Home News MotoGP Pedro Acosta: Tantangan Baru di MotoGP

Pedro Acosta: Tantangan Baru di MotoGP

by VR46 Fans
17065313813062

Pedro Acosta: Siap Belajar dan Beradaptasi di MotoGP

Pedro Acosta, pebalap muda asal Spanyol, telah memilih untuk menjalani tahun pertamanya di MotoGP dengan profil yang rendah. Dia menolak untuk memberikan target khusus untuk kampanyenya dan hanya berbicara tentang belajar. Namun, dia menyadari ekspektasi yang ada terhadap dirinya, baik di KTM-GasGas maupun di MotoGP.

Preparasi untuk MotoGP

Pedro Acosta mengungkapkan bahwa persiapan yang dilakukannya tidak mengalami perubahan yang signifikan. Dia mengatakan, “Persiapan tidak berubah begitu banyak, karena pada akhirnya, saya fokus pada hal-hal yang perlu diperbaiki yang saya lihat di Valencia ada area yang perlu diperbaiki. Saya fokus pada hal itu, meskipun saya tidak latihan dengan motor tersebut dan tidak sama, saya melihat bahwa di titik-titik tersebut saya memperbaiki dan itulah yang membuat saya merasa termotivasi sepanjang musim dingin. Secara fisik, kami telah bekerja keras di bahu, dada… semua hal ini kami lihat telah meningkat, itu adalah tujuan saya, untuk mendapatkan sedikit lebih banyak massa. Selama tahun ini, saya ingin mendapatkan dua kilogram lagi, karena saya melihat pembalap seperti Augusto, Jack (Miller), atau Brad (Binder), yang jauh lebih tinggi dari saya dan saya merasa sedikit, bukan dalam kesulitan, tetapi, saya merasa lebih kecil. Saya harus menyeimbangkan kelebihan atau kekurangan dari memiliki lengan yang lebih pendek atau kaki. Saya senang dengan perubahan yang kami lakukan.”

Invierno panjang tanpa motor

Pedro Acosta juga mengakui bahwa masa libur musim dingin terasa panjang baginya. Dia mengungkapkan, “Masa libur terasa panjang. Meskipun begitu singkat, tapi terasa sangat panjang. Saya selesai di Valencia dan saya menjalani operasi untuk mengeluarkan sekrup dari femur, saya membutuhkan waktu sedikit lama untuk pulih karena infeksi ringan di luka, tapi semuanya sembuh dengan baik. Saya mulai berlatih dan saya merasa, ‘Bro, masih ada sebulan lagi sebelum kita pergi’.”

Berkompetisi untuk podium atau kemenangan sejak awal

Pedro Acosta menyadari bahwa membicarakan hasil saat dia baru saja naik sepeda motor sekali adalah terlalu dini. Dia mengatakan, “Masalahnya adalah kita sedang membicarakan hasil ketika saya baru naik sepeda motor sekali. Masih terlalu dini untuk bicara. Memang telah banyak ekspektasi, banyak harapan pada diri saya setelah semua yang terjadi. Satu-satunya tahun di mana saya bicara tentang hasil adalah tahun terburuk, tahun 2022. Saya tidak bisa mengatakan banyak tentang hasil, tujuan, atau apa yang akan membuat saya puas, karena saya tidak tahu. Kami harus belajar banyak hal, karena bahkan jika saya melakukan dengan baik di Qatar, itu bukan hasil yang realistis, akan ada dua hari uji coba, ditambah tiga latihan di balapan, saya ingin belajar bagaimana mengelola elektronik, bagaimana memberikan ‘holeshot’ (perangkat untuk menurunkan sepeda motor) lebih cepat dan mantap.”

Nomor ’37’ milik Augusto

Pedro Acosta juga menyadari bahwa persaingan dengan Augusto Fernandez akan terus berlanjut. Dia mengatakan, “Itu akan menjadi pertarungan yang terus-menerus, tapi apa yang bisa kita lakukan. Kita harus menghormati hal-hal tersebut. Saya ingin mereka menghormati hal-hal saya juga.”

Marc Márquez, kandidat juara

Pedro Acosta juga memberikan pandangannya tentang Marc Márquez sebagai kandidat juara. Dia mengatakan, “Semua orang tahu siapa Marc Márquez dan apa yang telah dia lakukan. Jika dia melakukannya dengan baik, itu tidak akan menjadi kejutan, pasti dia akan berada di depan. Kita melihat itu di uji coba Valencia, dia berada di depan dan memiliki ritme. Saya pikir kita melihat Marc Márquez yang lebih tenang dalam tujuh tahun terakhir, karena dia tidak terlibat dalam masalah apapun. Kita tidak melihatnya agresif. Itu awal yang bagus.”

Menyalin telemetri

Pedro Acosta juga berbicara tentang bagaimana dia dan timnya dapat belajar dari telemetri. Dia mengatakan, “Grup KTM dan GasGas berada pada titik perbaikan terus-menerus. Ini sedikit membantu kita agar semuanya berjalan dengan baik dan lebih efisien. Anda bisa melihat ribuan kali bagaimana Leo Messi bermain dan tidak pernah berhasil bermain seperti Messi. Apakah Anda dapat menyalinnya? Tentu, semua hal bisa disalin dalam hidup, tetapi tidak semudah itu.”

Hubungan dengan Aleix dan Jorge Martín

Pedro Acosta juga berbicara tentang hubungannya dengan Aleix dan Jorge Martín. Dia mengungkapkan, “Hal ini tentang berbagi manajer, kita harus memperlakukannya dengan hati-hati. Mereka bertiga berada di Andorra; saya, di Murcia. Ketika saya tiba, saya masih sangat muda dan sangat pemalu. Saya mulai memiliki hubungan dengan mereka tahun lalu, sama seperti dengan Albert (Valera). Saya melihat mereka dari balapan ke balapan dan mereka, setiap hari. Sulit bagi saya untuk datang dan bertanya kepada seseorang yang sedang bersaing dengan saya: ‘Bro, bagaimana menurutmu’. Setiap orang akan memiliki sudut pandangnya sendiri. Saya tidak yakin bahwa saya akan membagi hal-hal tersebut.”

Adaptasi

Pedro Acosta juga berbicara tentang adaptasi terhadap gaya balapan di kelas MotoGP. Dia mengatakan, “Di Valencia, kami melihat bahwa kami perlu mengejar seperti beberapa pembalap MotoGP, menyesuaikan hal-hal seperti jok, penahan kaki, tombol-tombol, agar nyaman. Kami akan fokus pada hal itu, menyesuaikan sepeda motor, agar nyaman. Memiliki Pedros dan Pol akan membantu kami untuk terus memperbaiki.”

Kontrak masa depan

Pedro Acosta juga memberikan pandangannya tentang kontrak masa depannya. Dia mengatakan, “Saya sudah mengatakan hal ini di Moto2 tentang motor apa yang akan saya naiki. Ini ditangani oleh manajer saya. Saya merasa tenang dengan KTM. Saya tahu bahwa jika bukan dua bulan, akan tiga atau empat bulan, atau akhir tahun, tapi kita akan tahu sesuatu. Saya sudah yakin, tapi di Valencia kehidupan membuktikan bahwa ini adalah tempat saya dan di sinilah saya harus tinggal, di dalam KTM. Itu hanya masalah waktu untuk memutuskan apa yang akan kita lakukan.”

Dari pernyataan Pedro Acosta, terlihat bahwa dia siap untuk belajar dan beradaptasi di kelas MotoGP. Meskipun dia menolak untuk memberikan target khusus, namun semangat dan tekadnya untuk berkembang terlihat jelas. Dengan sikap rendah hati dan fokus pada perbaikan, Pedro Acosta siap untuk menaklukkan tantangan di MotoGP. Semoga dia bisa meraih kesuksesan di kelas tertinggi balap motor dunia.

Related Articles

Leave a Comment

four × 2 =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.