Home News MotoGP Pecco Bagnaia dan Jorge Martín: Pertarungan Terakhir di Valencia

Pecco Bagnaia dan Jorge Martín: Pertarungan Terakhir di Valencia

by VR46 Fans

Pembalap MotoGP, Jorge Martín, mengungkapkan keyakinannya bahwa persaingan untuk merebut gelar juara akan berlangsung hingga ke Valencia. Dan ternyata, kata-kata Jorge Martín tersebut menjadi kenyataan. Hasil balapan Sprint di Losail, dengan kemenangan dari Martín dan posisi kelima dari rivalnya, Pecco Bagnaia, menegaskan bahwa pertarungan untuk gelar juara MotoGP akan diputuskan di Valencia.

Martinator sebenarnya memiliki kesempatan untuk memimpin klasemen sebelum balapan terakhir, namun masalah dengan ban di balapan terakhir membuatnya tidak bisa bersaing secara kompetitif dan sekarang semuanya tergantung pada apa yang akan dilakukan oleh Pecco Bagnaia. Masih ada 37 poin yang diperebutkan, namun pebalap dari tim resmi Ducati ini memiliki keunggulan 21 poin, sehingga dia berpotensi mempertahankan gelarnya pada hari Sabtu. Ini akan menjadi kali keenam GP Valencia menjadi tempat di mana gelar kelas utama diputuskan. Kini, protagonisnya adalah Jorge Martín dan Pecco Bagnaia, namun sebelumnya telah ada: Valentino Rossi dan Nicky Hayden, pada tahun 2006; Marc Márquez dan Jorge Lorenzo, pada tahun 2013; Valentino Rossi dan Jorge Lorenzo, pada tahun 2015; Marc Márquez dan Andrea Dovizioso, pada tahun 2017, dan yang paling baru, Pecco Bagnaia dan Fabio Quartararo, tahun lalu.

Namun, menjadi pemimpin klasemen tidak selalu berarti sudah pasti akan menjadi juara. Valentino Rossi memulai dengan keunggulan pada tahun 2006 dan 2015, namun dalam kedua kesempatan tersebut dia akhirnya kecewa. Pertama kalinya lawannya adalah Nicky Hayden. Pebalap asal Amerika Serikat itu telah kehilangan pimpinan klasemen di balapan sebelumnya, setelah terjatuh oleh rekan setimnya, Dani Pedrosa. Dengan demikian, semuanya tampak berada di pihak ‘Il Dottore’, yang memiliki keunggulan 8 poin dan datang dengan rekor lima podium berturut-turut. Pebalap Italia itu memulai dari posisi terdepan dan Hayden memulai dari posisi kelima. Namun start buruk membuat Rossi turun ke posisi ketujuh, sementara lawannya sudah naik ke posisi kedua. Pebalap Italia itu berjuang untuk memperbaiki posisinya, namun akhirnya finis di posisi 13, sementara ‘Kentucky Kid’ finis di posisi 3, dan menjadi juara dunia dengan selisih lima poin. Cerita ini terulang hampir sepuluh tahun kemudian. Valentino kembali datang dengan keunggulan, meskipun kali ini dengan hukuman atas perilaku tidak sportifnya di Sepang dengan Marc Márquez yang membuatnya harus start dari posisi paling belakang. Dia finis di posisi keempat, namun itu tidak cukup. Jorge Lorenzo mengalahkan Honda Repsol dari Marc Márquez dan Dani Pedrosa, memenangkan balapan dan menjadi juara dunia.

Dalam enam kesempatan di mana gelar juara diputuskan di Cheste, dalam dua kesempatan persaingannya adalah antara seorang pebalap Spanyol dan seorang pebalap Italia. Jorge Lorenzo memenangkan pertarungan itu dengan Valentino Rossi pada tahun 2015, dalam balapan yang menjadi sejarah. Hanya dua tahun kemudian, Marc Márquez mengulangi hal yang sama dengan Andrea Dovizioso, meskipun pebalap asal Cervera ini datang dengan keunggulan yang nyaman 21 poin. Dovi harus menang dan pebalap delapan kali juara dunia itu cukup dengan finis di posisi ke-11. Pebalap Italia itu tidak pernah berada dalam posisi untuk bisa memenangkan balapan dan untuk memperparahnya, kedua pebalap Ducati itu terjatuh enam putaran lagi. Sebuah hari Minggu yang masih dikenang karena ‘mapping 8’ terkenal dari tim kepada Lorenzo, yang pada akhirnya tidak berguna.

Jorge Martín tidak bergantung pada dirinya sendiri, namun sejarah memberinya sedikit harapan. Namun, Pecco Bagnaia memiliki pengalaman sendiri. Tahun lalu, pebalap Italia ini juga datang ke Cheste dengan gelar juara dunia dalam genggaman. Dia hampir pasti akan menjadi juara dunia dengan keunggulan 23 poin atas Fabio Quartararo, yang membutuhkan hampir sebuah keajaiban. Bagnaia finis kesembilan dan meskipun Quartararo finis di posisi keempat, hasil tersebut sudah cukup bagi pebalap Pramac Ducati itu untuk masuk ke dalam sejarah balap motor, menjadi juara dunia pertama dari Italia sejak Valentino Rossi pada tahun 2009.

Related Articles

Leave a Comment

15 + nine =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.