Home News MotoGP Ducati Belum Umumkan Rekan Bagnaia 2025

Ducati Belum Umumkan Rekan Bagnaia 2025

by VR46 Fans
17155785798655

Di Le Mans, ada satu topik yang mendominasi perbincangan di atas segalanya, bahkan lebih dari balapan itu sendiri: keputusan yang harus diambil oleh Ducati mengenai siapa yang akan menjadi rekan setim Pecco Bagnaia di tim resmi pada tahun 2025. Hanya ada tiga kandidat: Jorge Martín, Marc Márquez, dan Enea Bastianini.

Namun, tim Borgo Panigale sedang mempertimbangkan dengan hati-hati dan tidak akan mengumumkan apapun sampai setelah Mugello. Mereka memiliki kendali penuh dan bahkan memperlambat proses negosiasi. Namun, mereka berada dalam keseimbangan yang berbahaya, karena mereka harus menolak dua di antara ketiganya, yang hampir pasti akan memperkuat merek-merek pesaing untuk masa depan. Di Prancis, menjadi lebih jelas bahwa yang memiliki peluang paling sedikit adalah Bastianini, yang diwakili oleh Carlo Pernat, yang sudah mulai mengkritik Ducati dengan mengatakan bahwa akan buruk jika mereka memilih Marc Márquez. Karena versi yang beredar di paddock adalah bahwa octocampeón lah yang memiliki peluang paling besar.

Ducati ingin mempertahankan Jorge Martín dan Marc, bahwa salah satu dari keduanya naik ke tim utama dan yang lainnya berada di Prima Pramac. Namun, keduanya ingin berada di tim utama. Sementara itu, sementara Ducati masih berpikir-pikir, pabrikan lawan sudah mulai bergerak dan mencoba menggoda semua kandidat dengan cara yang berbeda.

Martín, hanya satu pilihan di Ducati

Martinator, pemimpin saat ini di MotoGP, diinginkan oleh semua pihak dan semua telah menggodanya, tetapi dia sudah memutuskannya. Pilihan pertamanya adalah pergi ke Ducati resmi. Jika tidak, dia hanya akan menerima untuk pergi ke tim pabrikan lain. Yamaha dan Honda adalah kandidat yang kurang, karena Martín ambisius bahkan dalam jangka pendek. “Apa yang saya inginkan adalah menang,” katanya. Dan Jepang membutuhkan waktu. Namun, mereka yang akan membayar gaji terbaik.

Aprilia adalah tujuan potensial. Di Noale, mereka tidak akan keberatan untuk melanjutkan dengan pasangan Aleix Espargaró-Viñales, tetapi tentu saja mereka akan memberikan tempat kepada Jorge. Kemungkinan pensiunnya Espargaró, bahkan teman Martín, akan memudahkan segalanya. Sementara itu, Maverick juga digoda oleh tawaran tinggi dari HRC dan janji-janji masa depan. Bahkan dalam hal gaji, mereka akan memuaskan ’89’, karena tanpa dua gaji tersebut mereka akan memiliki lebih banyak untuk memuaskannya. Jika bukan San Sebastián de los Reyes, Bastianini akan mendapat tempat, karena sang Italia sudah menawarkan diri pada musim dingin.

Pendekatan yang tak terduga

Namun, menurut informasi yang diperoleh oleh MARCA, dalam beberapa minggu terakhir telah terjadi perkembangan tak terduga bagi Martinator: KTM. Jorge sebelumnya adalah pembalap mereka dan bahkan akan naik ke MotoGP dengan mereka. Dia balapan di Ajo KTM di Moto2 dan memiliki kontrak dengan opsi untuk naik. Namun, motor itu tidak begitu kompetitif dan Spanyol menemukan celah untuk pergi ke Ducati dengan menandatangani kontrak pada 2020. Penundaan dalam awal musim karena Covid membuat hal ini menjadi mungkin dan ini sangat tidak menyenangkan bagi orang-orang Eropa Tengah, yang bahkan mencabut sponsor Red Bull dari mereka. Mereka bahkan mengancam akan membawa juara Moto3 2018 ke pengadilan.

Penawaran besar bahkan dengan Red Bull

Martin dilarang … sampai sekarang, bahkan mereka kembali menawarkan sponsoran minuman energi. Mereka serius dan KTM akan memberikan gaji yang lebih tinggi daripada Aprilia dan motor yang semakin kompetitif setiap hari, dengan beberapa mantan Ducati di barisan depan, seperti Francesco Guidotti, kepala timnya dan sebelumnya di Prima Pramac dengan Martín. Para Austria juga memiliki kartu as mereka, karena mereka telah mengikat Pedro Acosta dan Brad Binder dan telah berbicara dengan Marc Márquez. Selain itu, mereka telah membuktikan bahwa di GasGas Tech3 mereka dapat menyediakan insinyur dan sumber daya sebanyak yang diperlukan, seperti yang terjadi sekarang dengan Squalo Mazarrón, yang sudah lebih didukung dari Jack Miller, yang memiliki kesulitan untuk tetap bertahan.

Oleh karena itu, Jorge akan menunggu Ducati, tetapi jika mereka membiarkannya pergi, dia bisa menjadi pesaing utamanya untuk dua tahun mendatang, setidaknya. Di Barcelona, akan ada lebih banyak pergerakan.

Related Articles

Leave a Comment

five − two =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.