Pecco dan Marc sebagai “mengerikan” yang menghalangi keduanya untuk meraih poin pada hari Minggu lalu.

Yang lebih mengkhawatirkan adalah bahwa insiden semacam ini dapat mengganggu ekosistem yang rapuh dari merek Borgo Panigale. Saat ini mereka adalah yang terkuat, tetapi konflik internal dapat sangat merugikan mereka. Dan ini adalah sesuatu yang harus mereka pertimbangkan dengan serius. Bahkan, setiap kali seorang pimpinan tim Italia berbicara, mereka selalu menyebutkan hal itu. Karena itu, mereka tidak terlalu setuju dengan merekrut Marc… tetapi mereka tidak punya pilihan selain untuk menerima bagaimana mengelola semuanya.

Ketidaknyamanan mereka jelas terlihat dalam ucapan Claudio Domenicali dan Gigi Dall’Igna setelah balapan. Yang pertama tidak menyembunyikan pikirannya tentang episode yang tidak menyenangkan antara ‘1’ dan ’93’. “Kami mendapatkan posisi pertama dan kedua dengan Ducati resmi, jadi saya senang. Tetapi jelas bahwa ketika hal-hal seperti ini terjadi antara Pecco dan Marc, kita semua sedikit terganggu, tetapi begitulah balapan. Mereka adalah dua juara besar dan mereka tidak ingin menyerah. Dengan pengalaman yang mereka miliki, mereka seharusnya lebih berhati-hati, tetapi di sisi lain, keduanya tidak ingin menyerah. Jadi, meskipun hanya ada posisi kelima yang dipertaruhkan, mereka bermain keras dan keduanya mengambil risiko. Mudah untuk menganalisisnya di sini, tetapi ketika Anda berada di dalamnya dan adrenalin Anda sedang tinggi, semuanya berbeda. Saya mengerti mereka, tetapi saya tidak sepenuhnya membenarkan mereka, ini bisa menjadi ringkasan yang baik,” ujar Domenicali kepada Sky Sport MotoGP.

Sementara itu, insinyur yang brilian ini menunjukkan sikap yang kurang diplomatis daripada bos merek Bologna. “Tidak diragukan lagi kita selalu menjadi pemeran utama… dalam segala hal. Dalam hal positif (Martinator menang dan Bastianini finis kedua), tetapi juga dalam hal negatif, dalam balapan yang memusatkan semua emosi pada putaran terakhir. Sangat disayangkan insiden yang dilakukan oleh Pecco dan Marc, yang mencegah keduanya untuk meraih poin penting untuk klasemen kejuaraan, dalam balapan sulit di mana mereka tidak dapat bersaing untuk kemenangan. Jujur, setiap komentar lain akan benar-benar tidak relevan,” argumen Dall’Igna dalam tinjauan pasca balapan pada hari Minggu.

Related Articles

Leave a Comment

4 × 5 =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.