Home News MotoGP Pecco Bagnaia dan Jorge Martin Berjuang di Hari Pertama Grand Prix Qatar

Pecco Bagnaia dan Jorge Martin Berjuang di Hari Pertama Grand Prix Qatar

by Dita
francesco bagnaia ducati team

Pembalap MotoGP Pecco Bagnaia dan Jorge Martin Mengalami Kesulitan di Grand Prix Qatar

Pemimpin Kejuaraan Dunia, Pecco Bagnaia, dan peringkat kedua sekaligus pesaingnya untuk memperebutkan gelar, Jorge Martin, menderita lebih dari yang diperlukan pada hari pertama Grand Prix Qatar. Dari luar, mereka terlihat berjuang untuk berada di 10 besar dan langsung lolos ke Q2, sebuah faktor fundamental saat ini dalam kategori atas. Martin mengakui, pada akhirnya, bahwa kesulitan yang dihadapi sangat nyata. Sebaliknya, Bagnaia meyakinkan bahwa ia dapat mengendalikan situasi. Hasil terakhirnya lebih disebabkan oleh strategi ban daripada kurangnya kecepatan.

Bagnaia, pembalap Italia yang tengah bersaing ketat dalam perebutan gelar MotoGP, menyatakan kebahagiannya setelah hari pertama Grand Prix Qatar. Ia menegaskan bahwa timnya telah bekerja dengan sangat baik sebelumnya, dan motor yang dipilih untuk digunakan pada hari itu telah sesuai dengan harapannya. Meskipun demikian, Bagnaia menyadari bahwa pilihan ban menjadi faktor krusial dalam performa mereka, terutama di sirkuit yang selalu balapan siang dan malam, dengan perubahan suhu dan sebagian lintasan yang sedang diaspal ulang. Michelin memutuskan untuk menggunakan tiga jenis ban depan yang berbeda.

“Sangat sulit untuk memilih kompon yang tepat untuk setiap momen, tetapi di sesi pertama saya merasa sangat baik dengan bagian depan yang keras. Tetapi pada malam hari sangat dingin, jadi suhu aspal bisa sangat rendah dan ban keras bisa sedikit terganggu. Masalahnya adalah bahwa dua ban lainnya hanya bertahan sedikit jika cengkeraman di lintasan tidak membaik, jadi ini sedikit misteri bagi semua orang,” ujar Pecco, dengan semua informasi yang ada, berharap “semuanya berjalan lancar pada hari Sabtu.”

Meskipun mengalami kesulitan dengan ban, Bagnaia tetap optimis bahwa mereka dapat menemukan solusi untuk setiap masalah yang muncul. Ia juga memberikan apresiasi terhadap strategi dan usaha Jorge Martin, pesaingnya dalam perebutan gelar MotoGP. Martin juga mengatakan bahwa jika dia mendapati dirinya dalam masalah, dia akan melakukan hal yang sama seperti pembalap Ducati lainnya, terutama Pecco.

Pembalap Ducati ini juga mengapresiasi perubahan besar yang dilakukan oleh sirkuit untuk F1 dilihat dari dalam. “Ini sangat berbeda. Lampu-lampunya jelas jauh lebih kuat dari sebelumnya. Yang membuat perbedaan terutama adalah Tikungan 1 dan 2, karena di sana benar-benar terlihat seperti trek yang berbeda. Titik itu tampak lebih lebar bagi saya, tapi sekarang tampak berkurang, meski kenyataannya sama saja,” pungkasnya.

Selain itu, Bagnaia mengungkapkan bahwa Raul Fernandez, pembalap Aprilia, menjadi perhatiannya karena kecepatannya di sirkuit tersebut. Ia mengakui bahwa Fernandez adalah favorit untuk berada di depan. Dalam hal kecepatan, dua yang tercepat adalah dia dan saya,” ungkapnya. Dengan demikian, persaingan di MotoGP semakin menarik dan menegangkan.

Related Articles

Leave a Comment

4 − one =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.