Home News MotoGP Luca Marini Pole di MotoGP Qatar, Bagnaia di Depan Jorge Martín

Luca Marini Pole di MotoGP Qatar, Bagnaia di Depan Jorge Martín

by VR46 Fans

Luca Marini akan memulai balapan dari posisi pole di dua balapan MotoGP di Qatar. Pecco Bagnaia akan memulai di depan Jorge Martín dalam pertarungan untuk gelar. Hanya Marc Márquez yang bisa mendekati Ducati.

Iker Lecuona menggantikan Alex Rins yang diharapkan oleh LCR Honda untuk Valencia.

Kondisinya bagus, dengan matahari dan sedikit panas: 27 derajat di udara dan 30 di aspal. Sirkuitnya agak kotor karena sedikit keluar dari lintasan.

Q1 adalah untuk rekan setim Jorge Martín dan Pecco Bagnaia. Mereka adalah favorit, tetapi dengan beberapa Ducati dan beberapa lainnya sebagai pesaing.

Pembalap Prancis dengan cepat mengambil alih pimpinan, diikuti oleh Morbidelli. Taka Nakagami kehilangan peluangnya dengan kecelakaan di sektor terakhir. Ini membawa bendera kuning, yang merugikan Quartararo. Bastianini menggelengkan kepala, karena dia tidak masuk ke babak kedua setelah percobaan pertama.

Alex Márquez ‘meniru’ kakaknya Marc dan menempel di belakang Quartararo. Juara bertahan menahan serangan Quartararo untuk menjadi yang pertama dan memecahkan rekor lintasan. Quartararo berada di posisi kedua dan memotong lintasan.

Namun, Zarco tidak butuh waktu lama untuk mengalahkan keduanya dan pergi sendirian. Bezzecchi berada di tepi.

Bastianini datang dengan cepat, tetapi bertabrakan dengan Lecuona, yang berjalan lambat di lintasan yang benar. Iker seharusnya dihukum. Kepala Bastianini sangat marah.

Jack Miller keluar dari lintasan setelah terlibat dalam pertempuran dengan Oliveira dan mengucapkan selamat tinggal pada peluangnya. Fabio dan Bastianini memiliki satu putaran terakhir, tetapi mereka tidak melakukannya dengan baik dan tidak lolos ke Q2. Yang lolos adalah Zarco dan Alex Márquez. Di bagian kedua grid akan terdiri dari: 13. Bezzecchi, 14. Quartararo, 15. Bastianini, 16. Miller, 17. Oliveira, 18. Morbidelli, 19. Pol Espargar, 20 Mir, 21. Lecuona dan 22. Nakagami. Tiga Honda, tiga terakhir.

Rekan setim Martinator akan memulai dari posisi terdepan; rekan setim Bagnaia, di belakang dalam kedua balapan.

Di Q2, Marc Márquez mengulangi permainan di sesi latihan dan kembali mengejar Pecco. Di Ducati, mereka bahkan tertawa. Jorge mengikuti temannya Aleix.

Pembalap Prima Pramac terlalu dekat dan terganggu. Dia bahkan mencoba mengalahkan pembalap Aprilia, tetapi dia terlalu jauh dan kehilangan kesempatan.

Sementara itu, Di Giannantonio memecahkan rekor lintasan, yang segera dipecah oleh Zarco. Dia mencatatkan waktu 1:52.1 yang hebat.

Bagnaia memotong, tetapi Martin tidak mundur. Dia memberikan lebih banyak ruang dengan Aleix dan memaksa. Dia berada di posisi ketiga setelah ‘Diggia’ dan Marini.

Semua berhenti untuk mengganti ban dengan Jorge, sementara Pecco berada di posisi ketiga. Marc berada di posisi keenam. Alex bahkan belum mencatatkan waktu.

Mereka kembali ke lintasan dan octocampen kembali ke belakang Bagnaia. Martinator melakukannya sendiri. Dia berhenti untuk melihat kedua pembalap itu melewati.

‘Diggia’ berada di belakang Alex, yang mengejar Zarco. Pembalap Italia itu terbang untuk mencatatkan waktu 1:51.8 yang spektakuler.

Bagnaia berada di posisi kedua dan Marc di posisi ketiga. Putaran yang sangat bagus bagi keduanya, hanya dua sepersepuluh dari pembalap Gresini. Alex Marquez berada di posisi kedua dan Martin hanya di posisi keempat dan memotong.

Kejutan datang dengan Marini, yang berhasil meraih pole position dengan mengikuti Vinales. Enam Ducati di enam posisi teratas. Bagnaia akan memulai dari posisi keempat, tepat di depan Martín. Kedua kandidat di luar baris pertama.

Momen yang tepat bagi Luca untuk meraih pole position dan rekor, tepat ketika dia sangat dekat untuk bergabung dengan Repsol Honda di tempat Marc Márquez.

Klasemen Q2 MotoGP Qatar menunjukkan Marini di posisi terdepan, diikuti oleh Vinales dan Zarco. Bagnaia berada di posisi keempat, diikuti oleh Alex Marquez dan Martin di posisi keenam. Tampaknya balapan MotoGP di Qatar akan menjadi pertarungan sengit antara para pembalap.

Related Articles

Leave a Comment

six + 19 =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.