Home News MotoGP Dainese: Inovasi dan Pertumbuhan di Pasar MotoGP

Dainese: Inovasi dan Pertumbuhan di Pasar MotoGP

by VR46 Fans

Pada tahun 2022, Carlyle Group, sebuah perusahaan investasi asal Amerika Serikat, membeli Dainese dari Investcorp, sebuah perusahaan investasi dari Bahrain, seharga 630 juta euro. Investcorp sebelumnya membeli Dainese dari pendirinya, Lino Dainese, pada tahun 2015 dengan harga 130 juta euro. Dainese memiliki merek pakaian motor Dainese, helm AGV, dan sepatu TCX. Secara keseluruhan, nilai perusahaan ini diperkirakan mencapai sekitar 121.000 juta euro.

Empat bulan yang lalu, pemilik baru memutuskan untuk menunjuk seorang CEO yang bukan dari Italia atau Amerika, melainkan dari Spanyol, yaitu Ángel Sánchez. Meskipun demikian, Sánchez sebelumnya pernah menjabat sebagai CEO di Conserve Italia, salah satu koperasi makanan terbesar di Eropa, dan ABM Italia atau Keter, yang merupakan produsen produk rumah tangga dan kebun.

MARCA berhasil berbincang dengan Sánchez yang menjelaskan bagaimana ia mendapatkan posisi tersebut. “Ini adalah cerita kebetulan dengan dua faktor: pertama, saya adalah penggemar Dainese sejak lama dan hal ini sangat berpengaruh bagi saya, dan kedua, saya sudah mengenal Carlyle, perusahaan investasi pemilik Dainese, dan ketika mereka menghubungi saya, awalnya saya menolak, namun kemudian saya berkata pada diri sendiri: ‘Kapan lagi saya mendapatkan kesempatan untuk memimpin Dainese?’ Dan saya tidak ragu-ragu,” ungkapnya.

Sánchez memiliki visi yang jelas untuk arah perusahaan ini. “Dainese adalah perusahaan yang berjalan dengan baik, memiliki visi yang jelas, dengan tujuan inovasi dan pertumbuhan, dengan perusahaan induk yang memiliki semangat, dengan visi yang jelas: meningkatkan inovasi, karena Dainese telah menciptakan segalanya dalam industri ini: airbag, punggung… namun kita juga harus mencapai pasar untuk terus mempertahankan posisi di atas semua orang,” paparnya.

**I+D, Landasan Utama**

Tidak ada yang meragukan bahwa departemen terpenting perusahaan ini adalah bagian R&D yang memiliki 72 orang karyawan. “Bagian R&D memiliki 72 orang, inovasi adalah yang paling penting, oleh karena itu kami banyak menginvestasikan pada hal ini,” akui Sánchez. Oleh karena itu, sudah ada garis besar untuk produk-produk mereka di MotoGP. “Dua aspek dalam MotoGP: meningkatkan keamanan para pembalap, yang sudah cukup baik dibandingkan dengan apa yang Giacomo Agostini ceritakan pada masa lalu, dan meningkatkan performa, agar pembalap merasa aman dan dapat sedikit lebih unggul,” jelasnya.

**Dari lintasan ke jalan raya**

Jika inovasi teknologi dari MotoGP mencapai sepeda motor konvensional, hal yang sama berlaku untuk pakaian pelindung dan helm. “Lino Dainese terlibat dalam bisnis ini bukan hanya untuk melindungi para pembalap, sejak awal ia paham bahwa jika Anda melakukan hal-hal dengan baik pada saat uji coba yang paling sulit, jika Anda berhasil di saat yang paling sulit, maka akan jauh lebih mudah membantu orang lain. Dengan semua inovasi ini, sulit bagi para pembalap untuk menerimanya, namun kemudian menjadi standar industri dan diterima oleh masyarakat dengan lebih cepat,” analisisnya.

**Lebih banyak kehadiran di MotoGP**

Karena perusahaan yang berbasis di Vicenza ini akan meningkatkan kehadirannya di MotoGP. “Ya, ini adalah salah satu poin terpenting, karena salah satu nilai dari Dainese adalah menjadi pemimpin dengan para pembalapnya di MotoGP. Kami suka memiliki sedikit pembalap, karena kami suka merawat mereka dengan baik, berinteraksi dengan mereka, memiliki hubungan yang terbuka dan dari situlah muncul beberapa ide,” ungkapnya.

**Ide-ide dari Valentino**

Salah satu pembalap yang pernah menjadi muridnya, dan masih menjadi meskipun telah pensiun dari MotoGP sejak akhir 2021, adalah Valentino Rossi. Ia adalah duta merek dan lebih dari itu. “Saat ini kami merilis Misano 3 D-Air ke pasar, yang semuanya berasal dari ide Valentino. Suatu hari, ketika dia berada di tahun terakhirnya, dia berkata: ‘Lihat, pakaian ini fantastis, melindungi saya, Anda telah melakukan pekerjaan yang bagus… namun terlalu berat. Apa yang bisa kita lakukan?’. Dan kami mulai bekerja dengannya. Kami berhasil mengurangi beratnya sebesar 15-20 persen. Kami memiliki pakaian yang paling ringan di pasar. Para pembalap menggunakannya pada tahun 2023 dan pada bulan Maret kami telah merilisnya ke pasar,” akui Sánchez.

**Rossi, yang paling laku**

Faktanya, eksekutif Spanyol itu mengakui bahwa helm replika dari Vale masih menjadi yang paling diminati di seluruh dunia: “Kami masih menjual banyak helm Valentino, mereka sangat diminati. Juga helm dari Simoncelli, sebagai tokoh penting. Dengan audiens yang semakin muda, semua legenda ini mulai sedikit tertinggal, namun Valentino tetap menjadi nilai yang sangat penting bagi perusahaan ini. Beberapa helm replika dari para pembalap, dia yang paling laku, nomor 1 yang paling laku, dengan perbedaan yang signifikan.”

**Warna pink dan China**

Eksekutif tersebut mencerminkan hal ini dengan sebuah anekdota tentang pasar baru mereka yang besar: China. “Dari Rossi, yang paling laku adalah dua: matahari dan bulan, dan, sebagai fakta menarik, di China, yang paling disukai adalah yang berwarna pink yang dia buat untuk putrinya. Bahkan, kami menemukan bahwa helm lintasan, yang digunakannya, ada orang yang membelinya untuk koleksi. Saat kami membuka toko di Shanghai, seorang pria penting mengatakan kepada kami: ‘Saya memiliki tiga, namun yang ini saya suka’. Dan dia membeli helm pink untuk diletakkan di rumahnya. Di China, kami membeli distributor dan tumbuh pesat. Di sana penggunaan helm menjadi wajib dan ada ‘boom’. Sekarang mereka sedang menyesuaikan ukuran keamanan,” ceritanya.

Related Articles

Leave a Comment

nineteen − 4 =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.