Home News MotoGP Pedro Acosta: Podio Historis di MotoGP

Pedro Acosta: Podio Historis di MotoGP

by VR46 Fans
17113088006638

Pedro Acosta Kembali Menjadi Sensasi di MotoGP

Pedro Acosta kembali menunjukkan performa impresifnya di MotoGP. Balapan yang luar biasa membuatnya berhasil naik podium, dalam perlombaan kedua di kelas utama. Bahkan, pembalap asal Murcia ini mencatatkan sejarah sebagai pembalap ketiga termuda dalam sejarah yang berhasil mencapai prestasi tersebut. Sang “Tiburón de Mazarrón” meraih pencapaian tersebut pada usia 19 tahun dan 304 hari. Pembalap termuda yang berhasil naik podium sebelumnya adalah Randy Mamola, yang melakukannya pada usia 19 tahun dan 261 hari, dan yang kedua adalah Eduardo Salatino, pada usia 19 tahun dan 274 hari.

Podium Bersejarah

Pedro Acosta memberikan komentarnya usai balapan, “Hasilnya sangat bagus. Saya tidak tahu bagaimana saya bisa mencapainya, saya tidak mengharapkannya sepanjang akhir pekan ini. Jadi, saya sangat senang.”

Ringkasan Balapan

Acosta menjelaskan, “Balapan dimulai sejak sesi pemanasan. Kami mencoba sesuatu yang berbeda, terutama untuk start, karena start kemarin adalah bencana. Saat saya melihat rekaman video, saya berada di posisi ke-15 di tikungan ketiga. Jadi, seperti yang saya katakan kepada mereka: ‘Jika kita tidak memperbaiki ini, saya harus start di posisi pertama setiap balapan untuk bisa finis di posisi ketujuh.’ Memang kami berhasil sedikit memperbaiki start. Saya masih sedikit kesulitan melepaskan perangkat untuk menurunkan motor dari depan, jadi saya harus sedikit lebih keras mengerem bagian depan dan Marc serta Brad berhasil melewati saya.”

Konsistensi dan Pengelolaan

“Saya mencoba untuk konsisten, terutama berusaha untuk memulai beberapa lap awal dengan tenang agar tidak terlalu memanasnya ban belakang. Saya pikir itulah yang terjadi di Qatar. Melihat bagaimana lawan-lawan bermain dengan tubuh, mencoba sedikit meniru agar tidak merusak ban sekali lagi. Banyak putaran di belakang Pecco membantu saya untuk mempelajari apa yang dia lakukan dengan tubuh, motor, kemiringan… Nah, sedikit demi sedikit kami berhasil maju.”

Lebih Baik di Hari Minggu daripada Sabtu

“Kami tahu bahwa balapan ini lebih normal bagi kami, karena Sprint sedikit sulit bagi kami. Terutama karena konfigurasi motor, kami perlu agar motor lebih stabil di atas tanah. Juga dari segi mentalitas, saya sudah terbiasa bertarung dalam balapan yang panjang dengan bahan bakar penuh. Saya pikir kami harus memperbaiki Sprint, tapi untuk balapan kami sudah siap.”

Sukses Tanpa Melakukan Uji Coba Sebelumnya

“Semuanya berjalan dengan baik, tetapi seperti di Amerika akan ada ujian lain, di Jerez akan ada ujian lain… Pada akhirnya, sampai kami sampai di Malaysia, yang merupakan sirkuit di mana kami sudah melakukan uji coba, masih ada waktu. Tapi, saya pikir tim ini mengelolanya dengan sangat baik. Saya tahu saya bukan orang yang paling mudah didekati selama akhir pekan balapan, saya mudah tersinggung. Mereka membimbing saya ke arah yang benar, mereka bekerja keras di sore hari dan malam hari. Setiap kali saya bangun, saya memiliki dua puluh pesan dari teknisi dan insinyur tentang hal-hal yang perlu diperbaiki. Jadi, ketika kami keluar ke lintasan keesokan harinya, kami sudah memiliki hal-hal yang jelas atau prioritas. Banyak hal tidak mudah, jadi saya pikir mereka juga melakukan pekerjaan yang bagus.”

Primera KTM

“Tentu saja, hal ini belum menunjukkan apa pun. Ini bukanlah kemenangan, pada akhirnya kami harus melihat bagaimana Binder berlomba musim lalu. Di sini dia mengalami kesulitan tahun lalu dan sepanjang akhir pekan ini. Akan ada sirkuit yang lebih menguntungkan baginya. Jack sedang menunjukkan performa hebat sepanjang akhir pekan, seperti tahun lalu ketika dia terjatuh saat berada di posisi ketiga di Amerika. Saya pikir kami harus banyak belajar dari mereka.”

Saat Favorit untuk Melakukan Overtake: Bagnaia

“Saya lebih suka dengan aksi Pecco, pasti. Pada akhirnya, saya mengikuti dia selama beberapa putaran. Saya mencoba sekali, dia berhasil melewati saya lagi, dan itu membuat saya senang. Kemudian saya harus sedikit tenang, karena saya terlalu cepat masuk ke tikungan 1 dan saya tidak pernah benar-benar siap untuk tikungan 3. Saya pikir, karena dia cukup besar, dia bisa lebih stabil daripada saya. Saya mencoba untuk pertama kalinya di sana, ketika saya mulai mengerem, motor saya sudah bergerak kesana-kemari. Saya sedikit kesulitan untuk melakukan overtaking. Saya lebih fokus untuk membuat tikungan 1 sedikit lebih baik agar bisa bersiap untuk tikungan 3. Tapi saya sangat menikmati balapan di belakangnya, karena saya memiliki waktu untuk melihat hal-hal yang tidak bisa saya lihat saat latihan bebas atau kualifikasi.”

Dengan pencapaian gemilangnya di MotoGP, Pedro Acosta semakin menunjukkan potensinya sebagai salah satu pembalap muda yang berbakat. Performa impresifnya dan kesuksesannya naik podium membuatnya menjadi sorotan utama di dunia balap motor. Semoga kedepannya, Acosta terus menunjukkan performa terbaiknya dan meraih prestasi yang lebih gemilang lagi.

Related Articles

Leave a Comment

6 + eleven =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.