Home News MotoGP Kontroversi di MotoGP 2023: Jorge Martín vs Pecco Bagnaia

Kontroversi di MotoGP 2023: Jorge Martín vs Pecco Bagnaia

by VR46 Fans

MotoGP 2023 Akan Berakhir dengan Kondisi Panas di Cheste

Pada hari Jumat di sirkuit Ricardo Tormo, kita menyaksikan bagaimana Jorge Martín menggunakan strategi yang membuat Pecco Bagnaia frustrasi. Pemimpin klasemen MotoGP ini terlihat gugup. Bahkan, sang juara bertahan tidak berhasil lolos dan harus mengikuti sesi kualifikasi pada hari Sabtu di Q1. Aksi pengejaran yang dilakukan oleh Jorge Martín terhadap pebalap Italia ini telah menimbulkan ketidaknyamanan di tim resmi Ducati.

Davide Tardozzi, manajer tim Ducati, mengecam Jorge Martín dan sekaligus mengkritik Marc Márquez. Tampaknya, ia tidak menyukai permainan mental semacam ini. “Pecco tidak memiliki hari terbaiknya, bukan karena pengejaran Jorge, yang tidak membuat kami khawatir. Hari ini kami hanya kurang ritme. Meskipun begitu, pengejaran itu konyol, seperti hal-hal yang kadang dilakukan oleh Marc, tetapi itu sah secara hukum dan oleh karena itu bisa dilakukan. Saya pikir Martín mencoba untuk menekan lebih banyak dengan ini. Tujuannya adalah untuk memenangkan kedua balapan, mungkin dia akan berhasil, saya tidak tahu. Tujuan kami adalah membawa pulang poin yang kami butuhkan untuk kejuaraan. Biarlah yang terbaik menang,” ujar Tardozzi kepada Sky Sport.

Tardozzi juga melanjutkan, “Saya terus mengkritik situasi tertentu seperti yang saya kritik di masa lalu, karena menurut pendapat saya, dalam kompetisi tingkat tertentu, tidak sesuai dan tidak membangun bagi pembalap. Beberapa situasi di MotoGP membuat saya tertawa.

Namun, Tardozzi menurunkan bobot dari dampak taktik Martín di sirkuit Valencia. “Saya tidak percaya bahwa pengejaran itu memengaruhi Pecco, yang harus kita bantu dengan memberinya motor yang baik. Dia tidak senang sejak pagi ini, lebih merupakan kesalahan kami daripada kesalahannya. Sabtu ini dia akan cepat tanpa keraguan. Kami belum menemukan apa yang dia butuhkan untuk percaya diri, terutama saat masuk ke tikungan. Malam ini kami akan menganalisis semua data dan kami berharap menemukan solusi yang memuaskan Pecco untuk Sabtu. Hari ini bukanlah hari yang baik bagi kami. Kami terkejut, kami tidak mengharapkan menemui kesulitan seperti ini. Kami pikir kami akan berada di antara 10 besar, kami harus memahami mengapa kami berada di Q1,” tegasnya.

Zasca dari Aleix Espargar

Di sisi lain, Tardozzi telah menciptakan momen tegang yang membuat Aleix Espargar kesal. Pembalap Aprilia ini, yang memiliki persahabatan yang baik dengan Martín, mengkritik tindakan sang bos Ducati yang menghalangi langkah pebalap Pramac saat keluar dari pit.

“Apa yang dilakukan Jorge dan Pecco bukan hal yang luar biasa. Pecco memiliki lintasan yang kosong setelah Fabio dan dia tidak berhasil mencatat waktu putaran tercepat. Jorge hanya mencoba membuatnya gugup. Saya tidak suka melihat anggota tim Ducati melakukan apa yang mereka lakukan beberapa tahun lalu di Moto3 dan mereka diusir dari sana. Itulah satu-satunya hal negatif dari hari ini,” tegas Espargar. Nomor 41 itu merujuk pada insiden yang terjadi pada tahun 2022. Saat GP Aragon, dua mekanik dari Max Racing melakukan manuver yang merugikan Adrin Fernández. Mereka jelas dihukum atas insiden tersebut.

Dengan kondisi yang semakin memanas, persaingan di MotoGP 2023 semakin menarik untuk diikuti. Bagaimana kelanjutan dari perseteruan antara Jorge Martín dan Pecco Bagnaia? Kita tunggu saja hasilnya di balapan selanjutnya.

Related Articles

Leave a Comment

18 − 16 =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.