Home News MotoGP Ducati Sendirian di Grup A, Yamaha dan Honda di Grup D

Ducati Sendirian di Grup A, Yamaha dan Honda di Grup D

by Dita

Ducati Mendukung Sistem Konsesi untuk Menyelamatkan Yamaha dan Honda

Senin (27/11/2023), konsesi dengan tujuan untuk musim depan disahkan, dalam upaya yang pada dasarnya bertujuan untuk menyelamatkan Yamaha dan Honda dari krisis. Keduanya berada di peringkat bawah klasemen konstruktor. Bergantung pada poin yang diperoleh di kerangka pengukuran sebelumnya (ada dua), pabrikan akan ditugaskan ke salah satu dari empat grup yang telah dibuat (A, B, C dan D), yang berkisar dari yang paling ketat hingga yang paling sedikit.

Ducati, juara dalam dua tahun terakhir, muncul sendirian di bagian A, grup B kosong,  Aprilia dan KTM bertepatan di C, lalu Honda dan Yamaha muncul di D. Pembatasan ini pada dasarnya memengaruhi jumlah ban uji yang tersedia, jumlah wild card yang diizinkan, jumlah mesin per musim dan kemungkinan pengembangannya, serta pembaruan aerodinamika yang dapat diterapkan.

Bagi Dall’Igna, hal ini merupakan kabar yang sangat bagus untuk Kejuaraan Dunia, meski menurutnya tidak begitu tepat bagi Aprilia dan KTM untuk memanfaatkannya jika performa keduanya sepanjang 2023 diperhitungkan. Alasan yang cukup logis dari General Manager Ducati itu jika menganggap pabrikan Noale telah mengumpulkan dua kemenangan (Silverstone dan Montmelo), keduanya dari tangan Aleix Espargaro, dan total enam podium. Untuk KTM, juga telah menuai enam podium, tetapi tanpa kemenangan, baik dari Brad Binder maupun dari Jack Miller.

“Saya mendukung sistem konsesi, karena menurut saya, untuk pertunjukan cukup penting untuk memberikan beberapa fasilitas kepada merek yang menderita,” kata Dall’Igna, Selasa kemarin, sebelum dimulainya hari terakhir pengujian kolektif pada 2023. “Pada saat yang sama, saya tidak melihat dengan cara yang sama bahwa Aprilia dan KTM memiliki lebih banyak keuntungan daripada kami. Saya tidak begitu memahaminya. Mereka telah memenangi balapan dan berjuang untuk menjadi yang terdepan di hampir semua grand prix.”

Pengenalan perubahan besar dalam peraturan ini disetujui dengan suara bulat di antara para pabrikan dari asosiasi yang menyatukan mereka (MSMA), dalam Komisi Grand Prix terakhir. Tentu saja, CEO Ducati ditanya mengapa perwakilan perusahaannya memberikan suara setuju. “Karena kami menganggap bahwa mendukung Jepang lebih penting daripada memblokir KTM dan Aprilia. Pada akhirnya, kami ada di sini untuk pertunjukan,” tambah Dall’Igna.

Ducati, sebagai juara dua tahun terakhir, diposisikan sendirian di bagian A, sedangkan grup B dibiarkan kosong. Sementara itu, Aprilia dan KTM bertepatan di grup C, dan Honda serta Yamaha muncul di grup D. Hal ini akan memengaruhi jumlah ban uji yang tersedia, jumlah wild card yang diizinkan, jumlah mesin per musim dan kemungkinan pengembangannya, serta pembaruan aerodinamika yang dapat diterapkan.

Menurut Dall’Igna, sistem konsesi merupakan kabar yang baik untuk Kejuaraan Dunia, meskipun dia meragukan apakah Aprilia dan KTM seharusnya mendapatkannya berdasarkan performa mereka sepanjang 2023. Meskipun Aprilia telah meraih dua kemenangan dan enam podium, KTM juga telah meraih enam podium, namun tanpa kemenangan. Ducati mendukung sistem konsesi dengan alasan bahwa penting untuk memberikan fasilitas kepada merek yang menderita, meskipun menurutnya Aprilia dan KTM tidak seharusnya mendapat lebih banyak keuntungan daripada Ducati.

Perubahan besar dalam peraturan ini disetujui dengan suara bulat di antara para pabrikan dari asosiasi yang menyatukan mereka (MSMA), dalam Komisi Grand Prix terakhir. Dall’Igna menjelaskan bahwa perwakilan perusahaannya memberikan suara setuju karena menganggap mendukung Jepang lebih penting daripada memblokir KTM dan Aprilia. Menurutnya, mereka ada di sini untuk pertunjukan, bukan untuk menghalangi pabrikan lain.

Related Articles

Leave a Comment

4 × three =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.