Home News MotoGP Marc Mrquez: Pembalap MotoGP Ungkap Kisah Panjangnya

Marc Mrquez: Pembalap MotoGP Ungkap Kisah Panjangnya

by VR46 Fans
17072296657267

Marc Mrquez telah merangkum seluruh karir olahraganya dalam film dokumenter ‘Marc Mrquez. Revelado’, yang dapat disaksikan di platform DAZN. Ini mirip dengan format yang digunakan oleh Fernando Alonso, di mana dia memberikan wawancara luas sambil mengomentari foto-foto yang menggambarkan perjalanannya di MotoGP dan kehidupannya.

Pertama-tama, Marc Mrquez mengomentari pengaruh Fernando Alonso terhadap dirinya. “Rencana ini, kita akan mengikuti rencana. Tidak, bagi setiap atlet di dunia Motor, ketika Fernando Alonso mengatakan kata-kata ini padaku… itu seperti dia mengalahkan saya sepuluh tahun. Ketika saya berusia 10-15 tahun, ketika kami berada di sofa di rumah, bersama orangtua saya, kami mendukungnya karena dia yang membuat ‘boom’ Formula 1 di Spanyol. Dan yang membuat ‘reboom’ juga dia. Bagi saya, Fernando adalah panutan, bukan hanya di lintasan, karena bakat, saya memiliki kesempatan untuk berbagi acara dengan dia ketika kami berdua di Honda, dan bakat, dia melakukan hal-hal yang berbeda. Tapi, terutama, versi kedua dari Fernando lebih mengesankan bagi saya karena sangat sulit dan saya hampir merasa mustahil untuk berhenti, kembali ke olahraga dan kembali ke puncak dan menjadi lebih baik, siapapun lawan timmu,” ungkapnya.

Tentang perpisahannya dengan Honda, Mrquez tetap mengatakan bahwa itu bisa menjadi ‘sampai jumpa’. “Saya bahkan hampir menangis dengan orang-orang yang datang untuk melihat saya, saya tertutup di dalam truk saya. Itu sangat menyentuh,” katanya. Dia juga mengungkapkan bahwa ada makan malam lain musim dingin ini dengan orang-orang yang datang dari Italia, bersama dengan orang-orang dari HRC. “Itu sesuatu yang tak terlupakan,” tegasnya.

Pria asal Cervera ini juga memuji Alberto Puig. “Anda bisa mencintainya atau membencinya. Saya sangat mencintainya. Dia mempengaruhi Anda, dia adalah karakter yang khas, sebagai kepala tim dia telah menyelamatkan banyak hal,” ujarnya.

Hal yang sama terjadi dengan Santi Hernndez, mantan kepala mekaniknya. “Dia adalah orang yang paling saya rindukan. Koneksi yang ada dengan tatapan mata… saya tahu ketika dia melakukan perubahan pada sepeda motor dan apakah itu memuaskannya atau tidak. Kami memiliki kepastian bahwa kami memiliki persahabatan, kami masih saling menelepon dan bertemu,” ungkapnya.

A 200 km/j tanpa tahu cara mengikat helm

Setelah melihat foto dengan ayahnya, dia membuat pengakuan lain. “Saya, pada usia 12 tahun, sudah melaju dengan kecepatan 200 km/j, tapi saya tidak tahu cara mengikat helm, ayah saya yang harus melakukannya. Tahun berikutnya, saya sudah bisa,” katanya. Dan dia juga mengatakan, “Saya tidak memiliki mimpi yang belum terwujud, secara profesional. Ambisi dan tantangan tentu ada.”

Cedera bahu

Di Jerez 2020, hidupnya berubah dengan cedera dan empat operasinya. “Saya merasa tak terkalahkan. Saya telah menahan sakit selama bertahun-tahun. Saya masih menjalani perawatan. Saya berhasil melupakan itu sebagian besar hari. Saya dalam kondisi 100%. Saya memiliki otot yang lebih berkembang di lengan kanan saya daripada di lengan kiri,” akunya.

Kewaspadaan untuk 2024

Pria asal Lleida ini tetap berhati-hati dan rendah hati dalam menghadapi kandidatnya untuk gelar pada 2024. “Kita harus membangun, kita tidak bisa mulai membangun rumah dari atap. Saya tidak termasuk dalam tiga orang paling cepat, saat ini. Bagnaia dan Jorge Martn adalah dua pembalap yang harus dikalahkan. Orang ketiga yang akan saya masukkan adalah Brad Binder, tergantung pada perkembangan KTM. Anda tidak bisa menghadapinya dengan mentalitas menghancurkan; jika tidak, Anda akan berakhir hancur sendiri. Dengan Ducati, saya merasa jatuh cinta, tapi cinta itu harus dikerjakan, karena cinta pada pandangan pertama…,” katanya.

Sengketa dengan Rossi

Saatnya untuk berbicara tentang Valentino Rossi dan perselisihannya. “Valentino adalah panutan bagi setiap pembalap yang memulai. Dia adalah salah satu panutan, bersama dengan Dani Pedrosa. Dani karena dia adalah anak muda yang naik di kategori kecil dan dia yang Anda lihat dan Valentino karena dia yang memenangkan di MotoGP. Saya beruntung bisa bersaing dengannya, beruntung bisa mengalahkannya satu tahun dan beberapa balapan. Saya beruntung bisa berbagi lintasan dengannya untuk belajar darinya. Itu adalah tahun-tahun yang indah,” katanya.

Pembalap asal Catalunya ini lebih enggan untuk menilai apakah mereka akan memperbaiki hubungan buruk mereka dengan berbicara satu sama lain. “Tidak tergantung pada saya, jadi saya tidak bisa menjawab,” tandasnya.

Dari wawancara yang luas ini, kita bisa melihat bagaimana Marc Mrquez merenungkan perjalanannya dalam dunia MotoGP. Dengan pengalaman dan keberhasilannya, ia tetap rendah hati dan berhati-hati dalam menghadapi tantangan yang akan datang. Semoga film dokumenter ini dapat memberikan wawasan yang lebih dalam tentang kehidupan dan karirnya kepada para penggemar MotoGP.

Related Articles

Leave a Comment

fifteen − 11 =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.