Home News MotoGP Kecelakaan MotoGP 2023: Apakah Sprint yang Disalahkan?

Kecelakaan MotoGP 2023: Apakah Sprint yang Disalahkan?

by Dita
motogp indian gp 2023 race sta 2

Musim balap MotoGP tahun 2023 telah menjadi sorotan utama bagi para penggemar dan pihak terkait. Bukan hanya karena jumlah kecelakaan yang meningkat, tetapi juga karena perkenalan balapan sprint yang menjadi topik hangat dalam dunia balap motor. Melihat data kecelakaan pada tahun 2023 menunjukkan bahwa musim ini memiliki jumlah kecelakaan paling banyak dalam satu dekade terakhir. Namun, apakah sprint bisa sepenuhnya disalahkan untuk hal ini?

Suka atau tidak suka, balapan sprint akan tetap ada di MotoGP. Perkenalannya mungkin mendadak dan luar biasa, tetapi tujuan utamanya adalah untuk membuat lebih banyak orang tertarik pada seri ini. Dan melihat angka-angka dari sisi lintasan untuk tahun 2023 menunjukkan bahwa memang demikianlah yang terjadi. Dari 20 putaran yang diselenggarakan pada tahun 2023, 15 acara menunjukkan peningkatan jumlah penonton pada hari Sabtu dibandingkan tahun 2022. Sisanya, angka Austin tidak tersedia, India adalah acara pertama kalinya, Indonesia dan Argentina sedikit menurun, sementara jadwal Australia diubah karena cuaca, yang berarti GP berlangsung pada hari Sabtu. Secara keseluruhan, 16 acara telah mencapai angka 2022.

Musim 2022 masih dalam masa-masa sulit akibat pandemi COVID, sehingga beberapa acara kemungkinan besar terpengaruh oleh hal tersebut. GP Prancis mencatat rekor penonton terbanyak sepanjang masa, yaitu 278.805 orang tahun lalu. Namun Prancis memiliki dua pembalap yang sangat populer dan promosi Claude Michy untuk acara ini – serta efektivitas biaya bagi para penonton pada umumnya – selalu menjadikan Le Mans sebagai pengecualian daripada aturan.

MotoGP menambahkan alternatif hiburan pada latihan keempat bertepatan dengan tahun yang penuh dengan kehadiran penonton di pinggir lintasan. Maka, Dorna Sports layak mendapat pujian atas upayanya untuk mengembangkan seri yang berjalan stagnan dalam beberapa tahun terakhir. Namun, fakta bahwa tidak satu pun dari 39 balapan yang diselenggarakan pada 2023 baik dalam format sprint atau grand prix yang menampilkan seluruh grid 2023 adalah statistik yang mengkhawatirkan, yang muncul bersamaan dengan tahun lalu yang menjadi kampanye dengan kecelakaan tertinggi dalam lebih dari satu dekade.

Sebanyak 358 kecelakaan terjadi di kelas MotoGP selama 20 putaran musim tahun lalu dari sampel yang diberikan kepada media oleh Dorna sejak tahun 2010. Tahun itu merupakan jumlah terendah dalam rentang waktu tersebut, yaitu 134 – ketika hanya 17 pembalap yang turun di 18 ronde, dibandingkan dengan 22 pembalap pada musim lalu. Dibandingkan dengan tahun 2022 dengan 335 kecelakaan, hanya ada peningkatan 23 kecelakaan. Dari total keseluruhan tahun ini, 49 di antaranya terjadi dalam sprint. Dari sembilan pembalap yang absen dalam balapan tahun lalu, lima di antaranya mengalami cedera saat sprint; Enea Bastianini di Portugal, Luca Marini di India, Miguel Oliveira di Qatar, Joan Mir di Argentina, dan Alex Rins di Italia.

Bastianini adalah korban pertama dari balapan sprint pada tahun 2023 ketika ia mengalami cedera dalam debutnya bersama tim Ducati. Namun, sebagian besar kecelakaan masih terjadi di grand prix – total 86 kecelakaan. Sepanjang musim, kami melihat banyak kecelakaan di awal balapan. Ini bukan masalah sprint, tetapi satu statistik kecelakaan mungkin menunjukkan mengapa hal ini terjadi – dan peningkatan jumlah jatuh secara keseluruhan pada tahun 2023 – setidaknya sebagian disebabkan oleh kerangka kerja sprint.

Di sesi kedua pada hari Jumat – yang ditetapkan sebagai FP2 pra-GP Inggris ketika waktu gabungan di akhir FP2 menentukan siapa yang langsung lolos ke Q2 dan kemudian sebagai Latihan di Silverstone, di mana itu adalah satu-satunya sesi yang menentukan hal ini – terdapat 108 kecelakaan (65 di FP2 dan 43 di Latihan). Pada tahun 2022, hanya ada 50 kecelakaan di sesi Jumat sore – ketika waktu gabungan di akhir FP3 menentukan grup kualifikasi. FP2 dan FP3 pada tahun 2022 digabungkan untuk menghasilkan 118 kali jatuh, dengan 68 kali di FP3. Format sprint yang baru lebih menekankan pada hari Jumat. Finis di luar 10 besar bisa menjadi bencana bagi sisa akhir pekan Anda jika Anda tidak bisa lolos dari Q1 – bukan hal yang berarti lagi dalam kejuaraan yang diperebutkan dengan ketat seperti MotoGP sekarang.

Salah satu korban terbesar dari format baru ini adalah pembalap Tech3 GasGas, Pol Espargaro. Ia mengalami cedera parah dalam sebuah kecelakaan yang mengerikan pada tahap akhir FP2 di Portugal saat ia sedang mempersiapkan diri untuk masuk ke Q2. Dia tidak akan terlihat lagi hingga GP Inggris bulan Agustus dan kemudian kehilangan tunggangannya untuk tahun 2024.

“Pergeseran ke latihan kedua untuk menentukan grup kualifikasi dari GP Inggris dan seterusnya dilakukan setelah para pembalap memprotes tekanan yang mereka rasakan dan merasa bahwa langkah ini adalah demi keselamatan. Jumlah kecelakaan dalam Latihan yang baru ditentukan dari Silverstone dan seterusnya (yang berlangsung selama 12 putaran) mencatatkan satu kecelakaan lebih banyak daripada 20 putaran FP1, 11 lebih banyak daripada 20 putaran perebutan posisi terdepan di Q2, dan hanya enam lebih sedikit daripada 19 putaran sprint (Australia dibatalkan karena cuaca buruk).

Peningkatan jumlah kecelakaan di tahun 2023 tidak bisa sepenuhnya disalahkan pada format sprint. Aturan tekanan ban yang baru, terutama pada bagian depan, ditambah dengan peningkatan aerodinamika yang dihasilkan oleh motor-motor modern membuat proses menyalip menjadi lebih sulit. Efek sampingnya sangat banyak. Jendela yang sempit di depan bagian depan menjadi genting di bawah peraturan tekanan yang baru menyebabkan kebutuhan untuk keluar dari udara kotor dengan cepat; kesulitan untuk menyalip tidak hanya membuat ban depan Anda berada di garis tembak, tetapi juga membuat Anda lebih sulit untuk membuat kemajuan di lapangan. Dan kebutuhan untuk mendorong lebih keras untuk bergerak meningkatkan tekanan pada ban depan Anda dan juga meningkatkan kemungkinan terjadinya kecelakaan.

Tetapi sprint berarti pembalap harus melalui ini dua kali setiap akhir pekan. Jadi, sekali lagi, meski format baru tidak bisa sepenuhnya disalahkan atas meningkatnya jumlah kecelakaan, pasti ada sebab akibat yang tidak bisa diabaikan.

Fabio Quartararo percaya bahwa sprint tidak kalah melelahkan dengan balapan utama dan menganggap status permanen mereka di kalender sebagai masalah besar. “Ini bukan kebetulan, ini masalah besar,” kata juara dunia 2021 Fabio Quartararo pada November lalu saat berbicara tentang fakta bahwa tidak ada balapan pada 2023 yang menampilkan grid penuh. “Saya pikir ini sudah menjadi olahraga yang berbahaya, tetapi sebagai pembalap saya bisa menjamin Anda bahwa dalam balapan sprint Anda akan lebih lelah dalam sprint daripada balapan panjang. “Dan secara fisik, motor yang kami gunakan selalu lebih menguras tenaga dan saya rasa kami tidak membutuhkan satu balapan sprint di setiap GP. Anda berada di Valencia, ini adalah akhir musim, Anda tahu bahwa sirkuit ini selalu penuh. Jadi, mengapa Anda ingin menambahkan satu lagi pada hari Sabtu?

Pendapat Quartararo diamini oleh sejumlah rider, namun ada juga yang berpendapat sebaliknya. Itulah sifat manusia – tidak ada keputusan yang bisa memuaskan semua orang. Biasanya dalam olahraga motor, opini Anda dibuat dari sudut pandang posisi Anda saat mengibarkan bendera start.

Seperti yang telah disebutkan, MotoGP mengalami peningkatan jumlah penonton pada hari Sabtu di tahun 2023 dibandingkan tahun sebelumnya. Dalam hal ini, format sprint telah sukses. Dan dari perspektif itu, Anda tidak bisa membantah bahwa kejuaraan ini tetap berjalan dengan format sprint seperti saat ini. Namun, yang menonjol dari fakta bahwa tidak ada pembalap dari grid 2023 yang hadir di setiap balapan, adalah bahwa mereka masih akan muncul dalam tayangan video pembuka yang diputar di tayangan dunia beberapa menit sebelum lampu padam. Cedera bisa saja terjadi di MotoGP, tetapi membangun merek di belakang wajah-wajah yang tidak pernah dilihat oleh para penggemar bukanlah praktik yang berkelanjutan.

Mengurangi jumlah sprint per musim tidak hanya akan menambah variasi dalam kejuaraan, memberikan pertaruhan tambahan pada saat-saat kritis dalam kampanye, tetapi hampir pasti akan berdampak pada jumlah kecelakaan yang saat ini terjadi. Akankah MotoGP mengalami tren kecelakaan yang sama di tahun kedua format balapan sprint musim ini? Hanya waktu yang akan menjawabnya. Semoga keputusan yang diambil oleh pihak terkait dapat membawa perubahan yang positif demi keselamatan para pembalap dan kelangsungan kejuaraan MotoGP.

Related Articles

Leave a Comment

7 + six =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.