Home News MotoGP Marc Marquez: Selamat Tinggal Honda, Selamat Datang Ducati

Marc Marquez: Selamat Tinggal Honda, Selamat Datang Ducati

by Dita

Marc Marquez: Selamat Tinggal dari Honda dan Langkah Berani ke Ducati

Akhir pekan ini, di Valencia, akan menjadi salah satu Grand Prix paling istimewa dalam karier pembalap Spanyol, yang setelah lebih dari satu dekade akan mengucapkan selamat tinggal kepada pabrikan Jepang yang bertaruh padanya dan membuka pintu struktur resminya. Yang lebih penting dari itu, pembalap  Spanyol itu berpisah dengan tim yang dipimpin oleh Santi Hernandez di Honda, karena hanya Javier Ortiz, mekanik kepercayaannya yang akan dibawa ke Gresini. Sudah beberapa pekan sejak Marquez mengumumkan bahwa pada 2024, dia akan kembali berbagi garasi dengan Alex yang lebih muda. Keraguan tentang langkah yang telah diambilnya, jauh dari memudar, tetap ada atau bahkan meningkat. Selasa depan, setelah tes di Cheste dan perpisahan, #93 akan mengendarai Ducati untuk pertama kalinya, untuk melakukan salah satu tes yang paling ditunggu-tunggu akhir-akhir ini.

“Tentu saja saya memiliki beberapa keraguan. Bahkan sekarang setelah saya membuat keputusan, saya tetap memilikinya. Tentu saja, ada kemungkinan itu tidak akan berhasil. Namun, pada akhirnya, ketika saya pensiun suatu hari nanti, saya akan pensiun dengan tenang karena saya tahu bahwa saya telah mencoba. Saya melakukan apa yang saya rasakan,” kata Marquez, berbicara kepada Motorsport.com.

Terlepas dari musim 2020, di mana ia mengalami cedera lengan, musim ini merupakan musim terburuknya sejak ia memulai debutnya di kelas berat pada 2013. Dan seperti yang telah ia ulangi dalam beberapa kesempatan akhir-akhir ini, kemarau panjang itu – ia hanya memiliki satu podium di hari Minggu – berdampak pada tingkat kepercayaan dirinya. Saya menerima bahwa jika saya tidak berhasil, saya mungkin akan menerima banyak kritik, tetapi setidaknya saya akan bisa pensiun dengan tenang,” tegas sang juara dunia MotoGP enam kali itu, yang kehilangan gaji lebih dari 15 juta euro (sekira Rp255 miliar) per tahun. Zona nyaman saya adalah bertahan di Honda, dan 95 persen pembalap akan bertahan, mengapa? Karena di sini saya memiliki gaji besar, saya tidak memiliki tekanan, dan karena saya bisa membalap dengan alasan bahwa motor sedang dalam pengembangan jika saya tidak meraih hasil yang baik. Bertahan adalah hal yang mudah untuk dilakukan.

“Saya adalah seorang pemenang dan ‘pembunuh’, dan saya akan melakukan segalanya dengan kekuatan saya untuk bertarung di puncak lagi.”

Marc Marquez, pembalap MotoGP terkenal asal Spanyol, akan segera mengucapkan selamat tinggal kepada pabrikan Jepang yang telah menjadi bagian dari kariernya selama lebih dari satu dekade. Keputusannya untuk meninggalkan Honda dan beralih ke Ducati telah menimbulkan keraguan, namun Marquez yakin bahwa ia akan pensiun dengan tenang karena telah mencoba segalanya. Meskipun musim ini merupakan musim terburuknya sejak debut di kelas berat pada 2013, Marquez tetap optimis dan siap untuk bertarung di puncak lagi. Langkah berani ini menunjukkan bahwa Marquez adalah seorang pembalap yang tidak takut akan tantangan dan siap untuk menghadapi perubahan yang ada di depannya.

Related Articles

Leave a Comment

one × two =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.