Home News MotoGP Marc Marquez, Pembalap Gresini Ducati Berjuang di Latihan Le Mans

Marc Marquez, Pembalap Gresini Ducati Berjuang di Latihan Le Mans

by Dita
marc marquez gresini racing cr

Marc Marquez, Pembalap Gresini Ducati yang Berjuang di Le Mans

Pembalap Gresini Ducati, Marc Marquez, mengalami hari Jumat yang sulit di Le Mans. Pada latihan sore yang berlangsung selama satu jam, Marquez terjatuh dan berjuang keras untuk mempertahankan kecepatannya hingga bendera start dikibarkan. Putaran terakhirnya dalam sesi latihan tersebut terganggu oleh yellow flag, dan kesalahan saat menjadi yang tercepat di sektor pertama pada upaya terakhirnya membuatnya turun ke urutan ke-13 dan kehilangan posisi di Q1.

Marquez mengakui bahwa latihan Jumat ini merupakan yang pertama sejak mengendarai Ducati di mana ia merasa sulit. Masalahnya berasal dari kurangnya perasaan dari bagian belakang motornya. Ini adalah hari Jumat pertama yang sulit, dan hari Jumat lainnya cukup mudah, kecepatannya bagus, mudah untuk berada di Q2,” ujarnya setelah Practice MotoGP Prancis. Marquez juga menambahkan, “Saya kesulitan karena saya terlalu memaksakan diri di bagian depan dan tidak merasakan bagian belakang. Jadi, kami perlu memahami bagaimana merasakan bagian belakang yang lebih baik. Motor ini terutama Anda perlu merasakan banyak hal atau Anda perlu mengambil banyak potensi dari bagian belakang. Jika tidak, Anda akan kesulitan, dan itulah yang terjadi hari ini.”

Kecelakaan Marquez di Tikungan 12 pada latihan kedua merupakan yang pertama di atas Desmosedici. Kesalahan tersebut dapat ditimpakan pada overriding. Marquez menjelaskan, “Hari ini adalah kecelakaan pertama yang disebabkan oleh overriding. Anda bisa lihat gambarnya, saya bertarung dengan motor. Saya tidak cukup mulus, saya tidak bersih di garis dan dalam kecelakaan itu, saya terlalu condong. Jadi, kami harus memahami dengan baik dan mencoba memahami besok bagaimana cara untuk meningkatkannya.”

Meskipun Marquez mencoba arah set-up di FP1 yang terbukti efektif, ia menunjukkan bahwa tim Gresini mungkin perlu kembali ke pengaturan standarnya untuk Sabtu setelah mengalami kesulitan di latihan kedua. Ketika ditanya apakah ada perbedaan besar antara kedua motornya setelah kecelakaan, Marquez menjawab, “Tidak, sangat mirip antara motor pertama dan motor kedua. Perbedaan yang sangat besar dibandingkan dengan pagi ini. Pagi ini, kami mencoba satu hal dan kami memutuskan untuk pergi ke arah itu. Sekarang, kami akan memiliki beberapa tanda tanya dan kemudian mungkin kami perlu mengambil langkah mundur dan mencoba memahami lebih baik untuk besok.”

Marquez juga menepis anggapan bahwa rumor seputar masa depannya menjadi pengalih perhatian di Le Mans. “Saya sudah 13 tahun, 14 tahun di MotoGP,” ujarnya. “Jadi, saya tidak merasakan tekanan itu. Ini adalah hari Jumat pertama kami berjuang, dan ini bisa terjadi dan sekarang saatnya untuk bereaksi. Saya tidak berharap untuk berjuang di Le Mans, tapi itu bisa saja terjadi. Jadi, kami harus memahami di mana kami kalah dan apa yang harus kami lakukan.”

Dengan perjuangan yang dialami oleh Marc Marquez di Le Mans, tentu menjadi pembelajaran berharga bagi pembalap ini untuk terus meningkatkan performa dan kembali ke jalur kemenangan. Semoga Marquez dapat menemukan solusi atas masalah yang dihadapinya dan kembali bersaing di puncak klasemen MotoGP.

Related Articles

Leave a Comment

two + 18 =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.