Home News MotoGP Krisis Keuangan Ancam MotoGP Argentina

Krisis Keuangan Ancam MotoGP Argentina

by Dita
track

Krisis Argentina dan Dampaknya pada Kalender MotoGP

Dengan hanya 1,5 bulan lagi sebelum kejuaraan dimulai di Qatar pada 10 Maret, Motorsport.com memahami bahwa pemberhentian ketiga dalam kalender, yang dijadwalkan pada akhir pekan tanggal 5, 6, dan 7 April di Argentina, berada dalam bahaya besar.

Sejak awal masa kepresidenannya pada 10 Desember lalu, pria 53 tahun, telah menerapkan kebijakan pemangkasan biaya di semua bidang. Dengan kementerian pemerintah dikurangi separuhnya dari 18 menjadi sembilan.

Dalam kerangka program pemotongan anggaran ini, penyertaan biaya langsung MotoGP Argentina secara praktis tidak dapat dibenarkan, mengingat bahwa acara ini menerima sejumlah besar uang dari negara dengan pemerintah Provinsi Santiago del Estero dan promotor swasta, untuk pementasan balapan.

Pada 19 Januari, diumumkan bahwa kejuaraan dunia motorcross perdana, yang diadakan di sirkuit Neuquén di bagian selatan negara itu, akan dibatalkan. Namun, dalam beberapa jam terakhir, telah dikonfirmasi bahwa kunjungan MXGP ke Argentina, yang dijadwalkan pada 9 dan 10 Maret, masih tetap berlangsung “berkat kerja sama semua pihak yang terlibat dalam acara tersebut.”

Sebagian besar tim belum diberitahu oleh IRTA, asosiasi yang mewakili mereka, namun beberapa di antaranya menduga bahwa acara di Termas de Rio Hondo tidak akan berlangsung. Jika balapan dibatalkan, maka para kafilah akan memiliki waktu tiga minggu antara balapan di Portugal pada 24 Maret dan balapan di Austin pada 14 April.

Meskipun Sirkuit Balaton Park muncul sebagai cadangan pada kalender yang diumumkan pada akhir September, waktu yang singkat antara sekarang dan tanggal yang dijadwalkan membuat sulit untuk membayangkan bahwa acara di Hungaria dapat mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh Argentina.

Faktanya, tim-tim yang dimintai pendapat oleh Motorsport.com tidak akan terkejut jika Grand Prix Kazakhstan, yang dijadwalkan pada pertengahan Juni dan dibatalkan pada musim lalu, tidak melakukan debutnya pada 2024.

Dari data yang diperoleh, terlihat bahwa MotoGP Argentina berada dalam ancaman besar. Pemerintah Provinsi Santiago del Estero dan promotor swasta telah memberikan sejumlah besar uang untuk pementasan balapan, namun dengan adanya kebijakan pemangkasan biaya yang diterapkan oleh pemerintahan baru, penyertaan biaya langsung MotoGP Argentina tidak lagi dapat dibenarkan.

Dengan demikian, berbagai pihak terlibat dalam acara ini, termasuk tim-tim dan asosiasi yang mewakili mereka, mulai meragukan kelangsungan acara di Termas de Rio Hondo. Hal ini tentu menjadi kekhawatiran besar bagi para penggemar MotoGP, karena jika balapan dibatalkan, para kafilah akan memiliki waktu tiga minggu antara balapan di Portugal pada 24 Maret dan balapan di Austin pada 14 April.

Selain itu, meskipun Sirkuit Balaton Park di Hungaria muncul sebagai cadangan pada kalender yang diumumkan pada akhir September, namun waktu yang singkat antara sekarang dan tanggal yang dijadwalkan membuat sulit untuk membayangkan bahwa acara di Hungaria dapat mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh Argentina.

Dalam situasi yang semakin genting ini, tim-tim MotoGP mulai mempertimbangkan berbagai skenario alternatif, termasuk kemungkinan bahwa Grand Prix Kazakhstan, yang dijadwalkan pada pertengahan Juni dan dibatalkan pada musim lalu, tidak akan melakukan debutnya pada 2024.

Dengan demikian, ancaman pembatalan MotoGP Argentina tidak hanya berdampak pada jadwal balapan, tetapi juga memberikan tekanan tambahan bagi pihak-pihak terkait untuk menemukan solusi yang memadai dalam waktu singkat.

Dari data yang diperoleh, terlihat bahwa MotoGP Argentina berada dalam ancaman besar. Pemerintah Provinsi Santiago del Estero dan promotor swasta telah memberikan sejumlah besar uang untuk pementasan balapan, namun dengan adanya kebijakan pemangkasan biaya yang diterapkan oleh pemerintahan baru, penyertaan biaya langsung MotoGP Argentina tidak lagi dapat dibenarkan.

Dengan demikian, berbagai pihak terlibat dalam acara ini, termasuk tim-tim dan asosiasi yang mewakili mereka, mulai meragukan kelangsungan acara di Termas de Rio Hondo. Hal ini tentu menjadi kekhawatiran besar bagi para penggemar MotoGP, karena jika balapan dibatalkan, para kafilah akan memiliki waktu tiga minggu antara balapan di Portugal pada 24 Maret dan balapan di Austin pada 14 April.

Selain itu, meskipun Sirkuit Balaton Park di Hungaria muncul sebagai cadangan pada kalender yang diumumkan pada akhir September, namun waktu yang singkat antara sekarang dan tanggal yang dijadwalkan membuat sulit untuk membayangkan bahwa acara di Hungaria dapat mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh Argentina.

Dalam situasi yang semakin genting ini, tim-tim MotoGP mulai mempertimbangkan berbagai skenario alternatif, termasuk kemungkinan bahwa Grand Prix Kazakhstan, yang dijadwalkan pada pertengahan Juni dan dibatalkan pada musim lalu, tidak akan melakukan debutnya pada 2024.

Dengan demikian, ancaman pembatalan MotoGP Argentina tidak hanya berdampak pada jadwal balapan, tetapi juga memberikan tekanan tambahan bagi pihak-pihak terkait untuk menemukan solusi yang memadai dalam waktu singkat.

Dari data yang diperoleh, terlihat bahwa MotoGP Argentina berada dalam ancaman besar. Pemerintah Provinsi Santiago del Estero dan promotor swasta telah memberikan sejumlah besar uang untuk pementasan balapan, namun dengan adanya kebijakan pemangkasan biaya yang diterapkan oleh pemerintahan baru, penyertaan biaya langsung MotoGP Argentina tidak lagi dapat dibenarkan.

Dengan demikian, berbagai pihak terlibat dalam acara ini, termasuk tim-tim dan asosiasi yang mewakili mereka, mulai meragukan kelangsungan acara di Termas de Rio Hondo. Hal ini tentu menjadi kekhawatiran besar bagi para penggemar MotoGP, karena jika balapan dibatalkan, para kafilah akan memiliki waktu tiga minggu antara balapan di Portugal pada 24 Maret dan balapan di Austin pada 14 April.

Selain itu, meskipun Sirkuit Balaton Park di Hungaria muncul sebagai cadangan pada kalender yang diumumkan pada akhir September, namun waktu yang singkat antara sekarang dan tanggal yang dijadwalkan membuat sulit untuk membayangkan bahwa acara di Hungaria dapat mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh Argentina.

Dalam situasi yang semakin genting ini, tim-tim MotoGP mulai mempertimbangkan berbagai skenario alternatif, termasuk kemungkinan bahwa Grand Prix Kazakhstan, yang dijadwalkan pada pertengahan Juni dan dibatalkan pada musim lalu, tidak akan melakukan debutnya pada 2024.

Dengan demikian, ancaman pembatalan MotoGP Argentina tidak hanya berdampak pada jadwal balapan, tetapi juga memberikan tekanan tambahan bagi pihak-pihak terkait untuk menemukan solusi yang memadai dalam waktu singkat.

Dari data yang diperoleh, terlihat bahwa MotoGP Argentina berada dalam ancaman besar. Pemerintah Provinsi Santiago del Estero dan promotor swasta telah memberikan sejumlah besar uang untuk pementasan balapan, namun dengan adanya kebijakan pemangkasan biaya yang diterapkan oleh pemerintahan baru, penyertaan biaya langsung MotoGP Argentina tidak lagi dapat dibenarkan.

Dengan demikian, berbagai pihak terlibat dalam acara ini, termasuk tim-tim dan asosiasi yang mewakili mereka, mulai meragukan kelangsungan acara di Termas de Rio Hondo. Hal ini tentu menjadi kekhawatiran besar bagi para penggemar MotoGP, karena jika balapan dibatalkan, para kafilah akan memiliki waktu tiga minggu antara balapan di Portugal pada 24 Maret dan balapan di Austin pada 14 April.

Selain itu, meskipun Sirkuit Balaton Park di Hungaria muncul sebagai cadangan pada kalender yang diumumkan pada akhir September, namun waktu yang singkat antara sekarang dan tanggal yang dijadwalkan membuat sulit untuk membayangkan bahwa acara di Hungaria dapat mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh Argentina.

Dalam situasi yang semakin genting ini, tim-tim MotoGP mulai mempertimbangkan berbagai skenario alternatif, termasuk kemungkinan bahwa Grand Prix Kazakhstan, yang dijadwalkan pada pertengahan Juni dan dibatalkan pada musim lalu, tidak akan melakukan debutnya pada 2024.

Dengan demikian, ancaman pembatalan MotoGP Argentina tidak hanya berdampak pada jadwal balapan, tetapi juga memberikan tekanan tambahan bagi pihak-pihak terkait untuk menemukan solusi yang memadai dalam waktu singkat.

Dari data yang diperoleh, terlihat bahwa MotoGP Argentina berada dalam ancaman besar. Pemerintah Provinsi Santiago del Estero dan promotor swasta telah memberikan sejumlah besar uang untuk pementasan balapan, namun dengan adanya kebijakan pemangkasan biaya yang diterapkan oleh pemerintahan baru, penyertaan biaya langsung MotoGP Argentina tidak lagi dapat dibenarkan.

Dengan demikian, berbagai pihak terlibat dalam acara ini, termasuk tim-tim dan asosiasi yang mewakili mereka, mulai meragukan kelangsungan acara di Termas de Rio Hondo. Hal ini tentu menjadi kekhawatiran besar bagi para penggemar MotoGP, karena jika balapan dibatalkan, para kafilah akan memiliki waktu tiga minggu antara balapan di Portugal pada 24 Maret dan balapan di Austin pada 14 April.

Selain itu, meskipun Sirkuit Balaton Park di Hungaria muncul sebagai cadangan pada kalender yang diumumkan pada akhir September, namun waktu yang singkat antara sekarang dan tanggal yang dijadwalkan membuat sulit untuk membayangkan bahwa acara di Hungaria dapat mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh Argentina.

Dalam situasi yang semakin genting ini, tim-tim MotoGP mulai mempertimbangkan berbagai skenario alternatif, termasuk kemungkinan bahwa Grand Prix Kazakhstan, yang dijadwalkan pada pertengahan Juni dan dibatalkan pada musim lalu, tidak akan melakukan debutnya pada 2024.

Dengan demikian, ancaman pembatalan MotoGP Argentina tidak hanya berdampak pada jadwal balapan, tetapi juga memberikan tekanan tambahan bagi pihak-pihak terkait untuk menemukan solusi yang memadai dalam waktu singkat.

Dari data yang diperoleh, terlihat bahwa MotoGP Argentina berada dalam ancaman besar. Pemerintah Provinsi Santiago del Estero dan promotor swasta telah memberikan sejumlah besar uang untuk pementasan balapan, namun dengan adanya kebijakan pemangkasan biaya yang diterapkan oleh pemerintahan baru, penyertaan biaya langsung MotoGP Argentina tidak lagi dapat dibenarkan.

Dengan demikian, berbagai pihak terlibat dalam acara ini, termasuk tim-tim dan asosiasi yang mewakili mereka, mulai meragukan kelangsungan acara di Termas de Rio Hondo. Hal ini tentu menjadi kekhawatiran besar bagi para penggemar MotoGP, karena jika balapan dibatalkan, para kafilah akan memiliki waktu tiga minggu antara balapan di Portugal pada 24 Maret dan balapan di Austin pada 14 April.

Selain itu, meskipun Sirkuit Balaton Park di Hungaria muncul sebagai cadangan pada kalender yang diumumkan pada akhir September, namun waktu yang singkat antara sekarang dan tanggal yang dijadwalkan membuat sulit untuk membayangkan bahwa acara di Hungaria dapat mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh Argentina.

Dalam situasi yang semakin genting ini, tim-tim MotoGP mulai mempertimbangkan berbagai skenario alternatif, termasuk kemungkinan bahwa Grand Prix Kazakhstan, yang dijadwalkan pada pertengahan Juni dan dibatalkan pada musim lalu, tidak akan melakukan debutnya pada 2024.

Dengan demikian, ancaman pembatalan MotoGP Argentina tidak hanya berdampak pada jadwal balapan, tetapi juga memberikan tekanan tambahan bagi pihak-pihak terkait untuk menemukan solusi yang memadai dalam waktu singkat.

Related Articles

Leave a Comment

4 × three =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.