Home News MotoGP Dominasi Ducati di MotoGP: Fuga Cerdas dan Rivalitas Italia

Dominasi Ducati di MotoGP: Fuga Cerdas dan Rivalitas Italia

by VR46 Fans
17108408702490

Ducati, Penguasa MotoGP yang Tak Terbantahkan

Tidak ada yang bisa mengabaikan fakta bahwa saat ini Ducati adalah merek yang mendominasi MotoGP. Tidaklah mengherankan jika beberapa orang, seperti Aleix Espargaró, menyebutnya sebagai “Copa Ducati”. Tim Borgo Panigale telah memenangkan dua gelar terakhir, dengan Pecco Bagnaia sebagai juaranya. Pada tahun 2023, mereka bahkan berhasil memenangkan 17 dari 20 balapan yang diadakan hanya pada hari Minggu. Mereka juga unggul lebih dari dua kali lipat poin dari tim lain dalam klasemen Konstruktor (700 poin dibandingkan dengan 373 poin KTM).

Untuk mencapai posisi ini, Ducati telah tumbuh dan menjadi penentu arah dalam hal teknis. Mereka telah menjadi inovator terbesar dalam ajang ini, dengan menciptakan inovasi-inovasi terkini seperti sayap atau perangkat untuk menurunkan tinggi motor.

Untuk menanggapi dominasi Ducati, merek-merek lain memilih untuk merekrut para insinyur di balik inovasi-inovasi tersebut, yang menyebabkan sebuah “fuga otak” yang konstan dan sulit untuk dihentikan oleh Ducati. Semua pabrikan telah mengambil langkah ini dan dalam beberapa kasus, dampaknya sudah terlihat pada desain atau kontribusi mereka.

Salah satu kasus terbaru adalah kepindahan Massimo Bartolini ke Yamaha. Bartolini sebelumnya adalah insinyur kinerja untuk Desmosedici, dan juga ahli dalam mengelola penggunaan ban Michelin. Ia adalah salah satu orang yang paling dipercaya oleh Gigi Dall’Igna. Yamaha merekrutnya sebagai Direktur Teknik pada musim dingin ini. Bartolini sangat dihargai di Ducati Corse, dan kepergiannya dianggap sebagai kehilangan besar oleh beberapa pebalap Ducati.

Sebelum Bartolini, Marco Nicotra juga pindah ke Yamaha. Nicotra sebelumnya bertanggung jawab atas aerodinamika Ducati, sebuah aspek yang sangat vital dalam MotoGP saat ini dan di mana para produsen Jepang masih tertinggal.

Honda, di sisi lain, masih enggan untuk membiarkan orang non-Jepang memimpin pengembangan mereka. Mereka sempat berhubungan dengan Gigi Dall’Igna, namun tidak ada kesepakatan karena Dall’Igna tidak menunjukkan minat sebesar yang mereka kira. Honda sebelumnya telah merekrut Filippo Tosi, seorang insinyur elektronik, sebagai respons terhadap pengenalan centralita tunggal oleh MotoGP.

KTM, di sisi lain, telah menjadi pabrikan yang paling banyak “mencuri” insinyur dari Ducati. Mereka bahkan tidak segan untuk membantu keluarga dari karyawan baru mereka dengan pekerjaan, pendidikan, atau rumah. Salah satu rekrutan terbesar mereka adalah Fabiano Sterlacchini, yang sebelumnya bekerja di berbagai departemen di Ducati dan sekarang menjabat sebagai kepala teknis grup KTM.

Aprilia juga tidak ketinggalan dalam “perang perekrutan” ini. Mereka telah merekrut Manuel Cazeaux, seorang mantan insinyur elektronik dari Ducati yang kemudian bekerja di Suzuki, untuk bekerja dengan Maverick Viñales. Mereka juga merekrut Cristina Toteri, seorang spesialis dalam chassis dan swingarm, yang sebelumnya telah bekerja di Ducati.

Ducati sendiri menyadari bahwa fuga otak ini sulit untuk dihindari. Mereka menyadari bahwa hal ini merupakan bagian dari permainan dan bahwa satu-satunya cara untuk mengatasi hal ini adalah dengan mempromosikan karyawan mereka sendiri. Mereka mengakui bahwa ini merupakan tantangan yang harus mereka hadapi, namun mereka tetap yakin bahwa mereka dapat mengatasinya.

Dengan dominasi yang mereka miliki saat ini, Ducati tidak diragukan lagi sebagai penguasa MotoGP yang tak terbantahkan. Mereka terus menjadi pionir dalam inovasi teknis dan menjadi panutan bagi tim-tim lain dalam ajang balap motor paling bergengsi di dunia.

Related Articles

Leave a Comment

nineteen − 11 =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.