Home News MotoGP Analisis MotoGP, Moto2, dan Moto3 di Qatar

Analisis MotoGP, Moto2, dan Moto3 di Qatar

by VR46 Fans

Lex Crivill, juara dunia 500cc dan juara dunia motosikal, menganalisis Grand Prix Qatar dalam tiga kategori: MotoGP, Moto2, dan Moto3, dengan perhatian khusus pada para pemenangnya.

MotoGP: Normal bahwa Martinator merasa kesal
“Kejuaraan dunia menjadi sulit bagi Jorge Martin setelah balapan di Lusail, tetapi bukan tidak mungkin. Banyak hal bisa terjadi dalam balapan yang diadakan di sirkuit seperti Cheste. Bisa terjadi segalanya. Memang benar setelah tidak mampu menunjukkan potensinya sepenuhnya dalam balapan hari Minggu, Martin, yang telah melakukan musim yang luar biasa, merasa kesal dengan perkembangan situasi. Semangat pertarungannya terganggu oleh variabel eksternal dari bakatnya, dan itu menyakitkan. Kejuaraan dunia masih mungkin, meskipun dia tidak akan datang ke Valencia seperti yang dia inginkan. Saya percaya kita akan menyaksikan dua balapan yang sangat intens, di mana kejuaraan akan diputuskan dalam lomba terakhir musim ini, dan bagi para penggemar, ini adalah yang terbaik yang bisa terjadi. Mentalitas, sebelum dan selama balapan, yang harus dihadapi oleh kedua pembalap, Pecco dan Martin, akan menjadi krusial. Masing-masing harus mengadopsi strategi sendiri dan mempertaruhkan segalanya dalam balapan yang menjanjikan emosi besar. Di sisi lain, Di Giannantonio melakukan balapan sensasional, dan apa yang ditunjukkannya dalam balapan-bapapan terakhir, menunjukkan bahwa dia adalah pembalap yang patut diikuti di kelas utama. Namun, sampai hari ini, dia belum memiliki motor untuk musim depan. Pecco, mampu melakukan balapan yang seharusnya, dan meskipun ada kesalahan, yang seharusnya bisa jadi lebih mahal baginya, dia dapat puas dengan penampilannya sendiri. Bersama Marini, mereka menyelesaikan tripletta Italia dengan tiga Ducati di podium.

Moto2: Aldeguer termotivasi untuk naik ke MotoGP
“Tripletta lain di Qatar, meskipun kali ini dengan para pembalap Spanyol Aldeguer, Manu Gonzalez, dan Canet. Sebuah contoh nyata dari keadaan yang sedang dialami oleh pembalap Spanyol Aldeguer, yang meskipun mungkin merasakan tekanan media, tampaknya tidak mempengaruhinya sama sekali dan menunjukkan bakat yang mengesankan. Dia disebut-sebut akan naik ke MotoGP, tetapi itu tampaknya memotivasinya, jauh dari menekannya, dan ketika Anda berada dalam titik manis seperti yang dialami oleh pembalap asal Murcia, satu-satunya yang harus Anda lakukan adalah menikmati dan terus maju. Di sisi lain, Acosta, dengan gelar di saku, melakukan balapannya dengan cerdas, finis di posisi kedelapan, menunggu tiba di Spanyol untuk merayakan gelarnya yang layak di Moto2”.

Moto3: Ketekunan Masi membawanya meraih gelar
“Selamat kepada Jaume Masi atas musim yang dia lalui karena dia harus berjuang dan mendaki banyak posisi di klasemen pada saat-saat yang sangat sulit, yang telah menjadi kunci untuk hasil akhir. Saya pikir saat-saat paling sulit bagi seorang pembalap adalah ketika segala sesuatunya tidak berjalan sesuai keinginan namun, dia tetap gigih, dengan tekad dan ketekunan untuk mendaki posisi dan mendekati tujuannya. Dan itulah yang dilakukan oleh Masi, yang telah tahu bagaimana bersabar saat diperlukan dan memberikan segalanya pada saat-saat krusial, yang dalam kategori seperti Moto3, tidaklah mudah. Sekarang saatnya untuk merayakannya di depan seluruh penggemar”.

Related Articles

Leave a Comment

20 + 17 =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.