Home News MotoGP Marc Mrquez Progresif di Tes Sepang MotoGP, Belum Puas dengan Hasil Saat Ini

Marc Mrquez Progresif di Tes Sepang MotoGP, Belum Puas dengan Hasil Saat Ini

by VR46 Fans
17073020172126

Marc Mrquez kembali menunjukkan sikap hati-hati ketika mengevaluasi hari kedua ujicoba di Sepang, dalam MotoGP, di mana ia berakhir di luar ‘top 10’ dan jauh dari posisi terdepan, meskipun tidak memaksa seperti yang dilakukan oleh yang lain. Dia lebih puas saat melakukan beberapa putaran daripada saat hanya melakukan satu putaran. Hari ini dia melakukan 72 putaran, lebih banyak dari siapapun.

Resumen del da.

“Baik, cukup baik. Setidaknya saya cukup puas dengan bagaimana hari ini berjalan, saya bisa melakukan putaran, mungkin terlalu banyak. Saya pikir besok saya akan merasakannya, tapi saya merasakannya begitu. Saya merasakan bahwa sore hari, daripada mencoba putaran cepat, akhirnya saya ingin melakukan sepuluh putaran berturut-turut untuk melakukan balapan sprint, untuk memahami motor yang saat ini saya butuhkan.”

Lebih baik dengan lebih banyak putaran.

“Dari segi ritme, tidak buruk, saya cukup baik. Jelas bahwa saya masih sedikit lebih banyak melakukan kesalahan dari biasanya. Dari segi percobaan satu putaran, itulah yang paling sulit bagi saya di sini di Malaysia. Saya kesulitan memahami bagaimana cara sebenarnya untuk melakukan waktu, di situlah perbedaannya paling banyak dibandingkan dengan apa yang biasanya saya lakukan. Dengan ban bekas, Anda memiliki banyak putaran, percobaan satu putaran hanya dua kali, dan baru setelah beberapa waktu Anda bisa melakukan dua kali lagi. Di situlah saya harus mulai memahami sedikit demi sedikit; dengan latihan dan di balapan, melihat bagaimana cara untuk mendapatkan hasil maksimal dari ban lunak.”

Saran Alex untuk Marc.

“Sebenarnya, kakak saya mengatakan hal yang sama kepada saya hari ini dan dia mengatakannya kepada saya musim dingin ini: ‘Memahami percobaan satu putaran adalah hal yang paling sulit bagi saya’. Pada akhir musim, dia mulai konsisten di Q2, tetapi seringkali di awal musim dia berada di luar. Di situlah besok pagi saya akan mencoba melakukan dua percobaan untuk memahami di mana batasnya dan bagaimana cara mendapatkan hasil maksimal dari ban belakang. Itulah yang paling sulit bagi saya; dari segi ban bekas, saya sebanding dengan Ducati lainnya, tetapi dengan ban baru, mereka lebih unggul daripada saya.

Memperkecil selisih waktu dengan Ducati.

“Tentu saja, semua motor mudah sampai pada suatu waktu. Ketika Anda ingin pergi lebih cepat dari waktu itu, itulah yang membuatnya sulit. Ketika Anda bergabung dengan pabrikan, sebanyak apa pun yang Anda pelajari di masa lalu, sebanyak pengalaman yang Anda miliki, dan ada pembalap yang mengenal motor dan bisa melaju cepat, mereka adalah juara dunia dan berjuang untuk kemenangan… itu bukan hanya motor, itu juga mereka. Tapi ya, motor ini baik. Saya merasa nyaman, saya berada dalam posisi yang lebih baik, masih agak kaku, tetapi hasilnya bagus. Masalahnya adalah untuk mendapatkan sepuluh poin terakhir, semua motor memiliki rahasia mereka yang inilah yang paling sulit untuk didapatkan.”

Kemajuan dalam simulasi Sprint.

“Selalu ada kemungkinan untuk pergi lebih cepat, tetapi juga ada kemungkinan untuk pergi lebih lambat. Saya tahu bahwa putaran terakhir saya adalah 1:58.9, ini bagus, karena pada akhirnya percobaan satu putaran saya adalah 1:58.1. Jadi, perbedaan yang terlalu kecil, itu berarti bahwa saya masih harus belajar sedikit lebih banyak. Saya membuat kesalahan pada putaran terakhir, saya melakukan 1:59.5 tetapi yang lainnya, saya pikir itu adalah Sprint yang bagus, konsisten, dan stabil.”

Harapan dan realitas.

“Saya mengatakannya dalam presentasi tim, harapan jelas sangat tinggi, tetapi saya selalu realistis. Saya berada dalam situasi di mana saya telah melewati tiga, empat tahun yang paling sulit dalam karier olahraga saya di mana saya juga tidak tampil pada level maksimal. Saya harus menemukan kembali kepercayaan itu dan bagi mereka yang berbicara tentang merajai, mereka harus melupakannya. Akan ada balapan di mana saya akan finis kesepuluh, kelima, dan akan ada balapan di mana saya berharap bisa berjuang di depan, harus menderita di Q1 dan sedikit demi sedikit.”

Pergi dari Honda ke Ducati dan apa yang dibawanya.

“Sebanyak apapun Anda mengubah motor, sebanyak apapun itu udara segar, saya butuh waktu dan melihat apakah sedikit demi sedikit saya bisa mendapatkannya karena mungkin juga saya tidak akan mendapatkannya. Perubahan itu, saya katakan pada waktunya, adalah untuk mencari motivasi dan terus berkompetisi, bukan untuk hal lain.”

Titik di mana dia ingin berada.

“Saya mengharapkan ini, yang tidak saya harapkan adalah di Valencia, itu tidak normal. Ketika Anda mengambil motor baru, ini yang ada, berada dekat di beberapa momen hari, percobaan satu putaran jauh, ritme balapan lebih dekat; sekarang dengan cuaca panas, saya sedikit lebih menderita, sedikit lebih tidak. Ini adalah proses, mengenalinya. Besok saya tidak tahu apa yang akan terjadi tetapi sampai Oktober kita tidak akan kembali, dan, kemudian, berapa kali di sini di sirkuit ini seorang pembalap finis pertama yang kemudian tidak melakukan podium sepanjang musim? Ini tidak mengubah kenyataan bahwa ini akan menjadi musim di mana saya harus mendapatkan kepercayaan dan yang normal adalah itu: sirkuit di mana Anda akan menderita banyak dan sirkuit di mana Anda akan menderita sedikit.”

Bersaing untuk gelar.

“Jika Anda memenangkan Kejuaraan Dunia tanpa membuat kesalahan, Anda harus cepat. Saat ini, saya tidak bisa berpikir tentang itu karena saya tidak cukup cepat untuk berjuang untuk Kejuaraan Dunia.”

Related Articles

Leave a Comment

twelve − six =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.