Home News MotoGP Perjuangan Loyo Bezzecchi di Balapan MotoGP 2023: Terinspirasi oleh Adrenalin dan Rasa Sakit

Perjuangan Loyo Bezzecchi di Balapan MotoGP 2023: Terinspirasi oleh Adrenalin dan Rasa Sakit

by VR46 Fans
3446936.0008

Bezzecchi berjuang dalam balapan dan kembali mendekati pemimpin balapan, Jorge Martin, yang akhirnya memenangkan Motogp ketiganya pada tahun 2023.

Bezzecchi mengalami lap awal yang sulit sebelum dengan cepat menyusul pemimpin balapan Jorge Martin, yang akhirnya berhasil memenangkan sprint MotoGP ketiganya pada tahun 2023.

Pembalap Mooney VR46 Ducati ini sangat cepat saat mengalahkan Bagnaia pada lap kedua, namun saat balapan berlangsung kesalahan mulai merayap ke dalam gaya balapnya, karena cedera tangan kiri yang dideritanya di Catalunya semakin mengganggunya.

“Pada awalnya saya merasa luar biasa,” kata Bezzecchi. “Dengan adrenalin dari start, obat pereda nyeri, tentu saja itu membantu. Jadi pada awalnya saya merasa hebat dan sedang mengejar Jorge.

“Tapi kemudian saya mulai merasakan sedikit sakit terutama saat berubah arah sehingga di sektor satu saya membuat beberapa kesalahan kecil.

“Lap demi lap saya kehilangan sedikit tapi beberapa lap saya masih bisa berjuang sedikit. Tapi di lap-lap lain saya membuat kesalahan kecil dan kehilangan sedikit tenaga untuk mencoba memindahkan setang dari kiri ke kanan.

“Mulai dari paruh kedua, tapi terutama pada tiga lap terakhir saya benar-benar menderita. Saya benar-benar merasakan sakit yang sangat banyak.”

Mungkin memberikan wawasan tentang pilihan ban untuk Grand Prix hari Minggu, Bezzecchi mengatakan bahwa ban medium memungkinkannya merasa paling nyaman dengan cederanya.

Bezzecchi menambahkan: “Biasanya dengan ban medium, motor menjadi lebih halus, lebih menyenangkan untuk dikendarai, jadi saya berharap ini akan membantu.

“Di sesi latihan bebas 1 ketika saya menggunakan ban medium, saya sedikit lebih baik dalam menangani tangan ini, namun besok adalah hari ketiga saya berkendara jadi saya tidak tahu [bagaimana kondisinya].

“Saya sudah memikirkannya bahwa saya harus menderita. Saya tidak berharap merasa baik.”

Bezzecchi, yang seperti Martin berhasil mengurangi keunggulan Bagnaia di kejuaraan, meskipun bintang pabrik Ducati hanya berada satu posisi di belakang Bezzecchi.

Menghadapi cedera lututnya sendiri, Bagnaia dengan gagah berani menahan serangan Dani Pedrosa dan Brad Binder untuk podium, dan Bezzecchi mengakui rekan pembalap VR46 academy-nya sedang berurusan dengan rasa sakit yang lebih parah.

“Saya melihat Jorge sedikit menjauh dan kemudian saya melihat di papan saya bahwa jaraknya +2,3, 2,6 [di belakang] jadi target saya hanya menjaga jarak aman dari pembalap di belakang.

“Saya minta maaf bahwa Pecco menderita. Saya memahaminya dan dia dalam kondisi yang lebih buruk daripada saya.”

Related Articles

Leave a Comment

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.