Home News MotoGP Maverick Viñales Raih Pole di MotoGP Austin

Maverick Viñales Raih Pole di MotoGP Austin

by VR46 Fans

Maverick Viñales berhasil meraih pole position di MotoGP Austin. Pembalap asal Gerona ini berhasil mengalahkan semua Ducati… dan juga Acosta yang luar biasa, yang akan memulai balapan dari posisi kedua, di depan Marc Márquez. Jorge Martín mengalami dua kali jatuh.

Kondisi di sirkuit sangat baik, karena langit mulai cerah dan suhu udara meningkat. Suhu mencapai 23 derajat Celsius di udara dan 33 derajat Celsius di aspal. Namun, terdapat sedikit angin kencang.

Sebelum sesi kualifikasi pertama, dalam sesi latihan bebas, Álex Márquez tampaknya telah membuat kemajuan, finis di posisi terdepan.

Pada awal sesi kualifikasi kedua, pembalap asal Cervera ini langsung memimpin dan mencatat waktu di bawah 2:02. Rins mengikuti di belakangnya untuk meningkatkan performanya.

Namun, Brad Binder mengalami kesulitan. Pembalap asal Afrika Selatan ini jatuh di tikungan 11 dan berusaha keras untuk kembali ke garasinya, yang akhirnya berhasil.

Miguel Oliveira berhasil mengalahkan adik dari Marc Márquez, memberikan kebahagiaan bagi tim Trackhouse, tim tuan rumah. Semua pembalap berhenti dan dalam pemotongan waktu, Oliveira dan Álex Márquez berhasil lolos ke sesi kualifikasi kedua.

Tekanan besar ada di pundak Binder, karena ia tidak memiliki waktu yang tercatat. Tim KTM memutuskan untuk mengembalikannya dengan motor yang sama dengan yang jatuh. Namun, pembalap peringkat kedua di klasemen dunia harus mengganti beberapa bagian baru, karena ia kehilangan sebagian sayap di perjalanan kembali ke pitnya. Joan Mir juga tidak memiliki waktu yang tercatat.

Miller siap dan mengambil colin dari rekan setimnya dalam formasi orange. Pembalap asal Afrika Selatan ini sangat agresif, namun kurang efektif; sementara pembalap Australia tersebut menempati posisi pertama, diikuti oleh Álex Márquez di posisi kedua.

Quartararo memilih untuk beraksi sendiri. Meskipun sedikit meningkat, namun ia jatuh saat memaksa diri di sudut pertama. Hal ini menyebabkan bendera kuning berkibar dan tidak ada yang bisa memperketat waktu. Akibatnya, Miller dan Álex Márquez lolos ke sesi kualifikasi kedua. Posisi di grid bagian belakang terisi oleh: 13. Raúl Fernández, 14. Oliveira, 15. Rins, 16. Quartararo, 17. Binder, 18. Augusto Fernández, 19. Zarco, 20. Mir, 21. Nakagami, dan 22. Marini.

Sekali lagi, seperti di Portugal, empat posisi terakhir di grid ditempati oleh pembalap Honda. Mereka tidak merespons di lintasan yang pernah sukses bagi HRC di masa lalu. Rins, pemenang empat kali di Texas, juga tidak akan memulai balapan dari posisi terdepan.

Di awal sesi kualifikasi kedua, Álex Márquez harus menunggu, karena ia hanya memiliki satu set ban lunak untuk menyerang.

Marc Márquez menempel erat Jorge Martín, yang diberitahu melalui layar motornya. Sementara itu, Bagnaia keluar dengan cepat tanpa ‘penjagaan’.

Namun, Martinator jatuh di tikungan 11. Motor Ducatinya tergelincir setelah masuk terlalu dalam. Ia berhasil mengambil Ducati-nya dan kembali ke lintasan.

Viñales berhasil memperbaiki rekor yang dibuat oleh Martín pada hari Jumat dalam percobaan pertamanya. Ia mencatat waktu 2:01.243. Marc berada di posisi kedua dengan selisih 23 milidetik.

Jorge, yang sangat bersemangat, sangat agresif, namun kehilangan dua persepuluh detik dari Maverick… ketika ia kembali terjatuh, kali ini di tikungan 18. Kali ini motor Desmosedici-nya tergelincir dari belakang. Ia meninggalkan Ducatinya di kerikil dan sebuah kereta membawanya kembali ke garasi untuk mengambil motor kedua.

Semua mata tertuju pada ‘pit lane’. Satu-satunya yang tidak melakukannya adalah Pecco Bagnaia, yang kembali ke jalurnya sendiri dan keluar lebih awal dari yang lain. Rekan setimnya, Bastianini, adalah yang terakhir berangkat. Para Márquez berada di lintasan bersama-sama.

Aleix Espargaró jatuh di tikungan 2 begitu memulai percobaan terakhirnya.

Bagnaia berada di posisi ketiga… namun terhenti oleh bendera kuning karena insiden yang melibatkan pembalap asal Granollers.

Marco Bezzecchi mengalami kecelakaan di tikungan 1. Ia tidak dapat melanjutkan balapan dengan para pembalap terbaik.

Viñales berhasil menghindari semua hal tersebut dan melaju untuk mencatat waktu fantastis 2:00.864. Ia meninggalkan pembalap berikutnya dengan selisih empat persepuluh detik.

Namun, beberapa pembalap memiliki satu putaran terakhir. Martín harus menggunakan ban depan lunak daripada ban tengah dan hanya berada di posisi keenam. Marc memiliki putaran terakhir yang dihapus, namun ia bisa mencoba sekali lagi. Namun, waktunya sudah ‘buruk’.

Acosta, di tengah-tengahnya, berhasil menempati posisi kedua, dengan selisih tiga persepuluh detik. Menakjubkan. Pole position menjadi milik Viñales. Batman, di helmnya, membawa keberuntungan baginya. Ia terlihat lebih baik dari sebelumnya. “Ini adalah momen terbaik saya di Aprilia,” ujarnya pada hari Jumat. Tidak ada yang meragukannya.

Dalam klasifikasi Q2 MotoGP Austin, Viñales berada di posisi terdepan, diikuti oleh Acosta dan Bagnaia. Selamat kepada Maverick Viñales atas pole position yang diraihnya. Semoga balapan besok berjalan lancar dan menegangkan!

Related Articles

Leave a Comment

five × 1 =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.