Home News MotoGP Luca Marini: Peluang Unik di Honda, Tantangan Baru di MotoGP

Luca Marini: Peluang Unik di Honda, Tantangan Baru di MotoGP

by Dita

Luca Marini: Membuka Jalan Baru di Dunia MotoGP

Luca Marini adalah salah satu dari mereka yang tidak percaya bahwa Marc Marquez akan meninggalkan Honda setahun sebelum kontraknya berakhir, melepaskan kontrak jutaan dolar. Itulah sebabnya, pada hari ketika perpisahan itu diumumkan secara resmi, menciptakan kebutuhan bagi pabrikan Jepang untuk merekrut seorang pembalap, pembalap Italia itu melihatnya sebagai peluang unik untuk tiba di kotak resmi di musim keempatnya di MotoGP, setelah menghabiskan tiga musim bersama VR46, tim saudaranya, Valentino Rossi.

Marini terbukti sangat berani, karena ia memilih untuk meninggalkan kenyamanan sebagai adik dari bosnya, untuk memasuki dunia yang sama sekali tidak dikenalnya dan dengan budaya, budaya Jepang, dan cara kerja yang tidak biasa ia lakukan. “Sejujurnya, orang pertama yang saya hubungi adalah kakak saya. Pertama-tama karena dia adalah kepala tim, pemiliknya. Tetapi juga karena dia adalah orang yang sangat cerdas dan berpengalaman. Saya menjelaskan kepadanya apa yang saya pikirkan, apa yang saya pikirkan, bahwa ini bisa menjadi kesempatan untuk karier saya, untuk hidup saya, dan bersama-sama, dengan Akademi, dengan manajer saya dan dengan Honda, kami mulai berbicara dan dari pembicaraan itu semua ini lahir,” jelas pembalap asal Italia itu dalam sebuah wawancara eksklusif untuk podcast ‘Por Orejas’ dari MotorsportNetwork.

“Saya rasa saya adalah pembalap yang tepat untuk Honda saat ini dan saya juga berpikir bahwa, bagi saya, Honda adalah tim yang ideal, karena ini adalah mimpi, seperti bermain untuk Real Madrid atau Barcelona – sangat spektakuler,” serunya. Yang pasti saat ini paket teknis Honda bukanlah yang terbaik, tapi dengan pengalaman yang saya miliki di MotoGP bersama Ducati dan dengan semua yang bisa saya berikan kepada Honda dengan umpan balik saya, dalam waktu singkat kami akan bertarung lagi untuk naik podium,” tambah pembalap asal Italia itu.

Salah satu hal yang menguntungkan bagi Honda dan Marini dalam perjalanan panjang menuju pemulihan ini adalah kelonggaran yang akan dinikmati oleh pabrikan asal Jepang tersebut. “Saya pikir kami hanya bisa berkembang saat ini. Kami harus bersabar dan memberikan waktu untuk diri kami sendiri, kami tidak boleh terburu-buru. MotoGP adalah olahraga yang sangat rumit, dengan banyak persaingan: tidak hanya Ducati, ada juga KTM, Aprilia, Yamaha, yang bekerja keras untuk meningkatkan motor mereka.

“Kami harus bekerja lebih baik dari para pesaing kami, ini tidak akan mudah, tapi saya pikir kami memiliki potensi dan orang-orang yang tepat untuk melakukannya.”

Foto oleh: Dorna Luca Marini, Tim Repsol Honda

Secara jujur, Marini mengakui bahwa ia tidak perlu ‘menjual diri’ terlalu banyak untuk bisa dipilih oleh Honda. “Sejujurnya saya tak perlu meyakinkan siapa pun, saat itu (keputusan diambil di GP Malaysia, 10-12 November) tak banyak pembalap yang masuk dalam daftar untuk naik Honda. “Ada beberapa, tetapi mereka membuat analisis setiap musim, tentang apa yang dilakukan setiap pembalap, di kualifikasi, di balapan, ini dan itu, dan pada akhirnya mereka melihat bahwa di antara mereka yang tersedia, saya bisa menjadi orang yang tepat. Kemudian, berbicara dengan orang Jepang, dengan Alberto (Puig) dan yang lainnya, saya harus membiarkan semuanya mengalir, sehingga mereka mengenal saya, bahwa mereka tahu siapa saya, tetapi juga orang yang mereka rekrut. Itu adalah proses yang normal’.

Bukan rahasia lagi, awalnya Alberto Puig, manajer tim Honda, memilih untuk mengontrak pembalap tanpa kontrak selama satu tahun saja, sehingga mengurangi pilihan bagi Fabio Di Giannantonio. Kemudian, Honda memutuskan untuk mengontrak Marini selama dua musim, sebuah situasi yang, bagaimanapun, tidak menghalangi Luca dan Alberto untuk menunjukkan pemahaman yang baik di antara mereka di tes Valencia.

“Ya, itulah yang Anda katakan,” kata Marini mengacu pada apa yang diinginkan Puig. “Sehari sebelum tes seperti ini, berbicara dengan tim, dengan Alberto, dengan orang Jepang, itu berjalan dengan sangat baik, dengan perasaan yang sangat baik. Mereka adalah orang-orang yang memiliki banyak pengalaman di MotoGP, mereka tahu betul apa yang menjadi tujuannya, dan saya juga mengetahuinya. Sejak saat pertama kami semua memiliki tujuan yang sama, dan itulah yang paling saya sukai, bahwa kami semua memiliki mimpi yang sama untuk berjuang untuk kembali ke garis depan sesegera mungkin.

Setelah berkarir dengan tim Italia dan sangat akrab, Marini akan mengalami pengalaman pertamanya bekerja dengan tim Jepang, sebuah perubahan yang tidak selalu mudah bagi semua pembalap, seperti yang diketahui Valentino, yang telah bekerja bertahun-tahun dengan Honda dan Yamaha. “Bekerja dengan pabrikan Jepang sangat berbeda, dalam hal komunikasi, cara berpikir. Kulturnya sangat berbeda dan kami harus lebih dekat. Saya mencoba memahami sudut pandang mereka sebanyak mungkin dan mereka mencoba membuat langkah menuju Eropa. Di Honda ada orang-orang yang sangat baik yang berasal dari Italia dan Spanyol, kami harus bekerja sama ke arah yang sama dan mencoba berkomunikasi dengan baik, karena ini akan menjadi hal yang fundamental,” katanya. “Bukan hanya Valentino yang memberi saya saran tentang cara bekerja dengan orang Jepang, tapi juga banyak orang lainnya.”

Kembali ke hari pertama dan, untuk saat ini, satu-satunya hari kerja dengan RC213V, Marini menjelaskan bahwa dia berkonsentrasi pada versi terbaru, setelah segera membuang versi sebelumnya. “Saya memulai tes dengan paket baru, mereka menyuruh saya mencoba aerodinamika lama, tetapi dalam beberapa lap, hanya dua putaran, kami kembali ke materi baru, yang jauh lebih baik. Ini adalah langkah maju dengan paket baru, mungkin tidak akan cukup, tetapi ini adalah langkah ke arah yang benar.”

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images Luca Marini, Tim Repsol Honda

Namun, pembalap Italia ini tidak ingin terlalu percaya diri dan lebih memilih untuk berhati-hati. “Jika harus jujur, saya cukup realistis dengan apa yang akan saya temukan dengan motor ini di lintasan. Saya rasa catatan waktu yang kami raih tidak terlalu bagus, jika melihat jaraknya dengan yang pertama, yang cukup jauh. Ketika Anda tertinggal lebih dari empat persepuluh detik dari yang pertama, itu tidak bagus, karena Anda berada di luar 10 besar di setiap lintasan. Kami harus mengurangi jarak tersebut setidaknya menjadi dua persepuluh. Ini tidak akan mudah, tetapi arah yang harus kami ambil dan perubahan yang harus kami lakukan pada motor sudah cukup jelas.

Selain kalender dengan 22 Grand Prix dan 44 balapan, Honda telah menjadwalkan sekitar 20 tes privat selama musim ini yang memungkinkan Marini untuk hadir. Sebuah ujian kekuatan yang sesungguhnya. “Secara fisik saya sangat tenang, saya tidak kesulitan mengendarai motor, saya siap dan saya merasa baik. Ini tidak akan menjadi masalah, semakin banyak hari di atas motor semakin baik. Latihan di rumah tidak akan pernah sama dengan balapan MotoGP, jadi hal terbaik yang bisa saya lakukan adalah berlatih dengan motor.”

Marini adalah pembalap Honda tercepat di tes Valencia, dalam kontak pertamanya dengan motor. Sebuah detail yang tidak luput dari perhatian tim asal Jepang ini, dan menjadi peringatan bagi Joan Mir, rekan setim barunya. “Menjadi yang tercepat dalam tes tidak terlalu penting, yang penting adalah menjadi yang tercepat di setiap balapan dan di akhir musim, tapi ini adalah pertanda baik. Hubungan saya dengan Joan akan sangat baik, kami adalah dua orang yang sangat mirip, sangat tertutup, yang bekerja dengan tenang: Saya yakin kami akan bekerja sama dengan baik,” tambahnya sambil mencoba untuk bekerja sama.

Kejutan pertama, dan bukan hal yang positif, bagi Marini di Honda adalah ketika dia mengetahui, dua hari sebelum dia mengendarai motornya, bahwa dia tidak akan bekerja sama dengan tim teknis Santi Hernandez dan Marc Marquez, dan bahwa dia akan bekerja sama dengan tim yang menangani Joan Mir di tahun 2023, dengan Giacomo Guidotti sebagai manajer teknis. “Saya sangat cocok dengan Giacomo, dia orang Italia dan akan sangat mudah untuk berbicara dan memahami satu sama lain, ketika kami harus menyempurnakan pengaturan di saat-saat terakhir untuk menyempurnakan dan mendapatkan tambahan waktu sepersepuluh detik, kami pasti akan sangat memahami satu sama lain.

“Honda telah memutuskan untuk berganti tim, saya tidak tahu mengapa. Satu-satunya hal yang saya tahu adalah saya harus bekerja sekeras mungkin dan memiliki hubungan yang baik dengan mereka, karena pada akhirnya mereka adalah keluarga kedua saya dan kami harus menghabiskan banyak hari bersama sepanjang tahun, dan ini pasti akan menjadi pengalaman yang baik,” pungkas pebalap asal Urbino itu. Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images Luca Marini, Tim Repsol Honda

Dengan semangat yang tinggi dan tekad yang kuat, Luca Marini siap untuk menaklukkan dunia MotoGP bersama Honda. Meskipun banyak tantangan dan perubahan yang harus dihadapi, Marini yakin bahwa ia dan Honda memiliki potensi yang besar untuk meraih kesuksesan di lintasan balap. Dengan pengalaman dan keberanian yang dimilikinya, Marini adalah salah satu pembalap yang patut diperhitungkan di musim balap mendatang.

Related Articles

Leave a Comment

eighteen − 14 =

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept

Adblock Detected

Please support us by disabling your AdBlocker extension from your browsers for our website.