Home News MotoGP Taktik Balap Motor dan Polemik ‘Biscotto’ di Valencia 2015

Taktik Balap Motor dan Polemik ‘Biscotto’ di Valencia 2015

by VR46 Fans

Taktik dan Order Tim dalam Balapan MotoGP

Pada tahun 2015, di Valencia, Spanyol, kata “biscotto” menjadi terkenal setelah insiden di Sepang. Di Italia, kata ini sudah digunakan sejak satu abad yang lalu karena merupakan nama sejenis kue yang digunakan untuk membius kuda. Istilah ini dianggap sama dengan “amao” atau “apao”. Saat itu, Marc Marquez dikritik karena di Cheste, dia tidak menyerang Jorge Lorenzo. Valentino Rossi bahkan menyebutnya sebagai “pengawal pribadi” yang menyebabkan dia kehilangan gelar juara.

Taktik dan perintah tim dalam balapan MotoGP semakin halus namun terkadang tetap terlihat jelas. Hal ini terbukti dalam balapan Sprint di mana beberapa pembalap tampak tidak ingin atau tidak bisa mengalahkan Pecco Bagnaia. Pembalap lain seperti Marco Bezzecchi dan Fabio Di Giannantonio juga tampak tidak ingin menyalip Bagnaia, yang semuanya merupakan pembalap Italia dan bermotor Ducati, sama seperti Jorge.

Aleix Espargaro, teman dekat dari Martinator, juga menegaskan hal yang sama. Menurutnya, Bagnaia tidak mampu menyaingi kecepatan Martin. Ia juga mengatakan bahwa jika dalam balapan biasa, Bagnaia hanya akan finis di posisi ketujuh, karena dua pembalap di belakangnya tidak akan menyalipnya. Hal ini dianggapnya wajar dan dia juga mengaku bahwa jika dia berada di belakang Jorge, dia juga tidak akan menyalipnya.

Namun, sayangnya bagi Martin, pembalap Aprilia tersebut mengalami cedera dan kesulitan untuk finis di garis akhir. Ia mengakui bahwa dia kehilangan kekuatan.

Di sisi lain, Di Giannantonio membela diri. Dia mengatakan bahwa dia benar-benar mencoba untuk menyalip Bagnaia, namun menyadari bahwa akan terlalu berisiko. Dia menegaskan bahwa dia berada di sana untuk balapan untuk dirinya sendiri dan mencapai hasil maksimal untuk timnya. Dia juga mengungkapkan bahwa dia tidak bisa melakukan manuver menyalip dengan bersih dan tidak suka melakukan manuver yang berisiko menyentuh lawan.

Selain itu, Di Giannantonio juga telah menandatangani kontrak untuk tahun 2024 dengan tim VR46 dan Ducati, tim yang dimiliki oleh Valentino Rossi, di mana Bagnaia juga merupakan bagian dari Akademi Rossi. Hal ini dapat menimbulkan kecurigaan lebih lanjut.

Akademi Rossi juga melatih pembalap lain seperti Marco Bezzecchi, teman dari pemimpin klasemen dan juara bertahan. Oleh karena itu, bisa dimaklumi jika Bezzecchi tidak ingin menyerang pembalap Ducati resmi, yang merupakan posisi yang diinginkannya suatu hari nanti.

Related Articles

Leave a Comment

8 − four =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.