Home News MotoGP Alonso López Juara Moto2 di Debut Qatar

Alonso López Juara Moto2 di Debut Qatar

by VR46 Fans
17100864556690

Alonso López sukses meraih kemenangan di Moto2 dalam debut di Qatar. Ini adalah kemenangan pertamanya sejak tahun 2022, namun dia mampu bertahan melawan segalanya. Sergio García berhasil meraih podium dengan melakukan aksi comeback yang mengesankan.

Jake Dixon absen karena mengalami cedera otak. Meskipun sudah bisa keluar dari rumah sakit, dia tidak dapat berlaga. Sementara itu, Fermín Aldeguer mendapat hukuman tiga posisi karena menghalangi di sesi kualifikasi Q2, sehingga ia start dari posisi kesepuluh.

Saat itu sudah malam di Lusail, sehingga suhu udara lebih sejuk, dengan suhu mencapai 22 derajat di udara dan 29 derajat di aspal. Semua pembalap penasaran dengan bagaimana performa ban baru dari Pirelli.

Pada saat start, Alonso López berhasil mengungguli Canet untuk memimpin balapan. Arón bahkan turun hingga posisi kedelapan di sektor pertama. Izan Guevara dan Aldeguer juga kehilangan posisi. Manu González dan Arenas berhasil menahan Arbolino.

Canet melakukan aksi comeback yang cepat, ia berhasil naik ke posisi kelima setelah satu putaran pertama dengan melewati Van den Goorbergh, Ogura, dan Baltus. Pembalap asal Valencia ini sangat agresif: ia berhasil melampaui Arenas dan kemudian Arbolino, yang juga berhasil mengalahkan Albert.

Manu menyerang Alonso, namun pembalap dari tim Boscoscuro itu berhasil bertahan. Namun, Canet tidak segan-segan dan berhasil melewati kedua pembalap asal Madrid itu dalam beberapa sudut.

Ketiganya berhasil melarikan diri dan Arenas berusaha untuk mengikuti mereka setelah berhasil mengalahkan Arbolino. Namun, Tony kemudian terkejut oleh Ogura dan Baltus.

Saat tersisa 14 lap, González berhasil melewati López saat Canet mengikuti di belakang. Namun, Alonso berhasil membalas, sehingga memberikan sedikit jarak kepada Arón.

Pembalap asal Madrid kembali berhasil melewati Canet, sehingga upaya pelarian mereka terhenti. Sasaki, yang berada di posisi terakhir, mengalami kecelakaan di akhir trek. Debut yang buruk di kelas menengah ini.

Aldeguer mengalami kesulitan di lap-lap awal, namun dia mulai meningkatkan ritme dan mendapatkan posisi lebih baik. García Dols menempel erat di belakangnya untuk melakukan comeback, hingga akhirnya berhasil melewati pembalap asal Murcia itu.

López dan González berhasil sedikit menjauhkan diri dan Canet terjebak dan akhirnya disalip oleh Baltus.

Sergio García terus meningkatkan performanya. ‘Korban’ berikutnya adalah Van den Goorbergh, Arenas, dan Canet.

Saat tersisa sembilan putaran, Manu berhasil melewati Alonso. Hal ini bersamaan dengan kedatangan Baltus. Namun, pembalap dari tim Gresini itu, dengan bantuan slipstream, akhirnya disalip oleh keduanya di trek lurus.

Sementara Sergio terus bertambah cepat, bahkan berhasil melewati Ogura; Aldeguer malah semakin mundur, hingga keluar dari ‘top 10’.

Izan Guevara masuk ke pit dan pensiun karena masalah teknis.

Sergio menyerang dan melewati Manu saat Alonso melakukan segala cara untuk menahan Baltus. Tak lama kemudian, Ogura juga berhasil melewati González, yang akhirnya finis di posisi kelima.

Arenas dan Canet kehilangan posisi dan Ramírez berhasil mendapatkannya. Ban menjadi faktor penentu.

García Dols tidak bisa bersaing untuk meraih kemenangan, yang akhirnya menjadi milik López dan Baltus. Alonso memasuki lap terakhir sebagai pemimpin dan berusaha menutupi setiap celah yang mungkin.

Pembalap asal Belgia itu terpeleset, namun tidak menyerah. Namun, pembalap asal Madrid itu bertahan seperti seorang titan. Boscoscuro menempatkan tiga dari rangkaian chasis mereka di posisi empat besar. Kontrasnya adalah Aldeguer, yang akhirnya tanpa meraih poin. Fermín menatap ban depannya dengan tidak percaya setelah balapan selesai.

Kemudian, ‘Alonshow’ pergi merayakannya dan motornya mogok. Mobil medis harus membawanya ke area tertutup dan podium.

Pembalap dari tim SpeedUp itu kemudian memberikan pernyataan. “Saya telah melewati masa sulit. Tidak ada yang percaya pada saya untuk memenangkan kejuaraan, namun sekarang setelah saya berada di posisi pertama, saya yakin bahwa saya bisa berjuang untuk gelar dunia,” ujarnya. “Kami memulai dengan cara terbaik. Ketika semua orang menganggap saya sudah kalah, dan berkata: ‘Mari kita lanjutkan ke pembalap berikutnya, dia sudah mati’, mereka tidak mengenal saya karena saya telah mengalami masa sulit, itu memberi saya kekuatan lebih untuk bangkit. Posisi pertama ini membuat saya berpikir lebih banyak untuk berjuang memperebutkan gelar. Ini pertama kalinya saya menjadi pemimpin, saya harap ini bertahan,” tambahnya.

Sergio sangat senang dengan penampilannya di podium. “Ini balapan yang hebat, saya tidak menyangka bisa berada di posisi depan. Saya sampai di sana, namun saya sangat memaksakan ban depan dan sudah rusak. Saya memberikan segalanya, saya sangat menderita untuk finis di podium, namun saya sangat senang. Kami pantas mendapatkannya, tahun lalu kami melakukan pekerjaan yang hebat,” katanya.

**CLASIFICACIÓN CARRERA MOTO2 QATAR**

Dalam gambar yang disertakan, terlihat senyum kemenangan Alonso López di podium. Kemenangan ini menjadi awal yang baik bagi musim balapnya. Semoga ia dapat mempertahankan performa dan terus bersaing di papan atas kejuaraan.

Related Articles

Leave a Comment

eleven + fourteen =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.