NontonMotoGP.com
Berita Terkini MotoGP 2019 dan Video Full Race MotoGP 2019

Menurut Stoner, Rossi dan Vinales harus disalahkan untuk performa Yamaha di MotoGP 2017

157

Juara dua kali MotoGP Casey Stoner mengatakan pembalap Yamaha Rossi dan Maverick Vinales harus dipersalahkan atas performa yamaha pada motogp 2017.

Vinales memulai musim 2017 dengan tiga kemenangan dari lima balapan pertama dan memimpin klasemen sebanyak 26 poin, namun ia melempem saan seri berikutnya, termasuk saat Yamaha memperkenalkan sasis baru yang menurut Vinales tidak sesuai dengan gaya balapnya. Vinales dan rekan satu timnya Rossi sama-sama mengeluhkan masalah ban belakang, terutama menjelang akhir musim, dan Rossi mengatakan pada akhir tahun lalu bahwa motor Yamaha 2018 akan didasarkan pada motor ’16 yang telah dibandingkan dengan spec M1 ’17.

Stoner mengatakan, pembalap Yamaha sulit digantikan, namun masalah yang dialami Vinales dan Rossi tahun lalu tidak hanya terjadi pada motor. “Ini sangat sulit untuk dimengerti,” kata Stoner kepada Autosport, saat diminta menilai motor Yamaha 2017.

“Maverick memulai dengan penuh percaya diri di awal tahun setelah merasa nyaman di pra-musim. “Tapi sangat mudah kehilangan kepercayaan dan arah saat mengalami beberapa kecelakaan. “Dia masih muda dan dia masih belum memiliki banyak pengalaman di MotoGP.

“Mereka bisa membuat alasan untuk motor, tapi saya pikir itu tidak begitu berbeda sepanjang musim dan ketika pembalap Tech3 menggunakan frame yang sama, mereka tidak menemukan masalah yang sama. “Menurut saya, ya (semangat yang kurang dari para pembalap). “Selalu ada pro dan kontra untuk segalanya, tapi untuk tampil mengesankan dan terbaik, dan kemudian berjuang untuk finis di urutan 10 besar. Ini lebih dari sekedar paketnya, bagi saya.”

Tidak ada rencana untuk berhenti menjadi pengembang motor ‘Ducati’.

Stoner, yang mengundurkan diri dari balap di MotoGP pada 2012, mengatakan dirinya merasa nyaman dengan posisi saat ini sebagai pembalap uji Ducati dan tidak memiliki rencana untuk berhenti dan ia masih suka membalap.

“Saya akan terus melakukan ini sampai motor menjadi tidak asyik untuk dikendarai, yang bisa saya lihat di masa depan akan seperti ini,” kata Stoner. “Tapi selama saya masih bisa berkendara, saya menikmati aspek yang berbeda dari bekerja sedikit lebih dekat dengan para insinyur.

“Saya selalu bekerja keras, karena bagi saya, saat berada di posisi ini, Jorge dan Dovi adalah pembalap saya jadi saya harus melakukan segalanya untuk membantu mereka menjadi lebih kompetitif. “Semakin sukses yang mereka miliki, saya merasa bangga karena saya telah membantu mereka mencapainya. “Ketika saya balapan, saya selalu menghargai pembalap tes yang kami miliki dan saya tahu seberapa keras mereka harus bekerja.”

Comments
Misano - Italia -2 Days 4 Hours 52 Minutes 48 Seconds
Race Start!