Home News MotoGP Aerodinamika di MotoGP: Kritik dan Perkembangan Terbaru

Aerodinamika di MotoGP: Kritik dan Perkembangan Terbaru

by Dita

MotoGP semakin bergantung pada aerodinamika sejak Ducati memperkenalkan winglet pada Desmosedici musim 2015. Dari saat itu, aerodinamika menjadi arena pertarungan utama dalam perlombaan untuk membangun motor tercepat. Meskipun pengembangan aero telah menjadi bahan kritikan dari berbagai pihak, beberapa pabrikan tampaknya meningkatkannya tahun ini setelah menguji coba berbagai perangkat baru di Malaysia.

Aprilia memulai debutnya dengan bentuk sayap belakang yang unik sebagai bagian dari RS-GP yang telah dirombak. Honda menampilkan versi upgrade dari desain ‘stegosaurus’ di bagian belakang motornya. Ducati menguji coba fairing baru di sisi samping Desmosedici, sementara KTM dan Yamaha juga memperkenalkan paket aero baru di Sepang untuk bersaing dengan para pesaingnya.

Marquez, yang meninggalkan tim pabrikan Honda ke Gresini pada musim dingin, tidak terkesan dengan apa yang ia lihat di Malaysia akhir pekan lalu. Ia mengatakan bahwa MotoGP tidak melakukan hal yang benar dengan mengikuti jejak Formula 1 dan terlalu fokus pada aero. “Ketika saya melihat beberapa foto dari penggeledahan dan beberapa aerodinamika baru, itu terlihat seperti Formula 1,” katanya. “Bagi saya, saya tidak suka dengan hal itu, tetapi itulah yang mereka lakukan dan peraturan mengizinkannya, jadi mereka akan pergi ke sana. “Tapi, ketika saya melihat bahwa setiap kali kami semakin banyak melakukan aerodinamika, secara pribadi saya tidak suka (dengan hal itu). Tapi, Anda harus beradaptasi.”

Dorongan untuk memasukkan lebih banyak elemen aero telah berdampak buruk pada kualitas balapan, yang dulunya merupakan salah satu poin terkuat dari seri ini. Namun hal itu tidak menghentikan para pabrikan untuk bereksperimen dengan lebih banyak elemen aero pada motor mereka dalam balapan untuk mendapatkan performa yang lebih baik, terutama setelah kesuksesan yang dinikmati Ducati dengan menjadi yang terdepan dalam persaingan di bidang ini.

Marquez mengatakan MotoGP akan mampu menampilkan performa yang lebih baik jika para pabrikan mendedikasikan sumber daya untuk mengembangkan area lain pada motor, termasuk sasis dan mesin, serta beralih dari aerodinamika. “Ini adalah sebuah kompromi, tetapi ketika Anda berbicara tentang aerodinamika, akan lebih sulit untuk mengikuti motor dan menyalip,” jelasnya. “Inilah yang terjadi pada Formula 1. Di MotoGP, kami memiliki hal yang baik karena kami dapat bertarung dalam kelompok besar, tetapi sekarang jika Anda akan lebih banyak menggunakan aerodinamika… “Jadi saya akan lebih memilih untuk mengembangkan area sasis, ban dan mesin, daripada aerodinamika, tetapi itu akan mempengaruhi pertunjukan yang merupakan balapan utama. Untuk pertunjukan, tidak masalah jika Anda tiga persepuluh lebih cepat atau 0,3 lebih lambat. Orang-orang ingin melihat aksi menyalip.”

Para pembalap dan pabrikan MotoGP harus mempertimbangkan kembali pengembangan aerodinamika pada motor mereka. Dengan semakin banyaknya elemen aero yang ditambahkan, hal ini dapat berdampak negatif pada kualitas balapan dan kemampuan para pembalap untuk saling menyalip. Hal ini juga dapat mengubah fokus pengembangan motor dari area lain yang mungkin lebih penting untuk performa keseluruhan, seperti sasis dan mesin.

Pabrikan dan pengembang motor harus memperhatikan kritik dan masukan dari para pembalap, seperti yang disampaikan oleh Marquez. Dengan memperhatikan kekhawatiran para pembalap, pabrikan dapat lebih memprioritaskan pengembangan pada area lain yang mungkin lebih berdampak pada performa keseluruhan motor.

MotoGP adalah ajang balapan yang sangat dinamis dan kompetitif, dan pengembangan motor yang tepat dapat membuat persaingan semakin ketat dan menarik. Oleh karena itu, para pabrikan harus memastikan bahwa pengembangan motor mereka tidak hanya berfokus pada aerodinamika, tetapi juga memperhatikan area lain yang dapat meningkatkan performa secara keseluruhan.

Dengan demikian, MotoGP dapat tetap mempertahankan kualitas balapan yang tinggi dan menarik bagi para penggemar, sambil tetap memberikan tantangan yang sesuai bagi para pembalap. Dengan pendekatan yang seimbang dalam pengembangan motor, MotoGP dapat tetap menjadi salah satu ajang balapan paling menarik dan kompetitif di dunia.

Related Articles

Leave a Comment

3 × four =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.