Home News MotoGP Adrian Newey MotoGP: Ducati Siap Bersaing di Tahun 2024

Adrian Newey MotoGP: Ducati Siap Bersaing di Tahun 2024

by Dita

Ducati: Strategi Menjaga Dominasi di MotoGP

Pada ulang tahun ke-10 kedatangannya di perusahaan Bolognese, sang insinyur telah mengumpulkan pengaruhnya, di dalam timnya dan di kejuaraan, hingga banyak orang menganggapnya sebagai Adrian Newey dalam kompetisi ini. Setelah memecahkan banyak rekor musim lalu, Ducati akan menghadapi tahun 2024 dengan kekuatan penuh dan dengan aset tambahan dari Marc Marquez, yang telah melepaskan tahun terakhir dari kontrak jutaan dolar yang menghubungkannya dengan Honda, untuk mengendarai salah satu motor Dall’Igna. Luigi Dall’Igna berbicara dengan Motorsport.com hanya seminggu sebelum dimulainya acara presentasi Ducati, yang tahun ini akan memperebutkan gelar MotoGP ketiganya, gelar keempat dalam sejarah merek Borgo Panigale.

Pertama-tama, kita akan membahas tentang bagaimana Ducati menghadapi tahun 2024 dengan kekuatan penuh. Ducati, yang telah memecahkan banyak rekor musim lalu, akan memperebutkan gelar MotoGP ketiganya, gelar keempat dalam sejarah merek Borgo Panigale. Tahun depan Marc Marquez, yang dianggap banyak orang sebagai Max Verstappen-nya MotoGP, akan bergabung dengan Ducati. Tidakkah Anda pikir ada risiko bahwa orang akan lebih sedikit membicarakan motornya dan lebih banyak membicarakan Marquez? Tujuan saya adalah menang, dan saya harus mencoba membuat Ducati melakukannya selama mungkin. Itulah tujuan dari pekerjaan saya. Saya tidak egosentris dalam hal ini. Saya tidak hanya melihat Ducati yang menang, tetapi juga kemenangan bersama dengan rider dan tim. Kami adalah sebuah tim. Saya tidak pernah berpikir apakah pembalap atau motornya yang lebih penting. Satu-satunya hal yang penting adalah, di akhir musim, siapa pun yang memenangkan gelar yang paling penting adalah dengan mengendarai Ducati.

Kemudian, kita akan membahas tentang bagaimana Ducati mempertahankan posisinya di puncak MotoGP. Ducati akan menghadapi tahun 2024 dengan kekuatan penuh dan dengan aset tambahan dari Marc Marquez, yang telah melepaskan tahun terakhir dari kontrak jutaan dolar yang menghubungkannya dengan Honda, untuk mengendarai salah satu motor Dall’Igna. Luigi Dall’Igna berbicara dengan Motorsport.com hanya seminggu sebelum dimulainya acara presentasi Ducati, yang tahun ini akan memperebutkan gelar MotoGP ketiganya, gelar keempat dalam sejarah merek Borgo Panigale. Apakah ini merupakan Natal yang paling tenang dalam hidup Anda? Luigi Dall’Igna (LD): Sebenarnya, saya adalah orang yang, ketika saya berhenti bekerja, saya mematikannya. Ketika saya bersama teman-teman, saya menutup jendela dan menikmatinya. Natal kali ini merupakan Natal yang tenang, tetapi begitu juga tahun lalu. Banyak orang membandingkan Anda dengan Adrian Newey, kepala departemen teknis Red Bull di Formula 1, karena pengaruh yang Anda miliki di MotoGP. Namun, dengan motor Anda, bukan hanya satu pembalap yang menang, tapi banyak. Apakah itu membuat Anda berada di level yang lebih tinggi? Itu tidak mungkin. Newey adalah seorang legenda. Fakta bahwa ada orang yang membandingkan saya dengannya saja sudah cukup memuaskan saya. Tapi mobil dan motor adalah dua dunia yang sama sekali berbeda.

Terakhir, kita akan membahas tentang strategi Ducati dalam menghadapi persaingan di MotoGP. Mengapa Ducati mendaftar untuk diperkenalkannya sistem konsesi, mendukung Yamaha dan Honda, ketika Ducati telah dengan jelas menyatakan penentangannya? Kami tidak menentangnya. Faktanya, kami selalu mendukung untuk membantu mereka. Dari sudut pandang saya, setiap kali sebuah pabrikan mengalami kesulitan, selalu tepat untuk membantu mereka untuk berkembang, untuk membantu mereka mengejar ketertinggalan dari pabrikan lain yang sudah lebih dulu menang. Saya sepenuhnya menentang pemberian konsesi kepada Aprilia dan KTM. Yang pertama memenangkan dua balapan, dan yang kedua naik podium di hampir semua balapan di bagian terakhir musim ini. Saya tak mengerti mengapa kami harus memberi mereka kemudahan. Tapi kesepakatannya dua arah, dan Ducati menandatanganinya. Kami menerima konsesi tersebut karena kami pikir lebih penting untuk membantu Yamaha dan Honda daripada ketidakpuasan kami atas keuntungan yang didapat Aprilia dan KTM.

Dalam artikel ini, kita telah membahas bagaimana Ducati menghadapi tahun 2024 dengan kekuatan penuh, bagaimana mereka mempertahankan posisinya di puncak MotoGP, dan strategi mereka dalam menghadapi persaingan di MotoGP. Dengan Marc Marquez sebagai aset tambahan, Ducati berharap untuk memenangkan gelar MotoGP ketiganya, gelar keempat dalam sejarah merek Borgo Panigale. Meskipun banyak orang membandingkan Luigi Dall’Igna dengan Adrian Newey, ia tetap rendah hati dan fokus pada tujuan utama: memenangkan kejuaraan bersama dengan rider dan tim. Ducati juga menerima konsesi untuk membantu Yamaha dan Honda, meskipun mereka menentang pemberian konsesi kepada Aprilia dan KTM. Dengan strategi yang kuat dan fokus pada kemenangan, Ducati siap untuk menghadapi tahun 2024 dengan keyakinan penuh.

Related Articles

Leave a Comment

five × 1 =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.