Home News MotoGP Opini Jorge Lorenzo: Balik ke Era Valentino, Acosta Menjanjikan

Opini Jorge Lorenzo: Balik ke Era Valentino, Acosta Menjanjikan

by VR46 Fans

Opini Jorge Lorenzo tentang MotoGP masih memiliki pengaruh besar. Sang juara dunia lima kali ini menjadi komentator di DAZN, juga memiliki podcast, ‘Duralavita’, dan tetap menjadi daya tarik bagi merek, sponsor, atau media. Dengan demikian, pembalap asal Spanyol ini menganalisis awal musim di La Gazzetta dello Sport dengan kejelasan yang biasa.

“Awal musim ini saya suka. Ada hal-hal yang tidak berubah dan hal lain yang berubah banyak. Episode pertama podcast saya berjudul ‘La vida sigue casi igual’, mengutip lagu dari Julio Iglesias. Jika bagi Martín dan Bagnaia levelnya tetap sama, Márquez datang dengan Ducati, Acosta datang dengan GasGas, dua pembalap yang bisa sedikit mengubah keseimbangan,” paparnya.

Jorge tidak terkejut dengan awal yang diperlihatkan oleh Acosta dan mengingatkannya pada kedatangan dirinya atau pembalap lain yang hebat. “Pedro termasuk dalam kategori kita. Dia sangat mengingatkan saya pada awal-awal Valentino di tahun 2000-an, awal saya, Pedrosa, Stoner, atau Márquez. Segera sangat cepat, kami ingin menunjukkan segalanya, bahkan tanpa sepenuhnya mengendalikan situasi,” pendapatnya.

Kesalahan Bagnaia

Lorenzo memberikan pendapatnya tentang insiden antara Marc dan Bagnaia di Portugal. Ia ‘menyalahkan’ pembalap Italia tersebut dan menjelaskannya. “Menurut pendapat saya, di Portimao, Pecco melihat bahwa Martín memimpin, bahwa Bastianini tampil kuat, bahwa Viñales dengan Aprilia berada di depan, dan bahwa Acosta, seorang debutan, telah melajuinya. Kemudian datanglah Márquez dengan GP23 dan Bagnaia mengatakan bahwa dia tidak akan membiarkannya melewati. Dengan emosi yang tidak terkendali, dia mengambil keputusan yang sedikit berisiko sehingga keduanya berakhir di tanah. Kesalahan yang jarang terjadi bagi Bagnaia, yang selalu tampak mengendalikan situasi,” kritiknya.

Favorit: Martinator

Pembalap asal Mallorca ini berani menunjuk Jorge Martín sebagai favorit untuk tahun 2024, yang saat ini sudah memimpin klasemen. “Masih terlalu dini, tapi saya melihat Martin sangat kuat. Dia sudah begitu setahun lalu, mungkin memiliki sedikit lebih banyak kecepatan murni, dan jika meningkat secara mental akan sulit bagi semua orang untuk tetap mengendalikan situasi,” ujarnya.

Masa Depan Marc

Pebalap asal Palma ini telah menjadi peramal di masa lalu dalam beberapa rekrutan, meskipun ada yang salah. Sekarang, ia memperkirakan bahwa KTM akan mengejar pebalap delapan kali juara dunia tersebut. “Saya akan terkejut jika KTM tidak mencoba membuat ‘dream team’ dengan Acosta. Secara olahraga itu akan fantastis, meskipun itu berarti memindahkan Binder ke GasGas. Tapi jika Anda memiliki kesempatan seperti itu…,” katanya.

Aldeguer vs Acosta

Lorenzo, seperti yang lain, juga melihat duel masa depan antara Aldeguer dan Acosta untuk gelar juara MotoGP. “Saya sangat menyukai Fermín, dia seperti palu, salah satu pembalap yang memimpin dari awal dan tidak bisa dikejar. Acosta telah menunjukkan lebih banyak hingga saat ini, tapi keduanya menurut saya adalah fenomena. Dalam hal karakter, Pedro juga di luar lintasan, dia benar-benar alami, spontan, ramah, sangat cerdas. Bagi saya, dia unik. Aldeguer lebih pemalu dan tenang, tapi penting untuk menjadi cepat,” tutupnya.

Related Articles

Leave a Comment

eighteen + 20 =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.