Home News MotoGP Pedro Acosta: Campen Moto2 Termuda Sejarah

Pedro Acosta: Campen Moto2 Termuda Sejarah

by VR46 Fans

Pedro Acosta: Anak Ajaib yang Membuat Sejarah Baru di Dunia Moto2

Pedro Acosta adalah seorang anak muda yang menunjukkan keahlian luar biasa di dalam dan di luar lintasan, yang membuatnya menjadi juara dunia Moto2 dan juara dunia kedua dalam usia hanya 19 tahun dan 171 hari. Dia adalah orang Spanyol pertama yang meraih dua gelar dalam tiga musim di Kejuaraan Dunia, karena dia mencapainya di Moto3 pada penampilan perdananya. Secara global, tidak ada yang memiliki lebih dari enam gelar yang melakukannya, meskipun Geoff Duke meraih dua gelar, di kelas 350cc, pada tahun 1950 dan 1951, dan Loris Capirossi, juga di 125cc pada tahun 1990 dan 1991, dalam dua musim pertamanya.

Pedro Acosta adalah juara Moto2 termuda sepanjang sejarah, sejak kelas ini ada sejak tahun 2010, menggantikan Marc Marquez, dan juara kedua paling muda di kelas menengah, setelah Dani Pedrosa, yang mencapainya pada usia 19 tahun dan 18 hari.

Kecepatan, bakat, dan keberhasilan yang dia raih sangat luar biasa, seperti tujuh kemenangan dan 14 podium yang diraihnya musim ini. Oleh karena itu, tidak mungkin untuk tidak membandingkannya dengan para legenda sepanjang masa atau setidaknya meramalkan potensinya. “Apakah saya adalah Marc Marquez baru? Saya adalah Pedro Acosta yang baru. Semua orang sering membanding-bandingkan. Ada sedikit perbedaan, motor-motor berubah banyak. Saya membandingkannya dengan tahun lalu, sekarang saya sudah siap untuk MotoGP. Tahun lalu akan menjadi bunuh diri,” ujarnya dengan candaan. Tidak mengherankan, karena ayahnya bernama Pedro, seperti kakeknya.

Orgullo y trabajo

Bapaknya, yang sekarang harus dipanggil sebagai Senior karena anaknya yang meraih banyak prestasi, berada di Sepang, bersama ibu dari sang juara, Mercedes. “Ini adalah kebanggaan yang luar biasa, sebuah hasrat,” katanya. “Dia pantas mendapatkannya, saya melihatnya bekerja setiap hari dan dia bekerja keras, selain bakat yang dimilikinya. Terima kasih banyak kepada seluruh Spanyol,” ujar sang ayah.

Otro Tiburn

Mereka berdua, bersama dengan saudara perempuannya Miriam dan beberapa anggota timnya, berpartisipasi dalam perayaan ‘marinera’, karena keluarganya memiliki kapal, bernama ‘Peretujo’. Di kelas Moto3, dia memancing dengan tongkat pancing, tetapi di Malaysia, dia menjadi ‘Tiburn’, simbol dan julukannya. Seorang teman di garasi KTM, mekanik lamanya di kelas kecil, Aday Corts, yang memanggilnya. “Saya mengenalinya karena dia berkata, ‘Achope’, kami berteman,” ungkapnya.

Pedro Acosta, bagaimanapun, paling sulit baginya untuk melupakan tahun 2022. “Foto terbaik adalah dari kejatuhan di tahun 2022. Saya sangat menderita, tidak ada yang keluar seperti yang saya inginkan. Saya berkata kepada pelatih saya: ‘Lakukan apa yang kamu inginkan tapi kamu harus membuat saya menjadi juara dunia’,” ucapnya tentang Adrin Cases, teman masa kecilnya dan pelatihnya.

Naturalidad

Dan Acosta menceritakan semuanya, dia tidak menyimpan apa pun. Hal itu juga jarang terjadi di dunia yang semakin profesional dan politis. “Kita harus menjadi alami seperti kehidupan itu sendiri. Bagi yang suka, bagus, bagi yang tidak… Kita harus menjadi diri kita sendiri dan tidak mengubahnya karena datang ke Kejuaraan Dunia atau menjadi apa pun. Saya berasal dari desa dengan 20 rumah dan banyak pantai,” katanya di DAZN.

Vaticinios de MotoGP

Dengan beban ini, dia mencapai MotoGP, di mana dia bahkan berani meramalkan debutnya dengan KTM/GasGas. “Saya akan masuk ‘top 10’ di Valencia dan masuk podium di beberapa balapan. Mengapa tidak bermimpi? Memenangkan balapan? Semoga saja. Saya tidak berpikir itu akan mudah. Saya ingin melakukan tes di Valencia, melihat bagaimana MotoGP. Saya penasaran dengan motor yang telah mencapai level yang tinggi, meskipun sedikit tertinggal dari Ducati. Untung atau malang bagi beberapa orang, KTM akan menjadi salah satu motor terbaik di grid dalam waktu singkat. Kita harus percaya pada proyek ini dan tahu bahwa semuanya akan berjalan dengan baik,” katanya.

Related Articles

Leave a Comment

2 × 2 =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.