Home News MotoGP Honda dan Yamaha Berencana 22 Tes Privat MotoGP

Honda dan Yamaha Berencana 22 Tes Privat MotoGP

by Dita
joan mir repsol honda team

Honda dan Yamaha Mendapatkan Keuntungan dari Sistem Konsesi Baru MotoGP

Musim balap MotoGP 2023 menjadi awal yang menantang bagi Honda dan Yamaha setelah hasil buruk yang mereka alami tahun lalu. Namun, kini keduanya mendapatkan keuntungan dari serangkaian keuntungan yang telah disetujui oleh pabrikan lain dan berbagai badan yang mengorganisir dan membuat peraturan kejuaraan ini.

Sebagai konsekuensi dari hasil buruk mereka tahun lalu, baik Honda dan Yamaha – dua merek Jepang yang ada di kejuaraan ini – akan mendapatkan keuntungan dari serangkaian keuntungan yang telah disetujui oleh pabrikan lain dan berbagai badan yang mengorganisir dan membuat peraturan kejuaraan ini.

Poin yang menguntungkan Yamaha dan Honda adalah kemungkinan untuk melakukan tes privat sebanyak yang mereka inginkan dengan pembalap mereka. Hal ini memberi kesempatan bagi kedua tim untuk terus mengembangkan mesin sepanjang musim sementara pengembangan pabrikan lain dihentikan.

Honda telah memutuskan untuk menempatkan fokus utamanya pada pengujian. Motorsport.com telah mengetahui bahwa mereka telah merencanakan kalender tes pribadi yang dapat terdiri dari hingga 22 kali pengujian. Meskipun ini hanyalah rencana awal yang kemungkinan besar tidak akan dilakukan sepenuhnya, namun ini menunjukkan komitmen Honda dalam pengembangan mesin mereka.

Selain itu, baik Joan Mir dan Luca Marini, dua pembalap yang berbagi garasi dengan tim HRC, dapat mengambil bagian dalam semua tes ini. Namun, dimulainya kejuaraan akan membuat partisipasi mereka jauh lebih rumit, terutama mengingat musim ini akan mencakup 22 balapan, dengan balapan sprint di setiap akhir pekan GP.

Honda ingin mengambil keuntungan dari sistem konsesi baru MotoGP dengan menjadwalkan total hingga 22 tes privat sepanjang tahun ini. Hal ini menunjukkan komitmen Honda dalam pengembangan mesin mereka.

Meskipun demikian, tim satelit LCR, yang akan dibalap oleh Johann Zarco dan Takaaki Nakagami tahun ini, menawarkan diri kepada Honda untuk berkontribusi dalam pengembangan motor baru, namun saat ini tidak ada rencana untuk menggunakannya untuk uji coba privat.

Minggu depan, para anggota tim penguji dan LCR akan melakukan perjalanan ke Tokyo untuk mengambil bagian dalam ‘sekolah’ tradisional, di mana para teknisi akan membiasakan diri dengan motor 2024. Setelah kontak awal tersebut, Bradl dan tim penguji akan melakukan perjalanan ke Jerez untuk melakukan tes pertama, bersama dengan tim-tim World Superbike, pada 22 Januari.

Itu akan bertepatan dengan presentasi resmi anggota garasi HRC di Jepang, sebelum penggeledahan bersama di Sepang pada minggu pertama Februari, yang akan dihadiri oleh Mir dan Marini.

Dengan berbagai rencana dan upaya yang dilakukan oleh Honda, diharapkan bahwa mereka dapat memperbaiki hasil buruk mereka tahun lalu dan kembali bersaing di papan atas MotoGP. Semua mata akan tertuju pada bagaimana Honda dan Yamaha akan memanfaatkan keuntungan yang mereka dapatkan dari sistem konsesi baru MotoGP ini.

Related Articles

Leave a Comment

6 − five =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.